Cerita Kakak Adik Kena Diare

anak diare
 
Hulaaaaaa, dah lama gak nulis blog. Beberapa minggu terakhir ini, saya lagi lieur gara-gara Raffi Raffa kena diare. Walau sudah belajar tata laksana diare, tetap saja anaknya kudu diperhatiin lebih. Kebayang gak? Kakaknya lagi mules pengen ke wc dan adiknya nangis minta nyusuin *elap dahi. Pernah ngalami juga gak? Pusing kan wkwkwk. Tapi kenyataannya begitu seh ya, mau gimana lagi hehehe. Jalani aja ya ibu-ibu setrong :*.


Tapi sebelumnya saya mau cerita sedikit tentang blogger gathering INTERLAC tanggal 30 September 2017 yang saya hadiri beberapa hari lalu. Saya dan teman-teman blogger yang datang belajar tentang saluran cerna yang sehat. Saluran cerna yang sehat itu memiliki kandungan bakteri baik (probiotik) yang turut mendukung sistem imunitas tubuh.

Baca juga 


Yang pasti, probiotik itu bukan obat yaaaa tapi lebih ke suplemen makanan. Dan bila dikonsumsi dalam jumlah yang cukup akan memberikan banyak manfaat kesehatan. Probiotik ini asalnya dari manusia yang dapat bertahan hidup di saluran cerna. Dimana dia bisa menghasilkan zat antimikroba yang tahan terhadap asam lambung dan cairan empedu, Probiotik juga mampu melawan bakteri jahat dan menjaga kesehatan saluran cerna.

Di acara ini juga diperkenalkan INTERLAC, yang memenuhi syarat sebagai probiotik bakteri baik WHO yang menjadi pilihan dokter lebih dari 90 negara. Familiar gak? Buat saya yang anaknya hampir tidak pernah diare, jarang sekali mendengar INTERLAC. Rata-rata kalau misalnya diare biasanya pakai Lacto B dan oralit cair. Iya, saking hampir gak pernahnya anak-anak kena diare jadi saya masih awam dengar INTERLAC.

Ternyata, INTERLAC ini adalah satu-satunya produk suplemen probiotik di Indonesi yang mengandung Lactobacillus reuteri Protecis, yang aman dan efektif untuk berbagai macam saluran cerna. Diimpor berkat kerjasama BioGaia dengan PT Interbat, INTERLAC  hadir dengan varian lengkap yang bisa dikonsumsi sejak bayi baru lahir sampai dewasa.

Terapi diare pakai INTERLAC? Bisa!
1. Penyembuhan lebih cepat
2. Mengurangi frekuensi diare
3. Mengurangi resiko terkena diare



Oke sampai sini sedikit cerita tentang INTERLAC yaaaa. Saya mau kembali cerita lagi tentang huru hara cerita drama diare kakak adik kemarin. Jadi awalnya yang kena diare itu Raffi. Beberapa hari saya lihat dia kalau kentut itu bau banget. Iya sih, kentut kan emang bau *LOL. Tapi ini bau banget gitu busuk! Huek! Dan itu berulang, sehari ada kali dia kentut itu 4-5 kali yang kecium saya (belum yang gak kecium). 

Namanya orang tua pasti otomatis nanya, "Kakak sakit perut mau pup nggak?". Tapi Raffi menggeleng. Pupnya juga pagi seperti biasa di wc. Ga ada yang berubah, pup masih terbilang normal (iye, saya intip pupnya di cemplungan buat mastiin Raffi baik-baik saja wkwkwk). Makan Raffi juga masih bagus aja seh saat itu. Akhirnya, biar enakan mungkin kembung kali ya. Saya kasih yogurt gitu, you known lah merek apa yang biasa diminum buat saluran cerna tea (saat itu saya lupa kalau pas gathering dikasih INTERLAC di goodie bagnya).

Dan itu berlanjut sampai beberapa hari. Sampai hari ke-4, tiba-tiba malam hari Raffi rada demam. Saya pikir dia demam karena pilek batuk gitu. Habis minum obat penurun panas, Raffi pun tidur seperti biasa. Tiba-tiba jam 3 pagi kalau ga salah, Raffi kebangun nangis dan dicelananya ada pupnya gitu. CAIR! Huaaaa, yang tadinya enak-enak tidur langsung loncat dari kasur. Bapaknya bersiin pup dan saya ganti seprei kasur. Itupun kudu pelan-pelan biar adiknya gak keikut bangun --".

Ternyata, itu sampai pagi Raffi bolak-balik kamar mandi pup di WC dan ada yang kecepirit juga --". Padahal hari itu Raffi jadwal renang paginya. Saya tadinya melarang, kan kasian lagi mules gitu renang. Tapi namanya juga anak-anak dan dia emang udah tahu jadwalnya renang. Ya sudah, saya bolehin Raffi renang asal nanti kalau tiba-tiba mules langsung naik pup di kamar mandi. Dan Raffi mengiyakan.

Sebelum berangkat renang, saya kok ya pas ngeliat gudibek INTERLAC itu. Sambil baca-baca lagi, akhirnya Raffi saya kasih 1 tablet INTERLAC kunyah. Cuma emang karena lagi agak rewel, Raffi gak mau ngunyah itu INTERLAC. Dan bapaknya inisiatif digerus tabletnya, finally akhire Raffi minum.

Selama berenang, Raffi gak sampai setengah jam tiba-tiba menggigil. Ya samalah kayak kita kalau lagi nahan pup menggigilnya gimana kannnn :D. Saya ajak ke kamar mandi biar pup. Ada 3 kali kayak gitu. Akhirnya, saya ajak pulang saja daripada lanjut berenang. Di rumah, saya kasih lagi INTERLAC Drops 5 tetes. Setelah itu sampai sore, Raffi cuma sekali pup ke wc. Pyuhhhhhhhh.




Total ada 4 hari saya kasih INTERLAC Drops 5 tetes. Dan ternyata alhamdulillah si kakak sudah sehatan sekarang. Tapi ceritanya belum selesai....... Diarenya belum pergi ternyata, malah nempel ke si adik -_______________-. Sama kentut bau busuk gitu, trus tiba-tiba pupnya warna hijau muda. Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Gimana gak bingung. 

Tapi karena pengalaman kakaknya, saya sama ngasih INTERLAC drops 5 tetes. Untung rasanya hambar macam air agak minyak dikit. Cuma karena si Papih khawatir, Raffa kami bawa dokter esok paginya. Heheheh pilih kasih ya xD.

Di dokter, saya banyak tanya tentang INTERLAC ini. Dan kata dokter Andi, INTERLAC bagus probiotik bakteri baik untuk terapi diare. Jadi saya cuma dikasih obat lain untuk mual dan obat lainnya. Dengan catatan INTERLACnya tetap dikonsumsi 5 tetes setiap hari.

Saat saya cerita INTERLAC kunyah yang digerus, ternyata dokter Andi bilang itu salah. Dengan 3 macam tipe suplemen INTERLAC, kita bisa milih yang mana yang bisa anak konsumsi. Nah kalau model gerus lebih baik konsumsi yang serbuk. BIG NO, tablet kunyah digerus karena bakteri baiknya jadi rusak. Pantesan, Raffi masih mules aja abis minum gerusan INTERLAC :v. Terus untuk yang drops, kudu disimpan dilemari es setelah dibuka dan kudu habis maksimal sebulan. Jadi, walau sudah enakan ya habisin saja INTERLAC Drops-nya.


Untuk makan, selama diare kemaren pakai sistem Diet BRATY (Banana, Rice, Applesauce, Toast, Yogurt). Baik makanan Raffi dan MPASI Raffa (dengan tidak mengurangi ASI). Dan bener seh, kalau kita bener ngelakuin tata laksana diare, frekuensi diare akan makin menurun. Yang tidak kalah penting juga, jangan lupa menjaga anak agar tidak dehidrasi seperti oralit dan minum yang banyak.

Alhamdulillah sekarang sudah enakan. Sehat-sehat ya semuaaa :*. Semoga bermanfaat ya, sedikit tata laksana diare yang saya lakukan buat kakak adik yang lagi diare. Yuk, jaga kesehatan saluran cerna anak. Happy tummy healthy baby and kids.

18 comments:

  1. Yang ditaruh di kulkas hanya yang oral drops aja ya, mbak? Punyaku kok malah semuanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang drops karena udah dibuka mak . Kalau yang tablet atau serbuk ditaruh di tempat sejuk gpp kan abis buka dibuang mak. Kalau drops maksimal sebulan setelah dibuka

      Delete
  2. Baru tahu nih mak cha kalau yang tablet nggak boleh digerus. Anakku sempat minum yang tablet cuma langsung diisep.Penolong banget ya Inerlac buat anak sedang diare

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tablet kan dikunyah atau diisep mak kalau digerus mending yang itu aja serbuk

      Delete
  3. Wah saya baru tau kalau tablet gak boleh digerus. Dulu kebiasaan kaau susah minum obat, suka digerus dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang dalemnya ga ada bakteri baik boleh mba. Kalau yang ada mikroorganisme yang gak boleh kayak interlac ini

      Delete
  4. Rayyan skrg diare nih, untungnya ada INTERLAC... Udah 2 hari mulai reda dikit.... Kk Raffi udah sembuh ya, Alhamdulillah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih tinggal dikit tapi dah lumayan banget

      Delete
  5. Anakku suka banget yang tablet kunyah. Katanya kaya permen. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah...anakku ga pernah makan permen xD

      Delete
  6. Anakku juga udah reda diarenya. Untung udah jaga2 intelac di rumah.

    ReplyDelete
  7. kk Raffi dan dd Rafaa sehat2 selaluuu yaaaa...
    muaaccch..

    ReplyDelete
  8. Baru tau obat ini,kapan hari aqla diare. Sedih rasanya kalo lihat anak sakit.
    mak,ini dijual di apotik atau toko2 tertentu ya?

    ReplyDelete
  9. semoga gak kena diare lagi yaa

    aku kemaren juga diare
    gak enak banget
    bolak balik ke toilet jadinya

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^