Dukungan Mereka Membuat Hidupku Semangat


Sampai saat ini, saya masih tidak pernah percaya kalau saya masih hidup...Karena saya dulu pengennya cepet mati aja biar cepet sembuh... Iya dulu..serius... Bahkan kadang perasaan itu ada saat saya lagi down... Maklumlah echa orangnya sensitif :P.. apa-apa dipikir apa-apa dirasa apa-apa dimasukin hati :"). *brb beli tespek

*sebelumnya mau bilang dulu, kalau ini tulisan panjang dan full curhat*

Tapi tiap malam saat saya ngetik, ada satu pinta saya keesokan harinya yang penuh misteri... Agar besok selalu bisa bersama keluarga tidak terpisahkan sedetikpun... Karena adanya Raffi dan papih yang buat saya menjadi 'hidup' kembali daripada dulu...

Dulu...
Kalau yang sering baca blog ini pasti tahu, tulisan saya dulu-dulu itu lebih terkesan amarah, benci, sebel, curhat dan sejenisnya... Karena memang hanya ngeblog yang membuat saya tenang... Hanya ngeblog yang membuat saya merasa puas bisa bercerita, ada atau tidak yang baca saya tidak pernah peduli (sampai saat ini juga).. Yang penting saya plong dan saya senang.. Udah urusan orang lain mau atau tidak baca...

Egois? Iya memang... Kenapa? Karena saat itu... saya merasa sendiri..bener-bener sendiri...Seperti hidup itu hancur..nangis tiap hari dipojokan... sampai saya bertanya "apa saya sudah gila?"...

Kalau didepan orang saya bersikap biasa, tertawa ceria bercanda... Tapi saat itu saya depresi... Kelihatan dari tulisan saya yang menyiratkan itu... Dan itu tanpa ada yang membimbing... Seakan semua menjauhi saya... saya....sendiri..sendirian... :"(. Padahal, kalau mereka merasakan sendiri sakit dan nyerinya sampai bikin nangis...pasti mereka tahu rasanya... Iya sayangnya mereka tidak merasakan apa yang saya rasakan...

Kalau kata orang, saat kamu dibawah kamu akan tahu orang-orang yang mencintaimu sepenuh hati. Itu benar :). Dulu, saat saya harus mengalami titik balik hidup... Teman-teman yang dekat, sering bersama, tertawa dll ternyata hanya bisa dihitung dengan jari yang benar-benar mau menemani saya. Karena itu, sampai sekarang saya susah percaya sama orang. Teman memang banyak, tapi ya sebatas teman. Karena saya tahu kita tidak bisa hidup tanpa orang lain.... Susah sekali percaya dengan banyak orang mengingat kejadian dulu...

Ternyata tulisan-tulisan kanker getah bening yang hanya curhat dibaca banyak orang... Itu walau saya tidak menulis lengkap pengobatan dan gejalanya gimana.. Soalnya beneran tidak kepikiran nulis detil tentang sakit...apalagi kerjaannya bolak balik rumah sakit.. Bosen kali yang baca isinya curhatan ngeluh sakit terus :v...





Dulu, semangat hidup saya hilang begitu saja... Rasanya saya depresi dan tidak punya pegangan hidup sedikitpun... Dulu saya juga tidak pede... Rasanya, orang itu jijik dekat-dekat dengan saya (baca : hoi, jijik sama saya). Padahal kanker itu tidak menular :"(. Rasanya empati orang kok rasanya kurang.... Apalagi pas rambut saya jadi berkurang.. rasanya tatapan-tatapan orang itu mengerikan...iya mengerikan (baca : bye-bye rambutku).

Tapi kadang saya merasa bersalah dengan tulisan kanker saya... Kenapa saya malah tidak menulis memberi semangat agar terus fight menghadapi kanker atau menulis proses pengobatan waktu itu... Padahal saya yakin, pembaca saya ingin mendapat informasi dibandingkan keluhan-keluhan saja...

Akhirnya, pelan-pelan saya rubah tulisan saya menjadi penyemangat diri sendiri menghadapi proses-proses kemoterapi... Walau itupun tidak detil, tapi saya yakin berguna untuk yang baca. Apalagi saat baca buku Fight love hope, saya merasa membaca diri sendiri... Iya, ternyata yang punya perasaan ini tidak sendiri... Hampir semua perasaan sedih depresinya sama kayak saya... Btw, saya acungin jempol loh sama mba Indah Nuria yang bisa menghadapi kemo dan proses lainnya dengan tertawa.. Waktu itu (dan sampai sekarang) saya tidak bisa... xD

Menurut saya, pengobatan kanker di Indonesia dan diluar negeri itu berbeda... Kalau saya lihat, diluar negeri para pasien kanker sepertinya tetap happy ditunjang dengan pengobatan yang lebih bagus... Kalau disini? Belum diomelin suster, biaya dan lain-lain... Banyak faktor yang membuat saya tidak 'happy' saat menjalani prosesnya.

Tidak bersyukur? Nggak juga seh... Karena saya lebih mikirin biaya pengobatan daripada ngeluh tidak bersyukur... Malah dulu saya pikir bakal cepet matinya...ternyata salah...saya masih hidup ternyata :v...


Sekarang....

Dan Gusti Allah mboten sare.... saya berusaha bangkit pelan-pelan... Berusaha bilang pada hati kalau cantik itu aku (baca :cantik itu aku) walau dalam keadaan kepala botak dulu... Dan saya pelan-pelan juga merubah tulisan saya untuk memotivasi diri sendiri agar tetap merasa layak hidup. Tidak mudah berdamai dengan diri sendiri memang... Butuh proses panjang dan sabar...

Dan disaat itu, saya bertemu suami yang selalu membangkitkan semangat saat lagi sakit... Dia sangat mengerti saya... Kalau lagi naik motor lama, biasanya saya capek dan pernah mau pingsan..gelap banget rasanya pandangan.. Dia selalu tanya "capek gak mih? istirahat dulu apa?". Malah kadang, saat wajah saya bengkak dia yang pertama tahu dan lihat... Lalu dia pasti bilang agar saya istirahat saja...

Saya merasakan cinta lagi... iya... cinta... Setelah dunia runtuh dan ada dia untuk membimbing saya. Sampai sekarang... Bahkan, dia tidak segan-segan membersihkan buang air dan mandiin saya saat sakit saraf kejepit tidak bisa gerak yang dimulai awal Januari 2014. Sampai sekarang, tiap bangun tidur saya pasti dibantu untuk duduk.. Karena mau bangun sendiri susah.. :")

Lalu akhirnya saya punya Raffi yang menambah semangat saya... Dia yang hadir setelah saya kemoterapi (dan masih berjalan)... Hari-hari menjadi begitu menyenangkan... Ada canda tawanya, perkembangannya yang buat saya semangat menjalani hari-hari bersamanya, semangat memberi ASI.. Saya punya hidup lagi :") dan saya akan terus hidup...Makanya kalau Raffi sakit saya sedihnya minta ampun... Kok Raffi..cucuth sakit saja saya nangissss...

Kalau ditanya harapan terbesar saya apa? Bukan menang ngeblog, bukan dapat penghargaan, bukan materi... Tapi senyum suami dan anak yang selalu menemani hidup saya. Dukungan mereka dimanapun yang membuat saya semangat hidup... Kalaupun saya lagi down, mereka pelan-pelan berusaha membangkitkan kembali semangat saya... Dan itu membuat saya malu, karena hanya mengeluh depresi dan menyalahkan diri sendiri...Padahal saat saya membuka mata...ada banyak cinta disana... dari mereka..:").

Saya selalu berusaha menyemangati diri sendiri setiap detiknya dalam hal apapun... Karena ternyata kalau tidak dari kita sendiri, ya tidak bisa... Dan ternyata perjuangan tidak berhenti sampai situ.. Awal tahun, saya mendapati benjolan yang hingga saat ini makin lama makin besar... Harusnya bulan oktober saya sudah kemoterapi lagi... cuma berhubung Raffi sakit alergi, saya lebih dahulukan dia untuk sembuh.

Walau tahun ini saya sering bolak-balik rumah sakit... Tapi yang jenguk bahkan nggak ada, semua via online xD... Saya sedih? Iya... Tapi saya sadar, tidak semua orang harus mengerti kita. Dan lagi-lagi...hanya ada suami dan anak yang selalu menemani di rs. Tapi saya tetap merasa senang, paling tidak banyak yang mendoakan saya sembuh via online.. Makasih ya yang doain :*.. Semoga pahalanya bertambah...

Esok...

Buat saya sekarang walau esok masih misteri, esok adalah harapan. Harapan untuk selalu bersama dengan orang-orang yang saya cintai dan mencintai saya apa adanya. Semoga Tuhan selalu melindungi keluarga kami... Jangan ambil bahagia saya.. :")..

Udah kali ya curhatnya..hahahaha... Ya sudah... Tidak mau kan kena kanker itu? Biasakan hidup sehat yuk dari sekarang!..Kalau dulu, gejala kalau saya lagi kumat itu.... :

1. Ada benjolan satu bahkan banyak didaerah getah bening
2. Saat diraba sakit
3. daerah sekitar benjolan membesar..
4. Kelelahan yang amat sangat
5. Mual, pusing, dan nyeri yang berkepanjangan

Biasanya kalau sudah kayak gitu, saya total tidak bisa beraktifitas apapun..Makanya saya punya keterbatasan hadir diacara.. Walau banyak yang menggiurkan... Tapi ya apa ya.. daripada sakit yang repot kan kita sekeluarga lagi jadinya... :D. Padahal saya seneng kalau ada undangan, bisa jalan-jalan dan refreshing gituuu... hehehehe

Jangan lupa juga untuk selalu deteksi dini... Waspadai benjolan dalam tubuh... Jangan kayak saya yang ternyata dibiarkan malah jadi tambah masalah. Saya kurang tahu kalau mendeteksi jenis kanker lain selain getah bening. Karena saya memang tidak mengalaminya sendiri, apalagi getah bening sebenarnya termasuk jenis kanker minoritas daripada kanker payudara yang campaignnya sangat banyak...

Kalau untuk perempuan, biasanya ada deteksi dini SADARI untuk mengetahui kanker payudara. Hampir mirip dengan SADARI, untuk kanker getah bening kita palpasi/sentuh pelan-pelan bagian didaerah kelenjar getah bening pelan-pelan. .
Lymfoma normal dan tidak
 http://sehatalamiku.com/deteksi-lebih-dini-gejala-kanker-kelenjar-getah-bening/


Untuk lebih memastikan benjolannya berbahaya atau tidak bisa dilakukan USG, Rontgen dan MRI. Pengalaman saya itu yang paling bikin deg-degan saat di MRI... Soalnya kan masuk tabung gitu..berasa parno banget takut napa-napa *oke fix gw lebay kwkwkw...

Dan ternyata deteksi dini itu menyelamatkan hidup kita loh... Karena cepat ketahuan dan diberi tindakan dokter harus bagaimana. Karena kalau tidak, biasanya akan menjalar kemana-mana...

Sayangi hidupmu dengan conta dan semangat... Jangan kalah dengan yang namanya kanker. Dan jangan sampai kena kanker...beneran ga enak... Ini kenapa pada bikin giveaway isinya curhat yak xD... Kan saya jadi baper :v..

Yuk kita mulai mensyukuri hidup kita apa adanya... semangati orang-orang yang membutuhkan kita... tambahlah empati untuk penderita kanker beserta keluarganya... Dan isilah dunia dengan penuh senyum dan cinta :).. Keep calm and deteksi dini segera!!! #finishthefight #gopink #breastcancerawareness


Tulisan ini menang dan mendapatkan lipstik sephora :*




16 comments:

  1. Saya terinspirasi banget setelah membaca artikel ini mbak. :)

    ReplyDelete
  2. semangat mami raffi, sehat sellau yak, bwt raffi, papih juga, si cucuth jg yak, semuanya sehat amiinnn...
    smoga si kanker segera pergi ya mak ca, amiiiiiinnnnnnnn

    ReplyDelete
  3. semangaaaaat echaaa...kalau kita yang menjalani memang beda yaaa...dan bener cha, saya bersyukur dapat kesempatan untuk berobat saat penempatan di sini, kalau di Indonesia mungkin ceritanya lain..tapi tetap semangaat yaa..sehat-sehat-sehaaaaat..untuk diri sendiri dan juga keluarga ya cha :). makasih sudah ikutan GA aku..really appreciate it! Thanks for joining my GA #finishthefight #gopink #breastcancerawareness

    ReplyDelete
  4. Semangat mbaaakk! Go go go! Sehat dan bahagia selaluuuuuu :*

    ReplyDelete
  5. begitu menginspirasi, rasanya pengen peluk dirimu, aku yg gak tahan pengen mewek.. *pernah merawat ayah yg survivor kanker kolon

    Good luck mak, sehat terus, alhamdulillah keluarga kecilmu luar biasa

    ReplyDelete
  6. Echa kereeeen. Selalu salut dengan semangat dan keceriaanmu. :*

    ReplyDelete
  7. Biarpun via online, khususnya aku. Aku sayang sama kamu Echa. Mungkin cuma bisa mendoakan dari jauh, tp semoga Allah berkenan mendengar dan kabulkan doaku buatmu Cha. Semoga Allah angkat penyakitmu dan jaga semua keluargamu dengan kesehatan. Aaamiin.

    ReplyDelete
  8. Biarpun via online, khususnya aku. Aku sayang sama kamu Echa. Mungkin cuma bisa mendoakan dari jauh, tp semoga Allah berkenan mendengar dan kabulkan doaku buatmu Cha. Semoga Allah angkat penyakitmu dan jaga semua keluargamu dengan kesehatan. Aaamiin.

    ReplyDelete
  9. Semangat, Mak Echa.
    Mamaku juga survivor kanker payudara, aku ngelihat sendiri gimana perjuangannya kemo, gimana berusaha gerakin badan lagi pasca pengangkatan kankernya, gimana pas tengah malem mama nangis di kamarnya pas rambutnya rontok tapi kalo siang selalu tegar di depan anak-anak, makanya pas baca postingan Mak Echa akunya jadi mewek, hehehe..
    Cepet pulih, yaaaaaaaaaaaaaa :*

    ReplyDelete
  10. Mak Echa, kalau lihat dirimu, gak akan ada yg nyangka dirimu sakit. Karena kamu selalu bahagia dan membahagiakan org lain. Insya Allah, percaya terus sama Allah, sumber kekuatan kita.

    ReplyDelete
  11. Daku selalu melihatmu orang yg ceria dan total. Tp mungkin senyum itu untuk menutupi sakit ya Mak. Semangat ya Mak Echa. Daku aja dl pernah divonis kena tumor payudara lgsg nangis di kamar. Mudah2an semakin membaik dan sehat, demi Raffi :)

    ReplyDelete
  12. Echa yang tegar diselimuti cinta dan kasih sayang dari Pappi dan Raffi, semua keluarga dan kami, para blogger. Waktu pemilihan penampilan Pakaian Terbaik Pemilihan SB 2013 Echa sudah sakit-kah? (Inbos alamat boleh) Makasih.

    ReplyDelete
  13. Echa pasti bersyukur sekali ya punya Raffi dan suami yg sangat sabar dan penuh cinta. Kadang aku jadi ingat kakakku yg merasa berjuang sendirian. Tapi syukurlah di hari-hari terakhirnya suami dan anaknya selalu di sampingnya. Tetap semangat ya Echa, semoga diberi kesembuhan dan kesehatan buat semua anggota keluarga.

    ReplyDelete
  14. Baru tahu cerita Echa dan kanker pas baca ini. Hah? Senior macam apa akuhh ini *drama

    Cha sehat ya! Kamu bisa kok. AKu yakin!
    Kapan cha kamu pulang? Tar aku traktir baksonya pak Ji deh...

    ReplyDelete
  15. wah mbak echa kisahnya inspiratif banget looh, semangat terus ya mbak

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^