Keracunan IKEA



Keracunan IKEA. Saya tahu nama IKEA ini saat ikut kuis teman berhadiah 1 set tempat makan dan pigura IKEA. Dulunya saya pikir itu IKEA jualan kayak macam tupperware :v. Secara yang saya tahu pertama kali tempat makan. Ternyata salah, IKEA itu ngejual banyak barang perabotan untuk rumah tangga.


Waktu buka di Indonesia, saya memang kepengen banget datang ke IKEA. Soalnya sudah kepo dan ngiler sama barang-barangnya pas liat website resminya. Waduh, kok barange apik-apik yo. Makanya pas kebetulan suami lagi libur, saya jauh-jauh hari sudah pesen pengen ke IKEA.

Pas lihat bangunannya kok kayak gudang xD. Serius! Bukan kayak toko gitu, bentuk persegi doang tapi gueeeedeeeee banget. Tapi didalemnya ternyata besar banget loh. Aih, maklum kampring baru pertama kali :v. 

Parkirane luas, mobil muat banyak. Untuk mobil yang bawa keluarga atau berkebutuhan khusus juga ada parkiran tersendiri. Sayangnya, jangan pernah kesini pake motor kalau mau beli barang banyak. Karena selain parkir motornya jauh dan kena hujan, taksi juga dikit banget :v (apa karena pas musim libur ya. Nggak tahu juga wes). Lebih aman kalau bawa kendaraan pribadi menurutku. 

Terus, jangan datang pas hari libur. Ramenya masya Allah. Apalagi kalau bawa anak, kudu ngati-ngati banget. Karena bangunannya kan luas, meleng dikit anak bisa terpisah sama orang tua. Kalau kesini buat yang bawa anak enak bawa stroller. Tapi kalau yang males atau gak punya stroller, bisa pakai keranjang belanja khusus anak yang disediakan gratis.

Keranjang belanja khusus duduk anak.

Jadi IKEA itu ada 2 lantai. Lantai 2 untuk barang display dan lantai 1 untuk pengambilan barang yang nantinya menuju kasir buat bayar belanjaan. Oh iya, dilantai 2 ada kafenya jadi kita bisa makan disana. Menunya ala barat tapi ada ayam taliwang seh. Rasanya lumayan, malah raffi suka meat ballnya (dikasih selai :v). Dikafenya kita self service ya, jadi ngambil makanan minuman sendiri.


Saat masuk ke IKEA, kita akan otomatis diarahkan ke lantai 2. Jangan lupa untuk ambil pensil ikea, kertas buat nyatet, platik belanja dan meteran yang disediakan gratis dibanyak tempat. Dilantai 2, semua perabotan disusun seperti rumah asli. Dan disetiap perabotan, kita bisa merasakan sendiri barang-barang yang mau kita beli. Seperti nyobain kursi, meja, kasur, dapur, dll cuma kamar mandi saja yang tidak boleh ngidupin airnya (yaiyalah namanya juga display). Dan tahu nggak, banyak yang malah poto-poto diruang display itu heheh *ya kayak saya :v.

Jangan lupa ambil peralatan perang belanja di IKEA

Disetiap perabotan itu semua ada harganya. Kalau barangnya kecil, kita tinggal ambil saja dilantai satu sesuai departemennya. Kalau barangnya besar seperti lemari atau meja, kita akan diberi petunjuk pengambilan barangnya dirak dan bagian mana. Karena semua perabotan sudah ada harganya, kita bisa menghitung kira-kira nanti bayar berapa dikasir hahaha.

Waktu itu saya ajak Raffi pas jam tidur siangnya. Dia sudah ngantuk berat, akhirnya saya tidurin di sofa disalah satu ruang display. Kebetulan sofanya lembut dan lampunya temaram. Raffipun tertidur, begitu juga papih yang langsung ketiduran disofa bareng xD. Pas saya lihat harga sofanya, wewwww pantes langsung tidur. Wong harga sofanya 13 juta *glek!. Hahaha.

Ini tempat rak dan meja

Nyobain meja kerja

Salah satu ruang display

Ada yang ketiduran disofa display :v

Karena ini IKEA sistimnya self service, jadi kita harus bener-bener sudah tahu barang yang mau dibeli. Kalau laper mata pengennya ngambil semua barangnya xD. Bagus-bagus dan lucu-lucu. Lebih ke minimalis dan ala scandinavia gitu.

Disetiap departemen, ada 1-2 orang karyawan IKEA kalo misalnya kita mau tanya-tanya barang. Nanti mereka akan menjelaskan fungsi dan caranya. Kita juga dikasih beberapa opsi mau beli yang mana sesuai kebutuhan. Setelah puas melihat-lihat barang display, jangan lupa untuk selalu mencatat kode barang yang mau dibeli dikertas yang disediakan ikea.

Setelah sibuk muterin lantai dua, kita akan diarahkan ketempat pengambilan barang dilantai 1. Kalau barangnya banyak dan berat, bisa pakai dorongan barang yang disediakan IKEA. Lalu kita cari barangnya dimasing-masing departemen atau dirak dan bagian yang tadi sudah dicatet.

Kalau belanjanya banyak dan berat ganti trolinya pakai yang model gini

Setelah itu, kita menuju kasir dan bayar belanjaannya. Simpel kan ^^. Kalau kebetulan beli barang pecah belah bisa dibungkus packing koran sendiri. Di IKEA juga tidak menyediakan kantong plastik. Mereka jual seh buat yang mau beli. Beli aja sih 9ribu aja ini, bisa dipakai berkali-kali hehehe.

wrapping pecah belah sendiri :")

Jadi konsep IKEA ini selain self service, tempat yang ramah untuk anak, juga kudu merakit sendiri. Saya juga pasang sendiri loh ^^. Seneng rasanya ngerakit perabotan.Puassss banget. Tapi kalau sekiranya susah bisa menggunakan jasa IKEA untuk merakitnya, tapi gampang kok ternyata perakitan  IKEA itu.

Saat keluar dari kasir, tiba-tiba ada antrian sampai ngular banget. Ternyata mereka lagi antri...........es krim. Serius pada antri xD. Harga es krimnya cuma 4ribu rupiah. Tapi rasanya enak bangetttt. Oh ya, hotdognya juga enak ^^. Setelah itu makan es krimnya ditempat pelayanan pelanggan saja, ada tempat main anak.

Antrian mengular untuk beli.... es krim

Tukar koin buat beli es krim

Ada alat es krimnya gitu kayak difast food.
Tapi kita sendiri yang ambil pake koin.

Rasanya enak 4 ribu ajah

Nah, makan es krimnya ditempat layanan pelanggan ini aja enak ada kursinya

Sebenarnya ada playground berbayar gitu disini, cuma kebetulan ada syarat tinggi badan Raffi belum bisa main hehehe. Tapi kalau anak diajak masuk kedalam juga nggak apa-apa sih. Banyak mainan disediakan didalam. Apalagi kalau sudah diarea dunia anak, mainannya bisa dicobain semua. Pasti betah (dan kita gak bisa berkutik mau muter lagi :v).

Harganya gimana IKEA itu sih? Kalau dari segi harga, menurutku ada yang muaahal (buat aku) tapi juga ada yang terjangkau. Apalagi kalau rajin liatin pernak-pernik lucu-lucu gitu. Murah-murah ternyata dan bagus-bagus ^^.

Ini tips dari saya kalau mau belanja ke IKEA
1. Buka website IKEA, lalu cari barang-barang yang dipengeni dan catet. Jangan lupa ngukur ya kalau misalnya pengen beli perabotan. Biar tidak salah belinya. 
2. Bawa stroller.
Ini bisa iya bisa nggak seh, optional. Kalau saya lebih enak pakai punya sendiri, kali saja ngantuk bisa tiduran. Di IKEA sendiri seh disediakan troli untuk anak ^^.
3. Ambil pensil, kertas dan meteran yang sudah disediakan IKEA 
4. Cari barang yang dipengeni dan cobain langsung. Banyak option disana kalau mau compare ^^
5. Bawa tempat belanja sendiri. Bisa beli seh plastik belanja mulai 9ribu harganya. 
6. Kuatkan iman, hati-hati lapar mata bisa berbahaya untuk kesehatan kantong dan uang anda haha
7. Bawa makanan dan minuman sendiri.
Ini sih biar irit. Jadi saat muter, anak bisa tetap minum tanpa kita harus lari-lari dulu ke kafe beli minum. 
8. Kalau sekiranya susah ngerakitnya, minta bagian pelayanan pelanggan disana untuk ngantar dan ngerakit. Tapi jangan kaget sama harga pengirimannya, mahal buat aku xD.
9. Kalau memang mau beli perabotan banyak, sewa pickup aja biar enak :v 
10. Pintar-pintar ngubek-ngubek website ikea dan referensi pinterest untuk inspirasi interiornya. Jadi tahu barang-barang yang mau dibeli. Pssstttt barang aksesorisnya lucuk lucuk lohhh.

Kok judulnya racun cha? Iya racun. Racun banget. Hampir tiap hari, saya buka itu website IKEA, cuma buat liat-liat barang-barang lucu *yang pastinya sudah dilihat untuk kesekian kalinya :v. Sebenarnya tidak harus datang juga seh, bisa kita beli online langsung ke IKEA-nya atau ke toko online atau ke jasa titip beli IKEA gitu ada sekarang. Cuma.... Believe me, kalau kesana beneran pasti ngilerrrrrrr pengen beli*elap pake tisu. 

Ciyusan! Pasti ikut keracunan IKEA macem aku hihihi.
Semoga membantu ya postingan ini buat yang mau ke IKEA. Selamat berbelanja \m/

Ini kalau mau nyumbang mainan

Raffi in action

Diparkiran ada mobil listrik yang mati ini, bisa dipakai main sebentar buat foto doang

Sambil nunggu diparkiran yang penuh mainan dulu

Nggak semuanya mahal seperti saya bilang
Aksesoris banyak yang lucu dan murmer
Ini semua cuma 50ribu rupiah sajaaaaaaaaaaaa kakaakkk


Btw yang mau nitip beli IKEA bisa ke aku lohhh hohoho. Ongkos feenya cuma 10% dari total belanja. Minimun belanja 100ribu, murah kan ^^ dibanding titip beli IKEA lainnya ^^. Silahkan japri saja di email echaimutenan@yahoo.com

Happy shopping! Muaah.

29 comments:

  1. lengkap banget mbak cha...di Surabaya spt belum ada ya...apa aku yg kurang piknik ya...kalo kompetitornya ada sih...hehehe

    ReplyDelete
  2. Ini tulisan kayanya terinspirasi krn ada yg tny2 soal IKEA nih :)))

    ReplyDelete
  3. di Bandung belum ada.. nanti lah kapan-kapan kalau ke Jakarta pengen ke sana ^^

    ReplyDelete
  4. Aku kayaknya belum cocok belanja di sini, Cha. Gudangnya gedeee banget. Udah keder sendiri aku.

    ReplyDelete
  5. Ahhh... Aku keracunan ;) udah lama pengen juga main ke IKEA krn penasaran. Aku mau beli lemari buku. Modelnya cakep2, apalagi yg kaya mba echa beli tuh hehehhe. Jadi pengen beli juga. Murah pula harganya.

    ReplyDelete
  6. akumah apa atuh, rumah deket tapi kalo ngeliat harga ikea kok kayaknya ga mau balik lagi. hehehe, emang sih ada yang murah, tapi bagiku tetep mahal kecuai gratis *dikepruk mba echa*

    ReplyDelete
  7. bakal betah seharian disini ya mak,di batam kayaknya belum ada..mupeng bangettt^^

    ReplyDelete
  8. Waktu itu pernah mau ke ikea. Tapi cuma punya waktu 2 jam. Pacarku bilang gak bakalan puas nanti. Setelah liat tulisan ini aku baru percaya. Kayaknya baru puas kalo kesana seharian hihihi

    ReplyDelete
  9. Aku beli barangnya IKEA di MOXY gara2 dapet voucher. Beli mangkok sm set garpu sendok pisau kyk yg di foto ituu. Tapi aku belum buka barangya soalnya di SBY. *kok malah curhat*

    Aku juga kepengen belii barang IKEA lagi tapi males ya kena ongkir.

    ReplyDelete
  10. udah lamaa pingin ke ikea, blm jadi aja. baca ini jd takut, wkwkwk... takut keracunan. wkwm

    ReplyDelete
  11. Ikea mahh emang tempatnya ratjun bangeeet. Suka asal angkut kalo di sana mah... 🙈🙈🙈

    ReplyDelete
  12. tsahh... bener2 memikat mata itu ya mbak di IKEA hhee
    displaynya menggiurkan ehh... :D

    ReplyDelete
  13. hwahaha pancen bener mba..janagnkan IKEA, ke ace hardware yang lokal aja udah betah

    ReplyDelete
  14. Haha. Aku kemarin pakai pocer moxy dari 10 barang, 5 IKEA :D soalnya emang lucu2 haha

    ReplyDelete
  15. Haha. Aku kemarin pakai pocer moxy dari 10 barang, 5 IKEA :D soalnya emang lucu2 haha

    ReplyDelete
  16. keren semua perabotan rumah ada, yang lebih kerennya sih ada ruang display :D

    ReplyDelete
  17. Ngileeeer bgt liatnya.
    Apalagi liat display2nya itu. huhu.

    ReplyDelete
  18. mirip di lotte m*** ya ka, self service dan luas.

    ReplyDelete
  19. Kekepin dompet kalo ke situ.sm ice hardware mahal mana mb?

    ReplyDelete
  20. Kudu siapin list belanja ya makk,,bisa kalap kalau udah disana haha.

    ReplyDelete
  21. pasti ngos-ngosan juga ya mbak, makanya disaranan bawa makanan dan minuman sendiri secara tempat belanja perabotan masa iya kecil hihi, thanks for share mbak

    ReplyDelete
  22. kaaakkk... cakeeeppp 50 rb doang agiih. raffi pasti g mau diem ya kak :)

    ReplyDelete
  23. Duh pulesssss bener itu bocinya, berjamaah pulak hehe. Geret Ikea ke Surabayaaa segera! :p

    ReplyDelete
  24. untung jauh, jd ga keracunan. eee ada websitenya ya? racunnya tambah deket dong hahaha

    ReplyDelete
  25. suka kalap ya kalo di IKEA, ga tahan antrinyaaaa

    ReplyDelete
  26. JAdi takut buka websitenya, takut keracunan juga, hahahaaa

    BAgus sih kwalitasnya, saya aja pengen lemari pajangnya itu, buat buku-buku koleksi serumah nih, mbak

    ReplyDelete
  27. Alhamdulillah es krimnya dibilang enak. Itu mesin es krim, cone dan es krimnya supplai dari pabrik tempat saya kerja :)

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^