Panas Setelah Vaksin DPT, wajarkah?



Setelah  imunisasi DPT, ternyata Raffi panas. Aku bingung, padahal demi menghilangkan kekhawatiran aku pake vaksin yang gak panas. Tapi kenapa dia jadi panas ya??


Aku selalu mengikuti jadwal imunisasi buat Raffi yang sudah ditetapkan IDAI tahun 2011. Alhamdulillah bisa vaksin lengkap buat bekal sehat Raffi nanti :). Btw,  udah beredar jadwal vaksin IDAI yang 2014 lohhh. Banyak pengulangan ternyata vaksin dasar dan tambahan. Oh iy, aku ingat diblog ini aku banyak nulis masalah imunisasi beberapa kali. Kenapa? Karena aku dukung banget gerakan sadar imunisasi (GESAMUN), kalau bukan kita sebagai orang tua yang memberi bekal buat anak hingga dewasa nanti, siapa lagi?


 vaksin IDAI 2011


vaksin IDAI 2014


Udah pada tau belum vaksin DPT? DPT itu kepanjangan dari  Dipteri, Pertusis, Tetanus. Merupakan salah satu vaksin dasar yang diwajibkan pemerintah. Vaksin DPT ada 2 macam, DPT (whole cell) dan DPaT (Aselullar, ini jenis DPT  yang jarang demam dan bisa dicombo dengan vaksin lainnya). DPT dan DPAT bedanya jauh loh harganya. Karena merupakan salah satu vaksin yang diwajibkan pemerintah, kita bisa mendapatkannya gratis di puskesmas atau posyandu.


Kembali lagi ke DPT Raffi. Ternyata nih KIPI (kejadian setelah imunisasi) pada Raffi bikin panas dan rewel maunya digendong sampai tertidur. Saat diletakkan dikasur dia nangis --" jadi mau g mau kudu gendong wkwkkw

DPT itu 3 kali disuntikkan, dan ini cerita Raffi...  :

DPT 1 : Aku pakai vaksin combo , gabungan antara DPaT, HIB dan polio. Diwanti-wanti ama dokternya, rata-rata emang nggak panas yang DPaT (vaksin combo), tapi tetap bisa panas semua tergantung bayinya. Tapi memang saat itu aku sekalian vaksin PCV. Jadi, dipaha kiri DPT combo dan dipaha kanan PCV.

Waktu itu, bayiku disuntik sekitar jam 1 siang dan ternyata jam 7 malem dia mulai anget badannya. Semaleman panas, aku berusaha menyusui terus dan tidak kasih obat penurun panas. Malemnya, Raffi sudah segar kembali :)

DPT 2 : Kembali aku gunakan vaksin combo dan PCV. Sama seperti DPT 1 panasnya cuma semaleman tapi sekarang dia rewel, minum juga  ga terlalu mau.. Akhirnya setelah sampai subuh minta digendong, kami sepakat (aku dan papih) kasih obat penurun panas. Dan alhamdulillah setelah dikasi itu,  dia langsung tidur.
Besoknya RaffI baru segar.

DPT 3  : Karena udah dua kali panas, akhirnya kamipun sepakat kasih suntikan tunggal. Jadi cuma vaksin DPaT combo saja tanpa vaksin lainnya. Dan ternyata sukses bikin Raffi tidak panas :) Iiiih tau gitu dari dulu suntik satu aja :D maksudku kan biar sekalian suntik gitu hehehe, tapi ternyata ditubuh raffi jadi panas. Hehehehe

Jadi, vaksin DPT/ DPaT itu bisa buat panas loh. Solusinya adalah tinggal diberi obat penurun panas atau disusui ASI terus-menerus. Dan vaksin DPaT yang biasanya tidak panas, ternyata juga bisa buat panas. Semua tergantung kondisi sang bayi ya buibu. Dan bukan berarti yang panas itu sistem imunnya jelek, loh.

Be smart ya mom ^^ dan tetap sadar bervaksinasi ^^

12 comments:

  1. aiiihhh, pantas Rafi sehat dan menggemaskan ya. Emaknya telaten...jadi inget jaman kaka dan sean bayi dulu. Imunisasi dan kecemasan2nya kalau mereka panas atau mau disuntik :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya kejadian pasca imunisasi emang bikin deg2an :))

      Delete
  2. waktu pascal & Alvin aku ambil yang combo supaya gak panas

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak aku juga :"( tapi panas hiiihi ternyata karena digabung dengan suntikan lain..beda2 ^^

      Delete
  3. Senengnya jadi Raffi, mamihnya pinter sih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eaaa.. makasi mbak ^^ sama2 belajar

      Delete
  4. Alhamdulillaah setiap abis imunisasi anakku ga pernah demam mak :) aku juga pake yg combo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba...beda2 tiap anak hihihi..

      Delete
    2. .iya bunda, alhamdulillah klo ga panas, tapi menurut informsi justru yg ga panas krn daya tahan tubuh kurang memadai, atau vaksin nya yg kurang baik penyimpanannya, ... anak q jg ga panas, .. gimana nih bunda?,

      Delete
    3. halo bun... nggak bun itu semua tergantung daya tahan tubuh anaknya masing2. ^^ insyaallah vaksinnya sudah baik dan benar ^^.
      hth

      Delete
  5. emak yang telaten sama anak... bravo

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^