Rejeki Itu yang Kita Butuhkan Bukan yang Kita Inginkan


Hulaaaa, karena kebangun pagi laper jadi nggak bisa bobok lagi :v. Mau curhat saja wes :v.


Percaya tidak, kadang Allah itu ngasih kita apa yang kita butuhkan tapi bukan apa yang kita inginkan? Saya selalu percaya hal itu. Karena sudah jelas hukumnya, kalau suatu keinginan kita tidak terkabul mungkin dipending, atau mungkin diganti hal yang lain yang menurutNya lebih bagus buat kita.

Flashback dari awal tahun ya. Sebenarnya kehidupan kami biasa-biasa saja seh, saya ya sibuk ngurus Raffi dan suami ya ngantor. Udah standar saja. Dari akhir tahun kemarin, suami juga mengikuti tes untuk naik pangkat lagi ceritanya. Dan pengumuman sudah keluar, dia lulus. Dari beberapa orang yang ikutan tes kenaikan pangkat, cuma dua yang lulus termasuk dia. 

Seneng? Hmmm, sebenarnya saya tidak begitu senang dia lulus, bahkan dia kerja disini juga tidak begitu senang. Karena dia bekerja disekumpulan orang-orang yang riba. Yang gegayaan punya barang, tapi susah bayar :v. Dan itu jelas bikin susah, kalau bayarnya gampang tepat waktu sih gak masalah. Ini susah dihubungi, bahkan suami saya dimaki-maki padahal bukan dia yang salah. :v. Lah ini yang punya kewajiban sapa, kok jadi rungsing mikirin orang lain. Mending mikirin keluarga sendiri napa :v. Entah sudah keberapa ratus kali saya minta dia resign, mending kerja ditempat lain yang jauh dari dunia riba. Rasanya hati pasti akan lebih tenang. Insyaallah..

Yang kedua, saya gak sukanya sama lingkungan kantornya... Entah kenapa, walau saya tahu suami saya orangnya tidak pinter ngomong atau jilat atasan. Tapi percaya wes, demi Allah dia tidak pernah pakai uang yang bukan punyanya. Dia tidak nyari selingan dimana-mana, dia ya kerja udah gitu saja. Tapi mungkin karena saking dia pendiamnya, ada saja yang dimasalahin. Pernah suatu hari dia anter saya kedokter, malah dibilang jalan-jalan sama istri. Ya dia juga salah seh nggak ijin.. Tapi bukan buat kekaraoke atau maksiat seperti orang lain toh? Iya saking lurusnya. *puk-puk papih.

Tiba-tiba, sekitar februari saya melihat perubahan suami. Dia mulai suka marah-marah. Ada saja yang dimasalahin. Nggak tahu kenapa.Saya tanya tidak ada apa-apa katanya. Hmmm, gelagat ada nggak beres ini pasti.

Akhirnya, suatu pagi jam 3 saya bangunin suami dan curhat-curhat. Dan papih cerita juga apa yang selama ini jadi beban pikirannya. Dia cerita kalau dia tidak jadi naik pangkat. Kaget sih, padahal dia cuma tinggal nunggu sk dari pusat karena dia lulus. Dan ternyata yang naik itu malah yang tidak lulus. Astagfirullah...

Sedih seh dengarnya. Gimana ya? Walau saya tidak mendukung kerjaannya sekarang, rasanya sedih saja ngeliat usaha dia yang kerja beneran bukan cari muka atau cari ceperan ke orang lain dan tidak dihargai. Ini kan jelas-jelas lulus, tinggal nunggu SK. Lah kok bisa nggak jadi naik? Malah yang gak lulus jadi naik pangkat.

Yah namanya juga politik kantor, pasti ada saja ya yang gitu. Sabar ya pih, semoga dibukakan jalan lain yang lebih berkah :") *peluk.

Lah kok kantor, blogger aja sikut-sikutan xD. Jujur saya sudah lama nggak aktif di kegiatan blogger paling ya nulis-nulis diblog sendiri saja. Atau datang keundangan yang sekiranya bisa saya datangi. Soalnya memang lagi pengen off saja. Secara sebulanan kemarin saja saya nggak enak badan. LCD ipad pecah retak :"(, komputer kena mallware, hape jadi berdua karena hape papih ic batereinya rusak, lcd tv jatuh gegara cucuth, dll. Hahahaha iya, peralatan elektronik kami lagi error semua :v. Dan itu butuh waktu lama dan uang lumayan untuk ngebenerin yang sampai sekarang kami belum benerin. Yaaah, mungkin kudu istirahat online-online kali ya.

Tapi tapi tapi, ternyata Allah punya rencana lain. Sebulanan kemarin kan saya memang tidak enak badan, bengkak-bengkak dan rasanya pusing terus. Sampai-sampai ke dokter disuruh cek lab dan katanya ada kadar diabetes yang rada naik dari biasanya (walau kataku masih ambang normal). Dan saya diminta turunin berat badan dan olahraga biar sehat. Ya sudah, saya jalani saja mulai olahraga sendiri sambil lihat youtube :v *ketauan banget yak malesnya :v.

Tiba-tiba beberapa hari lalu saya batuk gitu. Tapi kok perut aneh ya? Nyoba batuk lagi kok rasanya ada yang ganjel ya? Langsung beli tespek entah kenapa naluri pasti ada yang lain. Sambil beli promag seh :v. Jaga-jaga kalau emang kembung doang :v.


Malam itu saya langsung test. Dan ternyata hasilnya positif xD. Alhamdulillah :"). Gak puas pagi nyoba tespek lagi, dan tetep hasilnya positif. Fix aku hamil cyinnn. Kalau lihat kalender sih, HPHT itu tanggal 23 Februari 2016. Berarti sekarang masuk minggu 6 yak. Alhamdulillah, sehat-sehat yoooo.

Mengingat kemarin saya sempat kehilangan, jadi rasanya seneng seneng banget malah.. :"). Rencananya mau periksa kehamilan nanti awal bulan setelah suami selesai tutup buku akhir bulan. Biar sekalian kelihatan itu yang namanya janin dan detak kalau sudah masuk 7 atau 8 minggu. Daripada bolak balik lihat detak :v. Problem : biasanya ibu hamil pengen banget sering-sering kedokter lihat janin :v.


Lucunya, saya ngecek hamil itu sambil batuk. Mastiin kalau perut emang lagi megar karena kantung kehamilan lagi ngebentuk xD. Namanya juga belum kedokter hahahahaha.

Ini mungkin ya rejeki lain yang Allah berikan dibalik kejegalnya suami dibursa kenaikan pangkat yang notabene dia lulus tapi ga jadi naik :v *berasa balon walikota aja :v. Sabar ya pih, mungkin belum saatnya naik lagi. Didoain saja semoga kerjaannya berkah tanpa harus cari muka. aamiin. Seng sabar.

Yah, gusti Allah mboten sare. Sehat-sehat ya, Nak..