Cerita Kehamilan Bulan Pertama

cerita kehamilan bulan pertama

Cerita kehamilan bulan pertama. Demi mengabadikan kehamilan kali ini, saya bakal berusaha rajin nulis tentang perkembangan dari bulan ke bulan. Karena buat saya, bisa hamil lagi dengan cepat setelah sebelumnya keguguran itu sesyuatu. Dan kebetulan juga karena hamil kali ini tri semester pertamanya warbiyasak juga dibanding hamil Raffi, makanya saya tulis aja wes. Baru bisa nulis ini :v, padahal draft dah lama banget -___-. Dan saya masih percaya kalau tiap kehamilan tiap orang itu beda-beda. So, enyoj your pregnancy :D *ngomong ama kaca.




Rata-rata saat bulan pertama kehamilan banyak yang tidak sadar kalau dia hamil. Rata-rata sih ya ^^. Padahal saat minggu ke-3 HPHT (minggu ke-1 konsepsi), proses kehidupan baru sudah dimulai :"). MasyaAllah ya :").  Jadi misalnya, setelah haid 2 minggu kemudian kita berhubungan badan dengan suami bisa saja terjadi itu namanya konsepsi ^^. Karena kejadian banget disaya gitu. Haid pertama 15 November, nikah 17 November, dan setelah haid berakhir langsung terjadi konsepsi hamil Raffi. Ini nih kadang orang Indonesia suka salah kaprah. Untuk postingan umur kehamilan nanti saya tulis dipos lainnya ya ^^.

HPHT (Hari pertama haid terakhir) biasanya beda 2 minggu dengan konsepsi 

Kadar hormon kehamilan hCG (human Chorionic Gonadotropin) yang dihasilkan oleh plasenta mulai ada walau masih rendah. Makanya kadang banyak yang tespack tapi samar, kurang jelas bahkan negatif. 


Walau begitu, ada beberapa orang yang saat bulan pertama diminggu ke-3 dan ke-4 HPHT sudah ada yang bisa kedetect testpack. Jadi beda-beda ya ^^.

Untuk kehamilan kali ini, saat bulan pertama yang saya rasakan itu keliyengan, syaraf kumat (karena kebetulan saya penderita syaraf kejepit) dan tiba-tiba kelenjar saya membengkak (karena saya survivor kanker getah bening) *tepuk tangan dulu buat diri sendiri. Yang saya heran, kenapa bengkak terun timbul muncul gitu. Saya pikir pusingnya karena efek kelenjar membesar. Makanya selama sebulan saya dirumah saja, karena pusing terus bawaannya.

Selain itu, saya ngerasa perut kembung ga beres-beres :v. Jangan ditanya saya ngabisin obat maag, voltaren sama panadol merah berapa butir biar badan enakan. Cuma buat jaga-jaga, saat minggu ke-3 saya sempat untuk test pack sembunyi-sembunyi. Tapi hasile negatif hehehe. Saya pikir emang kondisi badan lagi drop berarti tidak boleh capek-capek. 

Saat minggu ke-4, tenggorokan saya rada gatel jadi batuk gitu. Tapi saat coba batuk kok perut rasanya ada yang ganjel gitu, rada beda. Ini antara dua kemungkinan, emang masih kembung atau metteng neeh. Akhirnya malam-malam saya ijin beli testpack dan obat maag kesuami.

Habis itu, saya langsung coba tespacknya. Testpack yang murah aja, hasile sama aja, serius! Dan voila! Hasil tespack sudah merah jelas xD. Alhamdulillah, saya hamil lagi setelah desember 2015 keguguran :"). Alhamdulilah :"). Papih yang lihat langsung meluk Raffi sambil ngomong, "Le, awakmu dadi kakak le. Kakak Raffi". Kamipun tersenyum bersama. 

Wajarlah, kemarin suami saya tiba-tiba dibatalin naik jabatannya dan orang lain yang tidak lulus tes malah yang jadi posisi itu. Sedih pasti, tapi Gusti Allah mboten sare. Mungkin ini sebagi penghibur untuk papih agar kembali tersenyum dan semangat. Terima kasih ya Nak!


hasil testpack

Yang pertama saya kasih kabar itu *biasa cewek g nahan pengen bilang :P, novi, ciwi, mb haya dan orang tua mertua. Trus pas lagi ngobrol sama mb sally ditanya kirakira berapa minggu, saya langsung lihat kalender punya KEB. Untung ditandain. HPHT terakhir saya di 23 Februari, berarti umur janin sekitar 4 minggu waktu itu. Kalau lancar sehat sempurna sekitar akhir November awal Desember lahirnya.

Pas suami libur, kami periksa ke dokter kandungan yang deket saja. Kan cuma mastiin hamil atau tidak hehehe. Kebetulan dokternya cewek  dan dia nggak mau usg perut maunya transvaginal huhuhuhu. Akhirnya pas di USG, keliatan kantungnya udah. Bentuknya bulat dengan ukuran kantung kehamilan (GS) 0,53cm (normal standare sekitar segitu emang).

USG Kehamilan 4w3d
USG Kehamilan 4w3d
GS 0,53cm

Pose dulu sama dedek bayi dikandungan :v 
Tadinya mau ala-ala pinterest gitu tapi fail :v

Dari dokter kandungan, saya hanya diberi vitamin saja yaitu folamil genio. Karena memang tidak banyak yang saya rasakan saat kehamilan dibulan pertama. Paling ya itu, perut kembung, keliyengan dan kelenjar leher membengkak. Lainnya belum kelihatan hehehe. 


vitamin ibu hamil
Vitamin ibu hamil

Raffi gimana? Waktu itu saya antara nyapih dan tidak untuk Raffi. Cuma waktu belum tahu hamil, saya mengeluh sama papih kalau sakit saat Raffi ngenyot gitu. Akhirnya setelah pakai cara nyapih macem-macem, Raffi berhasil disapih dalam satu hari.

Baca : menyapih Raffi 

Karena masih belum merasa macem-macem cuma keliyengan saja, saya masih rajin nulis blog dan sempat datang keacara parenting waktu itu. Tapi kalau ditensi, tekanan darah emang 90/60 yang berarti saya lagi keliyengan pusing :"(. Dan saya mulai belajar lagi tentang kehamilan :v setelah lupa 2,5 tahun lupa :v .


Perjuangan belum berakhir, tapi sudah dimulai. Sehat-sehat dalam kandungan ya :*. Terima kasih jadi penyejuk hati suami. Semoga lancar, sehat sempurna sampai kita bertemu ya Nak! Semoga Raffi juga bisa menjaga dan kalian saling menyayangi. Muah

Ini cerita kehamilan bulan pertama saya ^^. Kayak baca diary ya hahaha. Semoga bermanfaat buat ibu-ibu yang lagi cari info tentang perkembangan kehamilan bulan pertama ^^. Happy pregnancy :*

32 comments:

  1. Yeaayy publish juga ceritanya.. Alhamdulillah sekarang gak terlalu keliyengan ya Mbak. Saya trimester pertama kehamilan kedua gak ke detect kalau hamil, soalnya memang haid gak teratur. Jadinya selow banget pas haid gak datang. Gak ada mual muntah juga :D Tau-tau curiga perut gede, eh bayinya udah 4 bulan =_=

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahah *ngakak jengkang baca ceritanya

      Delete
  2. Semoga sehat terus ya bumil dan dedeknya Raffi.. :)

    ReplyDelete
  3. Wahh aku jd pengen hamil hikzzzzz

    ReplyDelete
  4. ya ampun mak, hamil anak kedua aku juga gitu, mual2 nya dua kali lipat dr hamil pertama,lebih ringkih.

    sy emng gak niat nyapih kakanya sih waktu itu.pas ketauan hamil, anak. pertama baru 15bln.

    pas hamil 6bln, baru deh si aa brenti nyusu. kasian katanya. brenti gt aja gak pake drama drama an, Alhamdulillah.

    sehat terus ya mba,sampe lahiran nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu..aku juga berasa banget hamil pertama ama kedua beda banget -___-
      ini tadinya aku wwl sapihnya, tetiba kok ga nyaman akhirnya aku kasi...minyak kayu putih wkwkwkw
      makasih yaaa...

      Delete
  5. Mbam juga ada kelenjar getah bening? Aku iya... dan aku mau tulis post tentang itu sampe lupa dan obat2nya juga lupa nama2nya huhu.. gagal...

    Btw selamatya mbak... semoga sehat terus dan punya cerita sendiri untuk baby nya..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya :") sesuatu ya nyerinya
      makasih dek

      Delete
  6. barokallah mba.. sehat terus ibu dan janinnya :D

    ReplyDelete
  7. Selamat ya Mbak Echa yang imut. Duh aku kapan ya. Padahal udah ngurangin olah raga berat kayak sepedaan jauh berkilo-kilo, udah jarang naik gunung. Emang belum rejeki. Nungu-nunggu belum kunjung datang.

    ReplyDelete
  8. disaph 1 hari sukses??kutunggu ceritanya mak...
    Alhamudlillah,sehat2 ya mak Echa...^^

    ReplyDelete
  9. Aku waktu hamil Bo .. Pertama kali, sadar hamil setelah masuk minggu ketujuh :).. Tapi memang setiap kehamilan ceritanya beda ya Cha. Yang pasti aku kebo abiiiis :)

    ReplyDelete
  10. Aku selalu seneng deh baca cerita tentang awal kehamilan. Jadi ikut bahagia bawaannyaaaaa. Sehat-sehat terus ya mak Echaaaaaaaa <3

    ReplyDelete
  11. Aku selalu seneng deh baca cerita tentang awal kehamilan. Jadi ikut bahagia bawaannyaaaaa. Sehat-sehat terus ya mak Echaaaaaaaa <3

    ReplyDelete
  12. mantap bisa jadi info tmbahan dan persiapn buat istri nih

    ReplyDelete
  13. wah.. selamat ya mbak, sehat-sehat terus mbak dan dedek bayi dalam perutnya :)

    belum pernah hamil, lha wong belum nikah hehehhe...

    ReplyDelete
  14. Mbake...semoga sehat terus yaa. Kalau saya justru yang ngurusin Mamah yang juga survivor kanker getah bening. Dan ngurusin mas suami yang implan tulang belakang hihihi...

    Tak mengapa mba, toh penyakit itu juga cara Allah menghapus dosa yaa kalau iklas dan sabar.


    Semoga mbak'e dan keluarga sehat walafiat dan selalu dilimpahkan keberkahan dan rahmat dari Allah. Aamiiin.

    *berasa kultum :D*

    ReplyDelete
  15. Selamat ya mbak Echa atas kehamilannya. Apalagi sebelumnya pernah keguguran

    Kalau soal rezeki insya Allah sudah diatur, toh tinggal terus bekerja dengan baik dan berdoa. Jadi ga perlu diambil pusing :)

    ya ga?

    Emang banyak kejadian aneh mendekati kelahiran, seperti saya... punya teman yang suaminya kerja di bank. Awalnya jauh dari rumah, eh ternyata menjelang kelahiran..

    suaminya dipindah ke cabang yang cuma 10 menit jalan kaki ke rumah.

    ya rejeki ga selalu uang ;P

    smoga selepas bulan pertama mualnya ga parah ya :) kalo parah tapi tetep bahagia karena akan punya dede bayi sih kayanya gpp ya... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. selalu ada rejeki anak ya..bismillah :") makasih ya semangatnya

      Delete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^