Cara Membuat Paspor Untuk Bayi


Ini paspor Raffi 
Yeayyy!!


Kemarin saya selesai membuat paspor untuk bayi. Mau dipake kemana ya nggak  tau... Yang penting bikin dulu.. Perginya entah kapan kalau ada rejeki hehehe


Pembuatan paspor sekarang lebih mudah ternyata...soalnya duluuuuu banget saya pakai calo kena 500ribu hihihi... sayang banget kan uangnya...

Nah...kemarin saya buat paspor untuk bayi.ya kali-kali mau kemana gitu..doakan saja hihihi. Saya rada susah mencari informasi bagaimana cara membuat paspor untuk bayi, karena rata-rata teman saya yang suka jalan-jalan belum pernah membawa bayi jalan-jalan*nah lo.. Tapi untung ada mbah gugle..xixixi.. sambil nanya-nanya juga seh keteman-teman.

Saya membuat paspor bayi yang 24 H bukan yang 48H. Kenapa? Kalau dilihat dari segi hukum, kedua paspor itu sama kok. Duluuuu emang sih dipake TKI doang...nah sekarang bisa dipakai umum kok... cuma kadang emang imigrasi kita aja yang suka nggak bolehin kita buat yang 24H. Alasannya katanya sih...dibeberapa negara ada yang tidak menerima paspor indonesia 24H...hmmmm tapi saya baca sharing di backpacker Indonesia sama aja sampe kemana-mana eropa dll dia jabanin dengan paspor 24H. Makanya saya mantep  bikin paspor bayi yang 24H. Biayanya juga beda banyak selisihnya...paspor 24H cuma 155rb dan paspor 48H seharga 355rb.

Untuk cara pendaftaran paspor untuk bayi ini ada 2 cara bisa menggunakan online dan offline.

1. Daftar Online
Dan nanti kita tinggal masukkan nama, nik (no di akte lahir) dan biodata yang diminta disana.
Gampang kok...tinggal isi-isi aja..
Saat Desember 2014, saya tidak perlu upload berkas-berkas seperti dulu...jadi lebih enak kan ^^
Nanti kita akan diminta datang pada jadwal yang sudah ditentukan (ada pilihannya).
Cuma karena jadwalnya masih 2 minggu lagi untuk datang keimigrasinya, saya akhirnya pilih datang langsung ke imigrasi (Offline)
Kalau kita memilih tetap daftar online nanti setelah menentukan jadwal, kita tinggal ke BNI untuk bayar biaya pembuatan paspor.

Jadi, nanti saat dijadwalnya kita tinggal membawa berkas-berkas asli beserta print email tanda daftar + bukti setor BNI.
Enaknya, antrian pendaftar paspor online ini sedikit... jadi kita tidak perlu antri dari pagi..


2. Daftar Offline ke Imigrasi
Ini datang langsung keimigrasi. Kita kudu antri karena antrian yang walk in cuma dibatasi sebanyak 75 orang biasanya. 
Saya kebetulan yang datang langsung...soalnya males nungguin jadwal online yang masih lama 2 minggu lagi... ya wes tekad-tekadan datang langsung ke imigrasi
Saya datang jam 6 pagi sudah antrian ke......60 saudara-saudara...wakwaw...
Katanya sih pada datang jam 4 jam 5 pagi --".
Tapi ya wes... mari mengantri...
Yang dibawa itu berkas-berkas yang difoto kopi dikertas A4 + aslinya. Terus nanti formulir dan map ambil saja dikoperasi gratis. Sama bawa materai 6000 jangan lupa.
Untuk bayi cuma bawa : Akte lahir, KK, Formulir pendaftaran, form pernyataan ortu, buku nikah ortu dan paspor ortu. 
Datangnya harus berdua loh ya, suami istri nemeni anak...kalau cuma salah satu nggak bakal dibolehin.


Pas  jam 8, loket dibuka kita masuk ke ruangan tunggu sambil lihat antrian imigrasi dimulai.

 Suasana Imigrasi

 Ini buat pendaftar online langsung kesini cetak nomer antrian.
Nanti buat para pendaftar online atau walk in saat mengambil paspor langsung kemesin ini juga buat cetak nomer antrian

Namanya juga nunggu antrian lama...
Ada yang selfie dulu ada yang manjat tangga :v

Setelah nomer antrian kita dipanggil, langsung keruangan foto dan wawancara. Oh ya, saya nunggu sampai jam 11an baru dipanggil. 
Disini mulailah drama... Raffi nangis pas mau difoto... mmm....hampir sejam Raffi sendiri yang belum berhasil difoto, sampai saya susuin juga dia tetap nggak mau difoto...

Akhirnya, dia mulai tenang..dibantu suami dan mbak-mbak imigrasi yang megang barang2 lucu sambil mainan..Raffi akhirnya berhasil difoto --"..
Perjuangan juga moto anak bayi hehehe...
 
Muter-muter diBNI --" 

Setelah difoto, nanti dapat kertas untuk dibawa kebank saat setor tunai diBNI. Setelah setor tunai....selesai deh... tinggal ambil paspornya 3 hari kemudian bawa bukti setor sama kertas yang tadi dikasih orang imigrasi itu...

Hasyekkkk...akhirnya Raffi punya paspor juga
Mudah kan ternyata membuat paspor bayi itu sendiri? Yuk!

30 comments:

  1. Kok ketoe gampang yo ngurus paspor yang susah nyuruh fotonya hehe.

    ReplyDelete
  2. Lama banget Mbak di kantor imigrasinya? Dulu terakhir perpanjang paspor juga 3 jam aku nunggunya =,= Suweee...
    Kalau paspor bayi sekarang gitu pisah ya Mbak? Ngga digabungin di paspor ortunya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. paspor emang terpisah sejak dulu una...tiket yang gabung ama ortu :D

      Delete
  3. Jadi pengin bikin pasport buat dua krucil ku nih.(uwong kok kepenginan) hihihi :v
    Jadi nggak takut kalo prosesnya gampang gitu.

    ReplyDelete
  4. Xixixi.... sip deh Raffi. Sudah punya paspor sejak bayi. Enak kalo mau jalan2 ke luar negeri. Yuk... keliling dunia, nak.

    ReplyDelete
  5. seriusan ini penting! huehue.. makasih mak infonyaaa :)

    ReplyDelete
  6. Ternyata beneran ada to daftar via online.....?bener bener kuper saya....

    ReplyDelete
  7. aku belum bikin mak,di batam tiap hari antriiiii banget jadi agak males hehehe

    ReplyDelete
  8. ade raffi nya kabuuuuur engga mau di fhoto hehe

    ReplyDelete
  9. dengan sok tau aku pengen banget punya paspor online, eh udah antri kurang lebih 3 jam, petugasnya bilang "chipnya lagi bermasalah mbak, datang 2 minggu lagi dan tunggu ditelepon ya"
    GUBRAK --"

    hiks hiks pengen punya paspor ky raffi :3

    ReplyDelete
  10. Raffi ayoo kita rock the world! :*

    ReplyDelete
  11. weh, ternyata mudah banget ya mak.. kupikir sulit soalnya masih baby :D

    ReplyDelete
  12. wahduh saya kalah sama anak bayi, saya aja belum punya pasport ehhee :D

    ReplyDelete
  13. Surat ket.ortu itu bikin sendiri atau udah ada format bakunya mak?

    ReplyDelete
  14. wah makasih mak tipsnya ^__^ keep blogging

    ReplyDelete
  15. OOo gitu ya? Jaman dulu belum online jadi harus langsung datang. Tapi semua diurus HRD kantor suami sih, jd blm pernah ngurus sendiri. Btw kalau dulu paspor bayi jadi satu dg paspor ibunya. Sekarang anak2 sdh paspor sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ogitu...aku pikir tiket yang jadi satu sama kita aja mak xixixi.. *lirik una xD

      Delete
  16. beklah.. bikin aja dulu yak, pergi ga pergi urusan nanti :D

    ReplyDelete
  17. Asik nih..masih kecil udah punya paspor..hmmm aku kapan ya....

    ReplyDelete
  18. Materai wajib bawa ya, Kaak. Okee...cukup simpel.

    Aku doakan, Raffi n Family bakal jayan2 ke LN tahun depan!

    ReplyDelete
  19. Jadi ingat tiga tahun lalu bikin paspor untuk Vay, dia cemberut pas difoto hahah... jadinya bulet.
    Tapi kalau kita buat yang 48H pun ya, itu imigrasi ngecap juga suka-sukanya aja.... dan ya belum tentu juga sih kalau aku ya setiap bulan ke luar negeri sampai butuh sampai 48.

    ReplyDelete
  20. sekarang memang sudah jauuuuh lebih friendly dan efisien sistemnyaaa...selamat ya raffi...mau jalan-jalan ke mana siiih...tante ikuut dong :)

    ReplyDelete
  21. yuhuuuu...Raffi ojok lali oleh2e kartu pos buat tante cantik yaaaa...
    Aku th 2005 kena mangatus jeh Cha bikin paspor, untungnya kantor yg bayar hehehee... sekarang udah kadaluarsa paspor e :D
    Makasih ya infonya. Doain donk kapan2 aku plus keluarga harus bikin paspor juga kayak Raffi ;)

    ReplyDelete
  22. Mak Echa, itu maksudnya apa 24H dan 48H?
    Met liburan Raffi :D

    ReplyDelete
  23. Waah infonya lengkap. TFS Mak Echa...btw dulu tahun 2007 pernah bikin paspor k Alinga, usia 1 bulan karena harus pulang ke Indo. bikinnya di Konjen RI di Melbourne... dulu bikinnya jauh lebih simpel tuh mak dan blm ada sistem online. cukup siapin poto seusai ukuran dan aturannya...poto sendiri di rumah hihi... trus isi form gt dan lengkapi persyaratan lainnya.
    waah rafi mau jalan-jalan ke mana niiih... *ajak dung*

    ReplyDelete
  24. iyaaa pengen bikin buat alde walau belum tahu mau kemana...makasih chaaa

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^