Kucingku Diadopsi


Siapa disini yang suka kucing? Lagi mau cerita tentang kucing saya yang diadopsi :").


Saya walau punya kucing belasan tapi jarang loh ngasih kucing keorang lain. Total ada 2 hewan yang pernah saya adopsikan karena memang tidak bisa merawate. Yang pertama si ciko, anjing blasteran mini pitcher, dan Leli, kucing persia. Dua-duanya saya berikan ke orang yang saya tahu bakal bisa merawat, karena saat itu saya bolak-balik rs dan rumah mau dijual. Dan waktu itu tak pikir bakal mati gitu sayanya, ternyata panjang umur. Huehuehue. Sampai sekarang 2 hewan itu insyaallah sehat-sehat semua. 

Walau kucing saya sekarang jadi lebih banyak, cucuth tetep sabar ngadepin mereka. Tidak ada tuh ceritanya cucuth musuhin kucing-kucing baru yang nakalnya minta ampun xD. Dia tetap kakek cucuth yang mempesona menemani saya 12 tahun ini :*.

Sekarang saya mau cerita tentang kucing yang diadopsi sama tetangga saya. Wajahnya imut, bulunya kayak warna cucuth kuning. Makanya tidak heran kalau awal saya posting foto si kuning banyak yang naksir :v.

Si kuning ini (saya panggil kuning saja ya soale emang tidak saya beri nama), waktu kecil beberapa hari ditinggal mati si Kecil, ibunya. Si kecil ketabrak gitu dijalan. Yang nemuin papih, pas masuk kompleks liat ada kucing mati tengah jalan. Huhuhuhu. Dan saya tidak dibolehin lihat si kecil pas dikubur huhuhu. Biar nggak sedih katanya :"(.

Akhirnya, si kuning ini bersama saudara-saudaranya yang berjumlah 8 ekor kami rawat. Disusuin pakai botol, disuapin susu pakai dot. Yang penting mereka survive hidup dan ternyata sisa 2 ekor saja yang bertahan, si kuning itu dan si belang. Mereka berdua kemana-mana tidak terpisahkan*nyanyi lagu denok gandolane ati.

Si kuning ini benar-benar menarik perhatian banget. Dari kalemnya, ogah dipegangnya, susah makannya, bulunya yang bersih dll. Pokoknya mencolok pesonanya, tapi tetep cucuth yang terindah  buatku #halah. Makanya banyak yang berminat adopsi, cuma saya nggak bolehin. 

Tapi beberapa hari ini ada keanehan. Setiap malam, si kuning pulang kerumah dengan badan yang harum banget. Seperti abis mandi, soalnya ada bau bedak bayi juga --". Kita nganggepnya jangan-jangan ada yang melihara ya?. Soalnya, kalau sampe rumah dia juga tidak makan tapi langsung tidur saja. 

Usut punya usut, tiba-tiba ada tetangga yang bertamu kerumah. Dia cerita kalau jatuh hati dengan si kuning. Makanya selalu diberi makan dan dimandikan. Trus kami berpikir, ya mungkin emang jalanNya si kuning ini kami lepas total untuk diadopsi si tetangga. Akhirnya, kami merelakan si kuning dibawa saat itu juga beserta akte lahirnya.

Sedih? Iya sedih seh. Apalagi saudaranya si belang... Biasanya mereka barengan, sekarang dia cuma sendirian. Huhuhu... Saya juga berasa saat merawat si kuning. Kami tengah malam gantian buat ngasih botol susu buat mereka, terus sekarang diambil orang. Huhuhuhu. Antara rela dan tidak sebenarnya..

Setelah hari itu, si kuning tiap malam masih tidur pulang kerumah kami. Aneh juga ya, dirawat tapi kok ga dimasukkan kerumah? Mau negur nggak enak namanya tetangga.. Kami diam saja beberapa hari.

Sampai kemarin, tiba-tiba si mbak tetangga datang lagi kerumah kami sambil gendong si kuning. Lalu bilang, "Mbak, maaf ya kucingnya saya balikin. Sama papa nggak boleh pelihara".

Oalahhhh, pantes kalau kucingnya nggak boleh masuk rumah :v. Ternyata nggak boleh sama papahnya. Kenapa tidak ijin dari awal kan :v. Saya kan jadi baper, kasian si kuning digotong sana-sini. Secara tetangga yang minta adopsi ini seumur saya lebih tua, masak masih ijin.......papa :v.

Tapi mungkin ini juga sudah jalanNya juga, jadi kucingnya emang punya kami.. Welcome back ya si Kuning, semoga selalu betah bersama kami dan cucuth ^^. Sayanya sih sebenarnya seneng, soalnya memang antara rela dan tidak si Kuning dipelihara orang lain. Pejuangannya itu loh dulu :"). Kesian juga seh dia, sudah dielus-elus orang lain terus ditolak gitu :"). Pegimana coba rasanya :").

Pesan yang mau saya sampaikan ditulisan ini "jangan pernah beli kucing". Tapi adopsilah kucing, karena banyak kucing dijalan yang butuh kasih sayang. Dan saat kamu ngadopsi kucing pastikan kalau orang rumah nyetujui, jangan sembarangan adopsi. Kasian perasaan kucingnya dipermainkan gitu :"(. Hikz, kucing kan juga punya hati... uuuuooouooo... Oh ya, memiliki kucing juga jangan dijadikan hanya sebagai hobi ya tapi juga tanggung jawab seumur hidup. Camkan itu :D.

Btw, ini ya beberapa foto si Kuning yang saya abadikan :").

Pas baru lahir

Sama si kakek Cucuth

Ikutan maen rumah-rumahan sama Raffi

Transformasi kegantengan si Kuning hehehe

Foto kiriman me and my cat (@echaimutenan) pada :19 PDT



 Selamat datang kembali ya.. Doakan semoga selalu sehat dan betah ya bersama kami ya, si Kuning yang tidak jadi diadopsi :*. 

16 comments:

  1. Mirip Kity Kuniiiiinggg >.< Ooohhh aku rindu... Aku baru sampe kantor ini. Pengen pulang peluk Kuning... (btw namanya sama hehe.. Tapi ada Kity nya. Kity Kuning)

    ReplyDelete
  2. Dulu itu waktu mamaku masih ada suka pelihara kucing di rumah.. Dirawat layaknya seorang bayi mungil yang beranjak tumbuh kembang.. Makanannya pun ama kayak manusia, makan nasi dan ikan goreng.. Perilakunya juga kayak manusia, gak pernah pipis sembarangan, kalo BAB di WC, tidurnyapun gak sembarangan kalo gak di tempat tidur pasti di kursi.. Ogah main di tempat yang kotor..

    ReplyDelete
  3. Namane kucing persimunsalah ketik...dudu leli yoo tapi lili :p
    Tabahno atimu nduk...mosok makmu lali jenengmu cobak
    *elus elus dada lili

    ReplyDelete
    Replies
    1. buahahahhaa ini mbak reni tah? hihihi. iya aku lupaaa xD

      Delete
  4. oalah, kasian di pindah sana sini, masih jodoh berarti. kan jadinya cakep. punya kucing itu kaya punya anak ya mba, bapakku yang sangar aja bisa nangis kalo kucingnya mati

    ReplyDelete
  5. Siapa disini yang suka kucing? Sayaaaaa!!!
    Sejak kecil udah suka sama kucing, tapi semua orang rumah memang suka kucing sih. Lucu yah kucingnya ^_^

    ReplyDelete
  6. duh mak echa, gimana sih biar suka binatang? aku bukannya gak suka, tapi takut. Kalo kucing takut dicakar, padahal suami sama anak pengen pelihara di rumah.

    ReplyDelete
  7. cucuth main di rumah kardur Raffi ya

    ReplyDelete
  8. sedih ya mba ditinggal kucing kesayangan.. :(
    dulu sya juga punya kucing namanya cimeng, bulunya lembut, ekornya panjang
    tapi ada yg ngambil si cimeng :(

    ReplyDelete
  9. aaahhh~ lucuk banget si kuning itu. Kucingku yang warna kuning mati pas sebulan. :(

    ReplyDelete
  10. kucingku tak adopsikan orang mati :((((

    ReplyDelete
  11. Aiiih cakep yaaak si kuning. Kalo versi manusia gitu udah kayak Al Ghazali :v :v Sehat-sehat ya Kuning :*

    ReplyDelete
  12. pengen punya kucing,, tapi baiknya kucing apa yaa?

    ReplyDelete
  13. kucingnya lucu dan imut banget sih mba :)

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^