DIY Membuat Dinding Chalkboard Untuk Anak


DIY Membuat Chalkboard Untuk Anak. Siapa disini yang anaknya hobi corat-coret? Hampir semua anak pasti hobi corat-coret ya, karena memang salah satu tumbuh kembang anak ya seperti itu :). Raffi juga suka coret-coret. Dan ternyata hobi corat-coretnya sesyuatu sampai kemana-mana. Mulai dari meja, sofa, kertas, lantai, tembok sampai kadang badan papihnya dicoretin juga :v. 

Kreatif ya?

Iya kreatif ;). Tapi walau begitu, saya tetap mengajari Raffi untuk menulis atau menggambar dimedia yang tepat, seperti kertas, buku, dll. Soalnya sayang kalau corat-coret tembok kotor euy. Secara kita bukan rumah sendiri :D. Perabotan sudah rapi-rapi malah dicoretin dan membuat tampilannya kurang bagus. Sayanglah, kenapa tidak kita arahkan kemedia yang tepat untuk anak menyalurkan kreasinya?

Salah satu media yang bisa saya gunakan untuk memenuhi kepuasan Raffi menggambar sepuasnya adalah dengan papan tulis. Cuma sayang harganya tidak murah dan papan tulisnya kecil hanya sebatas itu saja. Raffinya juga pasti masih pengen menggambar, tapi sudah penuh. Sayang kan :"(. 

Saya jadi ingat saat sekolah dulu pakai papan tulis. Rasanya ngegambar satu papan yang besar itu kok menyenangkan. Apalagi kalau misalnya kapurnya warna-warni, kok rasanya indah ya. Betul tidak #generasisekolahpakaipapantuliskapur.

Akhirnya saya lihat-lihat dipinterest dan ada inspirasi untuk membuat papan kapur tulis sendiri dengan menggunakan cat. Hmmm..bisa juga ya. Papannya bisa besar dan anak puas menggambarnya. 

Tapi butuh waktu yang sangat lama sampai papih bolehin saya mengecat dinding dengan warna hitam. Secara kita tahu sendiri, kalau cat warna hitam itu kan identik kotor dan sarang nyamuk. Sambil ngeles ini sesuai dengan tema rumah yang hitam putih, papihpun luluh setelah dua tahun rencana itu saya sampaikan kepapih xD.

Iyessss... finally, papih bilang oke. Cuma awalnya bingung mau ditaruh dimana ya dinding hitamnya Secara rumahnya seuprit dan mungilnya minta ampun xD. Setelah dipikir masak-masak, akhirnya dinding dibelakang meja makan yang akan saya jadikan papan kapur tulis, Huehuehue.

Karena papannya diletakkan diruang makan yang plus ruang keluarga, makanya saya nyoba desain sederhana sedikit demi sedikit biar tetap kelihatan bagus ruangannya tanpa terkesan suram. Soalnya catnya kan warna hitam, meja makan saya sudah warna hitam. Cuma pas saya lihat kok bagus-bagus saja sih :D. 

Desain ala saya :v

Ini bagian dinding yang mau saya cat
Pas dibelakang meja makan, tapi cukup untuk Raffi bermain

Setelah desain ruangan jadi, saya langsung cari tempat yang jual cat khusus papan tulis. Dan saya dapat di ACE Hardware harganya 118ribu (kemarin lagi diskon) mereknya royal paint. Jadi pas beli, catnya warna plain terus dicampur gitu disananya pakai takaran dan mesin. Saya kurang tahu kalau tempat lain yang jual,karena rata-rata baca diforum ibu-ibu gitu belinya di ACE seh. Nanti bilang saja mau beli cat khusus kapur tulis.

Selain itu, yang harus saya punya adalah kuas catnya. Karena bingung mau pakai kuas cat yang mana, saya pun beli kuas yang rada besar. Selesai membayar, suami tiba-tiba bilang kok belinya yang itu kuasnya mending yang roll saja bentuknya. Lebih cepat katanya. Yeee, barang sudah kebrli ini jug baru protes, tadi kemana saja :v. Kenapa tidak bilang daritadi coba :v

Eh tapi, setelah ngecat ternyata emang enak kalau pake kuas loh, jadi nggak nyesel beli kuas cat :D *lirik tajam kepapih. Karena ternyata kepake banget itu kuasnya. Nanti saya ceritakan kenapa lebih enak cat kuas biasa dibandingkan roll. Kalau punya dua-duanya sih lebih enak lagi hihihi.


Dan ini step by step cara mengecat dinding untuk membuat chalkwall atau papan kapur tulis

1. Tentukan area dirumah yang akan dicat
2. Beri pembatas area menggunakan selotip yang tidak merusak dinding


3. Jangan lupa dilantai diberi kertas sisa atau kertas koran sebagai alasnya. Biar cat yang jatuh saat pengerjaan ngecat tidak mengotori lantai ^^


4. Aplikasikan semua cat hitam diarea yang sudah ditentukan. Tunggu sampai kering bener ya
5. Ulangi lagi sampai rada tebal. Keringkan atau panasin pakai lampu/hairdryer
6. Lepas selotip tadi. Maka batas area pengecatan sudah jadi rapi garisnya. 
7. Keringkan sampai 2-3 hari, chalkboard-nya siap dicorat- coret sepuasnya. 

Saya menunggu dinding kering full itu 3 harian catnya ya. Soalnya gara-gara pengen cepet nyoba digambarin, ternyata catnya terkelupas gitu :(.  Atau pas dihapus banyak boncelnya. Jadi mending tunggu cat dindingnya benar-benar kering ya. Biar tidak kerja dua kali.

Dan ini untungnya saya beli kuas cat, jadi bagian-bagian yang terkelupas itu bisa diatasi dengan ditutupi lagi. Untuk ukuran dinding 200cm x 100cm saya butuh cat sebanyak 1/2 kaleng saja. Simpan saja catnya, untuk jaga-jaga siapa tahu ada yang terkelupas seperti pengalaman saya ini.

Setelah mengecat jangan lupa kuasnya direndam air biar bisa digunakan lagi nantinya. Sekali lagi jangan lupa catnya harus 2-3 kali pengulangan dan tunggu sampai kering. 

Dan ini hasilnya

Before and after

Untuk kapurnya jangan lupa gunakan kapur yang sesuai dengan usia anak dan tidak bahaya untuk anak. Mulai dari debu serpihan kapur atau kapur yang suka buat tangan panas setelah megang. Kasihan kalau anak pakai itu seh kalau saya ya :D. Ada banyak merek kapur tulis yang aman untuk anak, seperti chunky-nya elc mothercare dan mala-nya IKEA. Tinggal pilih saja yang mana. 


Oh iya, sisa cat juga bisa digunakan untuk lainnya loh, seperti label, membuat menu makanan atau quote motivation yang ditulis pakai kapur gitu kan kece. 

Kalau cat dinding warna hitam itu gimana? Banyak nyamuk tidak? Hmm tidak juga seh, tergantung penghuni rumahnya menurut saya. Bersih-bersih saja seh, tinggal sapu pel saja kayak biasa. Insyaallah nyamuk pergi hehehe. Jaga kebersihan saja :D.

Cara ngehapus kapur didinding bagaimana? Gampang! Tinggal hapus pakai lap semi basah hingga bersih. Selesai dah. Simpel. Nanti dinding chalkboardnya bisa dicoretin lagi toh ^^.

Raffi gimana? Pertama kali lihat dia bingung ini dinding apa kok cat hitam gitu. Terus saya coba contohin lalu akhirnya dia mulai mengikuti. Dan sekarang kalau lagi pengen corat-coret, dia otomatis langsung ke dinding papan kapur tulisnya. Tidak sulit kok mengajari anak untuk ikutan rapi dan bersih. Hehe. Walau kalau mainan tetap berantakan seh :v, cuma paling tidak anak jadi belajar menghargai dan belajar mandiri. Mana yang boleh dicorat-coret dindingnya dan mana yang tidak ^^. Kalau mau menulis pakai pulpen atau cat air kan juga ada media kertas atau kanvas yang bisa digunakan. Kita tinggal mengarahkan saja kok, anak itu pinter nyerap informasinya toh!.


Penampakan setelah diberi rel dan wadah kapur
Diatasnya dikasih frame foto

Karena sekarang punya dinding chalkboard, bisa sekalian saya gunakan untuk permainan montessori sama Raffi ^^. Banyak manfaatnya sih punya dinding kapur tulis sendiri seperti ini (menurut saya dan lagi-lagi itu selera).

Ini salah satu video permainan montessori saya bersama Raffi pakai dinding chalkboard atau papan kapur tulis.


Yuk dicoba ^^. Semoga menginspirasi ya teman-teman diy membuat chalkboard buat anak ini. Selamat mencoba^^.

Ini versi youtube-nya DIY Membuat dinding chalkboard untuk anak

24 comments:

  1. Saya dulu juga suka corat-coret tembok mbak. Tembok kotor, bahkan sampai dewasa masih ada. Hilangnya pas dicat ulang hihi. Sudah dibeliin bapak papan tulis sih, tapi kecil. bener kata Mbak Echa, nggak puassss.... haha

    ReplyDelete
  2. Mak, keren banget nih ngecat sendiri, jadi pengen juga cat dinding yg kuotor bgt di rumha :)

    ReplyDelete
  3. Sun buat Raffi Sholeh. Tembokku habis di cat bersih lagiii, cuma sebelum di cat belum tau ttg ini :D

    ReplyDelete
  4. Awas jadi suka ditemploki nyamuk mba Cha hahah

    ReplyDelete
  5. wah kreatif banget bikin sendiri, lebih irit ya

    ReplyDelete
  6. baru tahu ternyt ada cat khusus papan tulis,boleh juga mak idenya..

    ReplyDelete
  7. Wah asyik bgt tuh. Tapi aku ragu2 dgn penggunaan kapurnya. Aman gak sih? Soalnya kalau gak sengaja kehirup kadang aku bersin gak karuan.

    ReplyDelete
  8. Seru yaa Rafi bs corat coret di bidang yg besarr..

    ReplyDelete
  9. Wahh asyik y mak..mau ah ikutan bikin begitu

    ReplyDelete
  10. Langsung mikir mau tembok sebelah mana ya, yg mau di cat,,nhehe.. Makasih infonya ya mak echa..

    ReplyDelete
  11. Akuuuu mbaaaakk aku masih anak-anak jugaaa! :D *disambit kaleng cat*

    Untung baca post ini, udah lama pengen nyobain cat jenis ini buat ngecat toples hihihi Ini ada yang ukuran kecilnya nggak mbak? Aku nggak buat ngecat dinding juga sih jadi kayaknya butuh yang kecil aja hehehe

    ReplyDelete
  12. Anak-anak pasti sukaa inii mbaa, aku jadi kepingin nyoba ...biar bisa kaya Rafii nyorat nyoreeet hehe

    ReplyDelete
  13. pengen ;) nanti tak tunjukin blogpost ini ke bapake dulu ya

    ReplyDelete
  14. Ah pokoknya dinding belakangnya hitam ya. biar jadi kontras kapurnya

    ReplyDelete
  15. sangat inspiratif nih, apalagi buat para bunda yang punya balita aktif yang hobi gambar. Baby jadi bebas berekspresi #coret-coret tembok

    ReplyDelete
  16. Wow..emaknya kreatif deh, pantas aja de Raffi ketularan kreatif juga.

    ReplyDelete
  17. Kaakk, penasaran sama rumah hitam putihnya.. pasti keceeee :)

    ReplyDelete
  18. mantep mba, salut buat kreativitasnya

    jadi inget adik saya waktu TK pernah nyoret2 buku catetan sekolah saya haha

    ReplyDelete
  19. Asiiik, aku rencana bikin ini juga lho Cha. Dapat ilmu tutorial bikinnya nih. Makasih yaa.

    ReplyDelete
  20. Di rumah pernah punyaaa chaa.. Waktu anak2 lebih kecil. Seru memang yaaa

    ReplyDelete
  21. wah makasih mbak atas inspirasinya :)

    ReplyDelete
  22. Bunda yang satu ini kreatif banget, ijin meniru bun,,

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^