cerita banjir situbondo

ini sepenuhnya cerita tentang situbondo pas banjir
*based on true story yang aku dan keluargaku alami




SitUBoNdOku tERcInTA
Situbondo banjir…banjir bandang lagi…kota hancur…
Masih teringat, tengah malam aku banguni orang tuaku lewat telepon..padahal aku lagi asik2nya telpon2an ma dia…itupun aku tau karena temenku yang disana mengabari musibah itu
”cha rumahmu yang seroja dah seatap”
”ha…”
”cha banguni orang tuamu cha…tako’ ta tajege”
”serius?”
”sumpah serius…cepet cha cepat!!”
Pyuh…sedih banget melihat situbondoku banjir..yang lagi2 karena tanggul jebol hingga kekota…sediih banget…
Gemas aku mendengar berita bupati koruptor dan segala macem…pikirku kenapa ga untuk benerin tanggul yang kurang kokoh agar bencana enam tahunan ga terjadi lagi…
Kenapa uangnya malah dipakai lain2…
Andai mereka perduli…
Mungkin cerita keluargaku adalah satu dari sekian kejadian yang emang terjadi saat banjir itu datang…
Dan mungkin keluargaku adalah keluarga yang beruntung rumahnya ga habis tersapu banjir walau barang2 kecil kayak make up baju2 dvd dah ngambang dimana2..hahaha
Yah Situbondoku tersayang..tempat aku dilahirkan dibesarkan dan tinggal sampai smu..dan tempat aku pulang kampung kala liburan datang..hari2 yang kunanti2 untuk tersenyum bersama disitubondo bareng papa mama…
Tempat pertama kali aku mengenal dia…dimasa smu dulu…
Semua banyak kenangan dan aku mencintai kota kelahiranku ini..situbondo yang terkenal dengan pasir putihnya yang tak lagi putih…dengan tape khasnya yang mengikuti kota lain…dengan dongeng bakar2 gerejanya dulu…dengan cerita tentang tenggelamnya kapal marinir…dengan menjamurnya pesantren n tersebarnya kaum NU dimana2…
Dan terakhir untuk kedua kalinya banjir datang lagi…dengan kiriman dari gunung raung yang memang lebih tinggi dari situbondo…
Tapi apapun itu..aku tetap ingin pulang…aku tetap kangen papa mama..aku tetep cinta Situbondoku..yah Situbondo telah mencetak berbagai macam potensi…masyarakatnya lo banyak yang berhasil…seperti kami yang sekarang lagi merantau mencari sesuap nasi…nasib kami tidak kalah bagus dengan pribumi dan rantau lainnya…kami lo banyak yang lulus cum laude,…kami lo banyak yang menjadi pejabat di tempat kami bekerja…kami lo bisa memiliki gaji yang sangat besar…
Tapi kadang kami juga salah..sumbangsih kami buat Situbondo memang kurang..kami kadang terlalu naif untuk memberikan loyalitas pada kota tercinta yang kadang selalu kami lupakan hanya untuk memenuhi isi perut kami…
Tapi kami juga sedih…kala pemerintah ga segera turun tangan hadapi masalah ini,…
”ah untung rumahku gak kena” atau ”ah biar aja yg ptg keluargaku ga kena banjir”
Shit…emang kadang memposisikan kita pada kesedihan orang lain emang susah…
Yah manusiawi sekali emang…karena apa? Satu…dia gak merasakan apa yang kita rasakan…coba dia merasakan…
Jadi inget perdebatan ahad kemaren…
Walau akhirnya aku tetep yakin dengan pilihanku…amien…u r my sunshine…
Situbondoku…kota yang kucinta…semoga gak ada banjir lagi..semoga ga ada korban lagi..semoga sehat walafiat…sesuai dengan slogan situbondoku…SITUBONDO SANTRI (Sehat aman nyaman tertib rapi indah)….
Situbondo…riwayatmu kini…aku kangen rumah…pengen pulang…
Semoga apa yang akan dan dah kami lakukan bisa membantu saudara2 kami diSitubondo sana..amien…
Luv U My Town….
*walau aku gak ada disana...tapi aku tetep pemerhati situbondo

1 comment:

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^