IkHLas

belajar ilmu ikhlas
berat bgt c bahasanny?


seorg temen meminjamkan buku karya eber yang memang best seller…quantum ikhlas…isinya bagus…kita diajari cara sabar menerima tapi punya kemauan untuk mewujukan yang terbaik…
yg aku suka dikit2 ada islam2ny…sperti bcaan yg sering kubaca akhir2 ini…walau tkadang aku sendiri yakin aku g ngerti…hehehe…namnya juga belajar…tul g…kl semua langsung mah g keserep…
yah ikhlas itu ternyata bukan biasa menerima ketidakberdayaan dan hanya berdiam diri tanpa ada aksi apapun….
ikhlas itu kita berusaha dulu…jalani dulu dengan penuh senyum…aksi dulu…dan hasil reaksiny bagaimanapun juga kudu dijalani…mau plus atau minus keikhlasan menjalani yang terbaik buat kita sdr itu yang dinilai….
tentunya bila kita ikhlas jalaninya pasti apapun reaksinya akan kita terima dengan senyum dan tentunya ikhlas
emang ga mudah…
terkadang manusia diciptakan dengan penuh kesempurnaan..yang cantik atau ganteng bae kaya karir bagus klg makmur supel…ternyata punya ganjelan dlm hidup ada yang nasib cinta kurang beruntung atau punya penyakit yang orang tidak sangka2…
dan itu membuat siempunya mau ga mau harus belajar ilmu ikhlas…ikhlas menerima kenyataan…ikhlas menerima kebahagiaan dengan ilmu padi…dan ikhlas menerima kekurangan dengan meminimalisir kekurangan ditutup kelebihan….
membaca buku itu buat aku berpikir…ternyata memang manusia semua ada plus minusnya…diluar kita mengiri adanya dia…namun hati dia siapa yang tau menangis dengan pura2 tersenyum makna…
g tersirat sedikitpun dia akan menghilang dari pandangan kita sedetik lagi atau luka hati yang ga bs dihilangkan…
yuukkkz gile bahasanya bow!!!
tapi bener juga y motto dont judge a book by its cover…mgkn bisa kita jadikan slogan hidup bermasyarakat…
yah yah terkadang kita emang ga memungkiri silau akan sesuatu…karena ga pake kacamata penetral c…yang kita lihat wah wah wahnya saja…
padahal yang kita wah-in bukan berarti dia nyaman dengan apa yang ada pada dirinya sekarang…
hmmm….macem2 sifat manusia emang g bisa kita samain…
ya anehlah hehehe
aku kembalikan pada diri sendiri
kadang kecongkaan kesombongan emang mengalahkan segalanya…kadang kita harus menjadi orang lain untuk diterima disuatu pergaulan…contohnya dulu saat aku masuk kerja…lepas jilbab…blajar merokok…minum…dll…kupelajari saat aku hanya ingin merasa aku lo pantes berteman dengan temen2 gaul di kantor lama…
sifat dan karakter duniawi juga aku ikuti…pola pikir konsumtif ala2 esmud2 juga aku jabanin…
tapi aku sekarang bertanya…kemana ilmu ikhlas aku??kenapa aku ga mensyukuri apa yang telah aku terima dariNya?kenapa aku??kenapa aku mengikuti alur yang harusnya bisa aku tamengi sedikit2 dengan trigger ga salah toh…toh aku juga pasti diterima dilingkungannya…toh aku juga pasti digauli (baca : punya teman) dikantorku…karena emang g kupungkiri lingkungan dimana manusia berada pasti mempengaruhi 75% bentuk sifat plus karakter seseorang…
tapi disatu sisi aku tetap ikhlas jalani kekurangan aku…berusaha menonjolkan plus yang aku miliki…hahaha emang aku bersyukur memiliki tonjolan yang kuyakin suamiku suka hehehe apaaa coba…
yah yah rupa2..aku tetep semangat jalani hari2 aku apapun itu…walau aku sendiri tidak kuat jalaninya…tapi percaya ga…saat udah jalaninya kita langsung berkata "oh dah selesai ya?gitu aja ternyata"
padahal saat kita akan hadapi dan menjalani kesulitan itu terasa lamaaaa banget waktu itu brjalan
yah ikhlas juga toh nyatanya…
tapi disaat kita sendiri termenung alias bengong mulai tuh hawa2 ga terima dan pertanyaan kata ‘kenapa’ diulang2 terus…yang ada hanya tangis tangis dan tangis…
dan lagi2 perbuatan mengingkari Tuhan..menyalahkan kenapa Dia memberikan kekurangan itu pada kita
gila ga…tp emang sgt2 manusiawi ko…g salah emang…
pertanyaan yang diulang lagi "kemana ilmu ikhlasnya?"
hilangkan pertanyaan kenapa kenapa dan kenapa? kayak super seleb aja hehehe
karena pertanyaan kenapa itu ga akan ada habisnya…
kalo Tuhan boleh berkata "Eh lu yah aneh banget c..dah gw ksh nyawa bukannya disyukuri…"
ikhlas tu susah2 gampng…segala indah bisa kita liatin tapi sedih kadang g bisa dipungkiri tp tanpa tunjukin pada org lain…
sabar…kunci utma ikhlas…dan bersyukur…cm kadang kita sndri yang kurang dekat sama Dia…kalo udah dekat aku yakin…kapanpun kita harus lepaskan kekurangan dan kelebihan itu kita dah siap menghadapNya..itulah yang skarang aku lagi jalaninya dan peljarinya
yah doain aja
sekrang intiny introspeksi pada diri sendiri…jangan ngedumel jangan nangis…jangan menyerah setiap hal pst ada solusinya…harus tetep ikhlas dan menerima….sabar dan terus tersenyum…smile smile…yuhuu…hidup kita kita sendiri yang nentuin bukan orang lain…dan yakin Allah sayang kita…selalu tancepin dihati kalo Allah beri kita plus minus itu karena Allah tau kalo bukan kita orng lain g mgk bs…karena Allah tau kemampuan kita…tul ga…
intinya mari belajar ikhlas dengan lebih dekat padaNya…tapi sadar aja aku yakin ko ada seseorg disana yang menyayangi kita,,,apa adanya…
bener ga….(ini ada hubungannya ga seee)
yuuuukkkkkk

No comments:

Post a Comment

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^