Tetangga Masak Gitu?


Tahun 2014 kemarin, kami mendapat ujian dari Tuhan melalui tetangga...Tapi, ini jadi buka mata aku juga seh..kalau hati orang itu memang nggak bisa ditebak..
Pasti udah familiar sama sitkom ini kan? Berhubung aku nggak punya tipi, tapi pernah ngeyutub sitkom ini dan emang lucu juga seh hehe.. Untung lucu ya...sayang kejadian kekeluarga kami nggak selucu perselisihan disitkom itu...

Hidup bertetangga itu emang gak segampang pengaplikasiannya...Seperti diawal aku bilang, tahun lalu kami bersitegang dengan tetangga sampai 2 kali... 

Yang pertama sebenarnya tetangganya lumayan dekat sama kami...apalagi saya sering minta tolong jagain Raffi saat mau kekamar mandi atau makan... Cuma memang hati dan mulut itu gak bisa ditahan, saat kami berselisih tiba-tiba suaminya datang dan dorong saya hingga jatuh... padahal cuma gara2 cucian dan kami dihina2... Iya sih gak papa kami memang hidup kekurangan makan aja susah...tapi alhamdulillah kami ga  perlu hidup mewah tapi berkat utang sana sini cuma buat gaya-gayaan...  :) Dan akhirnya setelah itu kami memilih pergi dari lingkungan sana....

Yang kedua lebih lucu lagi... Karena hidup berdampingan (baca : dempet2an sama rumah sebelah depan belakang RSSSSS), ternyata bapak tetangga depan sering memperhatikan saya yang sering tidur malam untuk 'me time' depan komputer. Karena dari terasnya bisa langsung terlihat keruang tamu...dan saya ga sadar...Rata-rata bapaknya pada kerja semua kalo pagi dan malem pulang... dan si bapak itu kan pulang malem sering liat saya duduk2 depan leptop...

Awalnya, kenalan minta no hape...terus smsan...mungkin saya juga salah membalas smsnya saat malam hari...saya pikir berusaha ramah... paginya, saya cerita pada suami tentang sms-sms itu... Dan suami bilang..sudah jangan ditanggapin...

Tapi ya, Nek...salah saya terus membalas sms dan chattingnya, saya pikir biasa aja..tau sendiri aku orangnya gimana pan...apalagi semua percakapan itu suami tahu dan baca....bahkan kadang ketawa sebel.. Dan, akhirnya suatu malam dia ngirim chatiing "jangan tidur duluan donk, pengen ngeliat ih". Saat suami saya baca, dia langsung keluar dan geret itu bapak kepojok belakang komplek biar tidak ada yang dengar... Disana mereka bersitegang, dan akhirnya bapak itu minta maaf tidak mau ganggu keluarga kami lagi...

Saya sih nangis saat itu..nangis bukan karena apa...karena ada aja singgungan godaan dengan lingkungan..padahal saya sudah berusaha untuk nggak neko-neko...bicara juga seperlunya...senyum dll sederhanalah nggak aneh2...tapi yo kok ada aja orang nggak suka atau ganggu keluarga kami..

Setelah kejadian itu, si Bapak itu emang nggak pernah lagi kirim sms dan chatting macem-macem...dia langsung buang muka atau pura-pura nggak liat..begitupun keluarga kami berusaha nggak saling pandang... bahkan dia seperti gak ada apa-apa...padahal rumahnya hadap-hadapan...kata papih, tau gitu aku laporin ke istrinya biar pada tahu. ga keliatan bersalah banget itu orang...hehehe...iya...sayang kejadian itu cuma kami bertiga yang tau, dan keluarga + tetangga lain ga ada yang tahu.. #hufttt

Sekarang kucing2 outdoorku suka pup bebas depan rumahnya (dia lagi ngebangun gitu ada pasir2)...kayaknya dia jadi makin sebel aja deh ama kita ehhehe.. tapi suamiku kadang suka bersiin pasir yang ada pupnya kalau mereka nggak ada..hehee

Seperti note yang kemarin aku liat, "akan selalu ada yang nggak suka sama kami, yang nyinyirin kami, yang suudzon sama kamu"

Namanya juga manusia kan :D hehehe... Semoga nggak ada kejadian yang aneh-aneh lagi kedepannya..dan Allah selalu lindungi kami sekeluarga, selalu bersama dalam suka duka, selalu berbagi setiap detiknya...

Terakhir cuma satu... semoga Tuhan lindungi kami dari orang-orang yang berusaha memisahkan kami barang sedetikpun...Lindungi kami, Tuhan..

Kudu banyak belajar cara bertetangga dengan baik ini...biar nggak singgung-singgungan lagi...duh jangan sampe ada lagi wes

17 comments:

  1. Ihhhh... syeremmm ya. Duh semoga nggak diganggu tetangga begitu lagi deh... Freaky deh bapakkkk... Kita jd ibu2 serba salah juga sih yah. Ga dibales nanti disangka sombong dan ga mau silaturahmi, dibales jadinya gtu....

    Kalo aku masih tinggal di rumah ortu sejak jd single parent. Dan untungnya orang tua ku sudah puluhan tahun tinggal disana. Dan keadaannya bene-bener kayak di tetangga masa gitu. Hihihhihih...

    -Ninneta-
    www.ninneta.com

    ReplyDelete
  2. di lingkungan masyarakat memang seperti itu Mbak, semua tingkah laku kita selalu disoroti, yah biarlah....yg penting kita tetap melangkah lurus ke depan :)

    ReplyDelete
  3. Duh..semoga si tetangga itu sadar deh. Mbak, klo lg dikamar tutup aja gordennya, atau pake apa gitu yg gak bisa kelihatan dr luar.

    ReplyDelete
  4. iya mbak, namanya bertetangga ya ada aja gitu2annya ya, itu si bapak minta ditonjok juga dia hahaha, klo disini orang2nya pada jarang di rumah jadi jarang ketemuan juga hahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. disini juga seh semua bapak2nya pergi kantor...cuma ya itu kejadiannya kan ini malah malem hari --"

      Delete
  5. aamiin...
    ngeri juga ya mak,semoga baik2 ke depannya aamiin

    ReplyDelete
  6. iya mak, sama...sebenarnya aku juga rada rada gimana gitu ama tetanggaku disini..awalnya si gegara kucing, kucingku beol dihalamannya..secara aku nggak terima kucingku dimarahi..ealah sampai sekarang kita bertegur sapa cuma seperlunya..kalo nggak penting ya udah...nggak nyapa hahahaha

    ReplyDelete
  7. Aku kadang merasa sedih karena gak punya tetangga, jadi gak ada yg bisa dimintain tolong. Baca ini kok jadi bersyukur ya. Rumah kanan kiriku masih kosong, Mak. Sereem tapi tenang juga sih :D

    ReplyDelete
  8. tetangga masa gitu, sabar yo Mama Raffi, semoga Allah mendekatkan roang-orang yang baik

    ReplyDelete
  9. sekarang kami semua tau maak cerita bapak2 ituu, bukan kalian bertiga ajaa, hahaha :P
    *piss mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *clinguk2 bapak2 itu baca g ya blogku 😂😂😂

      Delete
  10. iseng banget sih bapak itu.. tapi mak, kalo kalian lapor ke istrinya, bisa2 malah tambah berabe lagi lho. entar yg ada *amit2* istrinya malah memfitnah kita duluan yg narik perhatian suami orang. -____-

    ReplyDelete
  11. Ihihi kirain mo ngeripiu tetangga masa gitu :D Aku kalo sama tetangga ngga ada yang deket2 banget secara personal sih mak, ngejaga aja kalo ada apa2 ntar jadi ngga enak soalnya rumahnya deket kan

    ReplyDelete
  12. Di mana-mana selalu ada ya yang bermasalah sama tetangga, tak terkecuali juga eikeh nek, :v
    Tapi tetep aja, ya, harus baik-baik sama tetangga krn tetangga itu saudara yang paling dekat.

    ReplyDelete
  13. Gatau deh aku dimata tetangga gimana, soalnya sering pindah2 jadi kadang males terlalu beramah-tamah dengan tetangga. Gak ada keinginan cuek sih sebenere, tapi utk adaptasi biar akrab itu butuh waktu. Kalau tiap pindah aku begitu lha habis waktu sepanjang hidupku utk beramah-tamah doang biar diterima lingkungan. Kapan umbah2e

    ReplyDelete
  14. Itu kucingnya nakal ya, suka pub sembarangan.. Hehe

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^