Pengalaman Anak Masuk Rumah Sakit Karena Demam Berdarah

Demam Berdarah

Selama beranak ini saya belum pernah anak di rawat di rumah sakit. Yang artinya, alhamdulillah anak-anak sehat tidak pernah sakit yang serius. Cuma memang sesuatu hal tidak boleh terlalu pongah ya, jadinya ya jadi ngalami anak dirawat di rs. 

Cuma ya tetap bangga sih, keajaiban ASI itu bikin imun tubuh anak-anak jadi luar biasa. Alhamdulillah.

Jadi ceritanya tanggal 11 si Raffa demam. Ya seperti tata laksana demam saya kompres hangat dan kasih obat demam seperti biasa saja. Sampai tanggal 13 dia masih demam 37,5-38 begitu terus. Lalu hari minggunya tanggal 14 demamnya turun blasss, ya aku pikir ya alhamdulillah wes yo. Sehat berarti gak perlu cek lab atau bawa dokter.

Elahdalah tanggal 15 pagi dia demam tinggi lagi sampe 39. Huaaa kaget kan? Secara kemarin sudah enakan kok demam lagi ya. Akhirnya karena takut gimana-gimana, Raffa saya bawa ke puskesmas. Di puskes diagnosa lebih ke tipes atau dbd, ya antara itu tentunya penegakan diagnosa lewat tes lab kan?

Sepulang dari puskes saya ngobrol sama papih. Pih ini gimana ya kira-kira, kok Raffa demam lagi? Setelah diskusi akhire kami sepakat bagi tugas, Papih jaga di rumah dan saya yang bawa ke RS buat ceklab. Ya wes, bismillah saja dah.

Sampai di RS, saya cek lab-in Raffa terus ya udah nunggu hasilnya. Raffa alhamdulillah ga lebay kayak Raffi. Diambil darah juga lebih tenang tidak menangis sama sekali walau bilang sakit Ma :"). Proud you Nak. 

Demam Berdarah

Hasil tes datang dan untuk tes widal dia negatif berarti bukan tipes. Lihat hasil cek darah yang lain, ada seperti trombosit dia di 100 pas mungkin memang sudah lemas. Diagnosa dokter lebih ke dbd. Tanpa pikir panjang setelah ngobrol sama suami di telepon dan minta saran dari teman-teman sejawat dokter manusia, akhire Raffa saya iyain nginep di RS.

"Ya sudah dirawat saja"

Saya pakai BPJS dari awal, jadi alhamdulillah semua tercover. Dan pernah beberapa kali disuruh tebus obat yang tidak ditanggung BPJS, saya tidak mau. Karena saya lihat obat-obat ini hanya obat paten saja bukan generik yang BPJS punya. Saya bilang ke suster, dokter dan administrasi tolong anak saya dipakaikan obat sesuai coveran BPJS saya. Tidak lebih tidak kurang. 

Ya lagian aneh, setiap diberi resep obat itu lumayan lohhhh sampe 500ribu lebih. Dan saya lihat kandungan sama obat generik BPJS sama saja. Kan bete, idihhhh kok masih ada praktek marketing obat begini. Hiks.

Karena kebetulan RS yang kami pilih ini di depan rumah tinggal jalan ya bisa sebenarnya. Saya dan suami gantian jaga di RS. Soalnya ya tahu sendiri di rumah ada beberapa anak yang perlu diurusin juga :D. Pagi sampai malam saya yang jaga, lalu malam sampai pagi hari Papih yang jaga.

Eh iya mau cerita yang lucu deh selama  nemeni anak di RS. Oh iya, saya di kelas 3 kebetulan BPJSnya. Cuma kamar RS di kota sama kamar RS di desa ya beda jauuuuuuuh banget. Masak bantal selimut kudu bawa sendiri. Yang lucu itu ya masak yang sakit 1 orang yang anterin nginep di rumah sakit bisa ada 10 orang sampai ngampar (menggelar) tikar tidur di lantai gitu. Ya kebayang kannn. Mereka pada tidur di lorong RS. Dan ternyata semua seperti itu loh. Kebayang kan ramenya RS ini :").

Belum lagi kalau rebutan kamar mandi. Kamar mandi ada 1 di ruangan RS, yang antri mau mandi pup pipis lebih dari 20 orang. Kan kan yang sakit jadinya kudu nunggu. Kasian saja Raffa mau pipis kudu nunggu yang mandi aatau cuci piring-_________________-. Sayangnya dari pihak RS tidak ada penertiban gitu. Balik lagi di sini ya di desa. Apa boleh buat :v.

Belum selesai di situ, di rs di desa pakai kipas angin boook. Kebayang tidak pengapnya cuma pakai kipas angin aja. Yang ada ac cuma kamar rawat VIP saja :v. Aduh biyunggggg!

Demam Berdarah

Raffa gimana di RS. Alhamdulillah progressnya baik. Makan ya lumayan malah dia habis makanan di RS dibanding di rumah. Sampai trombositnya naik di 178 akhirnya Raffa diperbolehkan pulang tanggal 18. Alhamdulillah. Demam sudah tidak ada dan dia juga mati gaya di rs hihi. Malam di rumah sakit dia juga enak saja bobok nyenyak tidak perlu obat tidur. Secara tahu sendiri panasnya pakai kipas angin di kelas 3 dengan penunggu pasien yang sangat banyak itu yang biasanya nyaman pakai ac kudu pakai kipas angin. 

Yang sedih itu, Raffi dia sampai nangis pisahan kasur sama Raffa selama di RS. Biasanya mereka bareng, eeh sekarang pisah karena adiknya kudu di RS. Makanya pas tahu Raffa pulang, Raffi senang banget hehehe. Sampai dipeluk adiknya.

Alhamdulillah no drama sih selama dirawat di RS. Cuma jujur capek saja hehehe yang biasanya tidur enak, tidur di kasur RS atit rasanya. Entahlah rasanya beda sama kasur kelas 3 di RS di kota. 

Sekarang Raffa sudah sehat alhamdulillah dan sekarang semua juga kudu jaga kesehatan. Karena nikmat paling luar biasa itu nikmat sehat. Makanya walau badan kerasa capek gegara jagain anak saya konsumsi vitamin c 1000 biar tetap sehat. Inget Ibuk tidak boleh sakit wkwkwk.

Ya sekarang cuma bisa berdoa semoga anak-anak dan kami juga selalu sehat. Jangan ada yang dirawat begini lagi, sehat terus ya anak-anakku sayang. Teman-teman juga jaga kesehatan ya, di masa peralihan begini memang banyak nyamuk waspada yaaa. Sehat selalu!

Komentar

  1. Si kecil kelihatan bosan banget, apalagi demam berdarah memang berbahaya. Jadi sehat-sehat, ya, Nak. Semoga cepat sembuh.

    BalasHapus

Posting Komentar

Monggo komen dengan bahasa sopan yoo... Mohon maaf juga link hidup saya hapus komentarnya.. ^^