Jadi Ibu Rumah Tangga? Kenapa Tidak?



Apapun pilihanmu, kamu harus tetap berusaha menjadi istri dan ibu yang baik buat suami dan anak-anakmu -  kayaknya semua orang tua diseluruh dunia ngomong gini :D


lebih baik pergi daripada sakit hati #eaaaaaaa

Ini adalah yang kedua kalinya aku leave grup teman-temanku. Grup yang sama aku leave bulan oktober 2012. Bukan apa-apa...mungkin aku merasa sudah memang bukan wanita pekerja seperti mereka... dulu waktu aku bekerja, aku santai-santai aja dengan guyonan dan celekit mereka... Mungkin sudah saatnya, aku berani bilang “aku ga suka dengan kata-katamu”, ga diem aja kayak biasanya. Dan lagi-lagi aku tidak bilang apa-apa, langsung pergi saja... yang mungkin juga tidak disadari keluarnya aku. Salah sebenarnya kembali lagi keorang-orang yang sama yang memang tidak pernah menghargai kita... 

Saat pilihan berhenti itu terjadi, aku dah janji ikut kemanapun mase pergi. Tolak ukur utamaku, aku hanya ingin lebih menghargai mase.. dulu pas masi kerja aku ga bisa nyiapin barang-barang dia.. paling cuma sekedar nyiapin baju. Tapi sarapan dll aku g bisa. Pulang kerja gitu, dia dulu yang sampai rumah sedang aku masih rapat ini itu.
Well, keputusan terbesar akhirnya aku ambil. Aku benar-benar berhenti kerja, mengurus laki-laki kaki dua dan kaki empatku.

Aku pikir cuma aku yang dicibir karena memutuskan berhenti kerja... ternyata setelah tanya-tanya, cerita-
cerita, well emang banyak yang (sudah) dicibir... untung keluarga mendukung aku. Sayang orang-orang yang aku anggap teman berpikiran beda denganku. Gpp sih, mungkin hidupnya sudah bahagia sampai mau ngurusin hidup dan cemooh orang lain.




Hidup...itu pilihan realitas  
Dinamika seperti itu ga akan ada habisnya...namanya juga idup hohoho

Sama kayak melahirkan, dipikiran ibu yang normal ada aja selentingan miring buat yang melahirkan caesar. Padahal semua wanita pasti pengen yang namanya normal, cuma keadaan berkata lain.. banyak hal kenapa seorang ibu harus caesar. Begitupun setelah anaknya lahir, ibu yang pro asi melihat sebelah mata ibu yang memberi sufor  (susu formula). Padahal sufor itu bukan racun, dan aku pikir seorang ibu tau yang terbaik buat anaknya. Pasti ibu yang memilih sufor dalam hatinya pengen yang namanya asi ekslusif buat buah hatinya. Dan kembali lagi, pasti ada alasan tersendiri dan telah dipikirin matang kenapa dia milih  menggunakan sufor...

Ini masih diawal mula, kebayang ga kalau udah anaknya gede kudu sekolah pasti persaingan ibu makin ketat yang nyekolahin ke sekolahh bergengsi lah, bahasa inggrislah, baju baguslah, peralatan sekolaha luculah dan prestasi anaknya a b c d... wewwwww... aku cuma berdoa semoga kami sekeluarga bisa menghadapinya... karena aku yakin rejeki ga mungkin salah asal kita berdoa dan berusaha.






tidak semua orang harus cocok dengan kepribadian kita

Harusnya seorang perempuan tidak menjudge perempuan lainnya. Antara ibu, istri, wanita satu dengan lainnya kan beda..hidupnya juga beda, isi kepala beda, jiwa raga juga beda..dah punya takdir dan OTAK sendiri. Ga etis rasanya kalau ada orang yang memicingkan mata saat melihat perempuan ibu rumah tangga. 

Cuma dirumah, duduk2, ngasuh anak, masak, nyuci dll padahal kerjaannya banyak loh dirumah. Swear, aku ga pernah memimpikan menjadi seorang ibu RT..tapi sampai saat ini aku tidak menyesal. Aku bisa merawat keluargaku dengan lebih intensif. Kadang malah iri (uhuk) liat yang masih bekerja pagi-pagi dah gedebag gedebug mandi nyiapin buat suami dandan cantik... sedang aku sampai siang cuma pakai daster nyelesein kerjaan rumah.

Dulu mamaku bilang pas aku berenti kerja, ya sudah nak kalau itu yang terbaik buatmu , mama gpp. Cuma sayang gelar s2mu tidak dipakai. Apalagi, sekarang aku lagi menyiapkan aplikasi untuk s3 buat start tahun depan. Mama wanti-wanti sama aku, omongan orang saat kamu memilih sesuatu itu pasti ada dan dikomentari... jadi sebenarnya itu kuat2in hatimu aja, mau itu dari masyarakat, teman bahkan keluarga sendiri. Dan aku mengangguk mantap. Aku bilang saat ini seperti ini, Ma. Aku  ngerasa aku kurang memperhatikan mase, apalagi awal-awal aku memang morning sickness hebat

Bawa santai bro, ya hidup ini indah bawa santai saja jangan dibawa bingung. Biar orang berkata apa, yang penting jalan kita lurus...lah kalau ada apa-apa sama keluarga kita belum tentu mereka bantu :D
Jadi selow saja. Apapun pilihan kamu, tetaplah jadi diri kamu sendiri...jangan dikurangi dan jangan ditambah, karena aku yakin Tuhan itu ngasih tiap orang beda-beda.

Yuk, lebih positif responnya kesesama perempuan. Aku juga berusaha untuk tidak menyepelekan apapun masalah perempuan itu. Kadang tidak menanggapi lebih baik, bukan berarti tidak perhatian loh. Karena diam itu emas. Aku juga mulai berhenti mengoceh saat ada wanita yang tercoreng namanya karena macam-macam alasan gosipers di TV. mending berteman dengan orang-orang sedikit tapi mukanya tulus :) bukan banyak tapi fatamorgana belaka... 

dan apapun pilihan kalian, aku yakin profesi kalian itu pilihan yang ada konsekuensi..dan wajib aku hormati apapun itu :)


12 comments:

  1. Setuju mak... Semua pilihan selalu ada alasannya. Barusan juga baru di sindir sama seorg ibu arisan, gara2nya saya memilih utk say "no" to tv. Anak saya kan jadi gak melek info acara, banyakan tau dr temen nya. Wkt ngomong2in soal x factor, si sulung banyak nanyanya. Langsung deh disindir "makanya suruh mamanya idupin tipi biar gak gaptek". Dalam hati saya, saya sih gak iri klo anak saya pulang kerumah trus nanya "Ma,Eyang Subur siapa?, kok temen Hamdi heboh eyang subur?". Buat saya gak tau info tv terkini bukan berarti gaptek dan bodoh. Dan itu pilihan saya, toh saya juga gak ngurusin ibu2 yg ngebolehin anak2nya nonton siaran tv.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak pasti ada aja....semangat aja mak...:)

      Delete
  2. Life so hard, Mak Echa. Menjadi pribadi yang merdeka, bebas memilih dan memanggung resiko atas sebuah pilihan membutuhkan perjuangan. Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat mak...semua dah ada jalanNya kan :) bismillah aja aku mah

      Delete
  3. aku kepengen jadi Ibu RT.. tapi ya itu mbak, masih pengen menghasilkan uang sendiri utk bahagiain ortu...^^

    btw, bukan aku kan yang meremehkan ibu RT? hihi *kaborrr*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya pilihan masing2 dek :*

      bukaaaaaaaaaaaaaan kamuuuuuuuuuuuuuu :D

      Delete
  4. aku juga pengen jd ibu rumah tangga yg bisa melakukan pekerjaan dari rumah XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dikabulkan ya dek yg penting ttp selesein skripsine :D

      Delete
  5. Kt org jawa hidup itu sawang sinawang mak.. Kliatan Happy dluar blm tntu didlm..Dlu wkt aku resign jg di blg emang S2 nya.krjan udh bgs..Tp aku ngrasa krg aja stlh jd Irt alhamdulillah jd lbh tng.. Karir mah bsa dmn aj dr rmh pun Ok Yg ptg kt Happy.. Tng.. Suami anak Happy g ush mikirin kt org..
    Semangaaaaatttt... Insyaallah S3 lancar :-)

    ReplyDelete
  6. Kt org jawa hidup itu sawang sinawang mak.. Kliatan Happy dluar blm tntu didlm..Dlu wkt aku resign jg di blg emang S2 nya.krjan udh bgs..Tp aku ngrasa krg aja stlh jd Irt alhamdulillah jd lbh tng.. Karir mah bsa dmn aj dr rmh pun Ok Yg ptg kt Happy.. Tng.. Suami anak Happy g ush mikirin kt org..
    Semangaaaaatttt... Insyaallah S3 lancar :-)

    ReplyDelete
  7. Orang tuh banyak salah kaprah ya, mau S2, S3 bahkan wanita bergelar profesor sekalipun, kalau dia mutusin jadi ibu RT ya why not, toh kita sekolah ilmunya bisa dipraktekin di mana aja termasuk di rumah. Jadi gak ada istilah sayang S2nya kan mak :) Aku bangga banget jadi ibu RT yang cari duit dari rumah.. Ibu RT itu tugas mulia ya mak, alhamdulillaah ya kita bisa ngerasain jadi ibu RT..

    ReplyDelete
  8. Menjadi ibu rumah tangga dengan anak yang pintar dan cerdas adalah kebanggaan seorang wanita.
    kembangkan bakat dan prestasi anak anda dengan bergabung di Griya Bakat Super di :
    http://www.bakatsuper.com

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^