Curhat Session : Akibat Terlalu Dimanja Suami

akibat terlalu dimanja suami 

Yuhuuuu apa kabar? Sepertinya sudah lama saya tidak menulis keluh kesah haha hihi. Beklah, postingan kali ini saya mau curhat securhatnya. Rasanya saya tidak punya lagi tempat cerita masalah saya selain di blog hehehe. Mau cerita sama sahabat, rasanya yang satu sudah tidak pernah dengerin curhat saya karena lebih mendekatkan diri ke agama, sedangkan yang satu dari dulu selalu sibuk apalagi lagi skripsi sekarang kasian rasanya kalau curhat masalah 'sepele' saya. Mau cerita ke mbak yang satunya, sepertinya dia lebih memilih menjauh dari saya dengan segala kesibukannya. Yah, cuma blog saja yang bisa mendengar cerita saya.

Baiklah ini cerita yang panjang. Skip saja kalau males baca... 

Mulai dari mana ya? Mulai dari lahirnya Rafif hehehe. Sebenarnya Rafif alhamdulillah sehat walafiat, tapi mungkin saya tidak bisa memegang semua anak-anak sendiri. Walau Papih kadang bisa ijin pulang untuk membantu tapi tetap hal itu tidak membantu banyak. Seringkali saya menangis tersedu-sedu saat Papih ke kantor. Rasanya tidak rela, kenapa saya yang harus ngurus anak-anak semua ini.

Sampai saya akhirnya kena PPD (Post Partum Depression) yang malah membuat Papih benar-benar tidak pernah melepaskan saya sendiri. Malah saya puasa bicara sama Papih sama sekali. Entahlah saya lupa-lupa ingat waktu itu. Yang saya ingat, Papih sudah tidak pernah melepaskan saya seorang diri kemana-mana. Dan akhirnya dia memutuskan pensiun dini demi merawat saya dan anak-anak.

Dan saya kehilangan Cucuth. Satu-satunya teman yang menemani saya 16 tahun ini :(. Kepergiannya berasa banget kosong di hati saya :(. Ah Cucuth

Papih adalah sosok yang sangat penyayang di mata saya. Dia tidak memiliki banyak teman, tapi bukan berarti dia tidak disayang teman. Waktu pensiun dini, dia bisa mengurus pensiun tanpa datang ke kantor sama sekali. Semua dibantu atasan dan teman-temannya. Dia di rumah mengurus saya PPD.

Kalau melihat 10 tahun bersama, Papih itu selalu memanjakan saya. Saya jujur baru pertama kali merasa sangat dicintai laki-laki, belum pernah ada yang seperti Papih mencintai dan menyayangi saya apa adanya. Sejak awal kenalan saja dia sudah tahu saya sedang kemoterapi, makanya sebulan setelah kenalan kami menikah agar dia bisa menjaga saya. Tapi Tuhan memberikan kesempatan besar, sampai saat ini saya masih hidup. Yaa paling cuma bengka saja leher dan nyeri yang biasanya sembuh kalau minum obat plus istirahat. Saya melupakan sakit kanker saya dan sibuk mengurus kehamilan, persalinan, persusuan,  serta membesarkan anak. Hanya itu.

Papih juga memberi saya kebebasan lebih untuk kemudahan mengurus keluarga. Saya diijinkan untuk katering dan beli makan di luar selama berkeluarga ini. Ya gimana, selama ini tidak pernah memasak karena saya berangkat pagi pulang malam hari. Mau masak buat siapa waktu itu kan makan sendiri. Trus waktu single juga saya ada bibi yang buat bersih-bersih, jadi pure saya memang tidak terlalu pintar mengurus rumah sebenarnya.

Tapi Papih pintar dalam segala hal. Dia bisa memasak yang enak, dia bisa momong anak dengan lembut dan dia bisa mencintai saya dengan baik selama kami berumah tangga. Walau saya wataknya sangat keras, jadi luluh karena kesabaran Papih. Rasanya sungkan gitu nyakiti suami yang masyaAllah baik sama saya.

Namun manusia pasti ada plus minusnya. Papih dulu melihat saya ngetik-ngetik dll dia suka merasa aneh ngapain sih. Secara dia selalu menafkahi saya lahir batin dengan sangat baik. Keluarga kami dapat rumah yang lebih dari cukup, mobil, motor, sekolah anak, fasilitas kesehatan yang sangat bagus dll yang dia berikan buat saya dan anak-anak. 

Sekarang ketika sudah dua tahun lebih dia pensiun dini, ternyata pekerjaan ngetik-ngetik saya ini jadi mata pencaharian utama. Iya tidak ada yang menyangka memang. Semua memang sudah ditakdirkan Allah kita hanya bisa menjalaninya. Papih di mana ? Ada kita bertukar peran, dia mengurus rumah dan saya menulis di sela-sela mengurus anak-anak.

Kadang saya terus menjaga moodnya ketika dia capek, padahal kadang juga ingin mengeluh saya juga capek. Menulis 5 tulisan sehari bukan sesuatu yang mudah buat saya sekarang sambil tetap menjaga anak-anak agar tetap merasa disayang. Rutinitas begini ya capek. Sangat.

Sekarang saya di rumah sudah bertujuh. Banyak? Sangat. Dengan satu-satunya yang bekerja juga saya. Kalau jualan sih masih, tapi ya namanya jualan ya kadang naik kadang turun. Walau omset gede bukan berarti untung juga gede. Karena saya ngirimnya kan dari jauh, ongkirnya berasa banget.

Kebiasaan dimanja suami dari dulu masih terasa di adaptasi kami berdua. Biasanya pulang kantor kami diajak makan di luar sambil ngasuh anak-anak, mau beli apa saja bisa tinggal minta Papih. Iya bekerja lebih dari 15 tahun ini memang melenakan kebiasaan kami selama ini. Dan ketika sekarang semua berubah, adaptasi kembali dengan penolakan-penolakan kecil di hati sering terjadi baik pada saya dan pada papih. 

Saya selalu menjaga perasaan Papih. Apalagi saat orang tahu dia hanya di rumah saja mengurus anak sekarang, paling saya bilang "Ya enak, dia suka masak dan aku suka makan". Itu hanya untuk mengalihkan judgement pada Papih. Padahal ya dengan 7 orang di rumah, tahu nggak berapa banyak masakan yang kudu di masak. Berapa banyak cuci piring setiap hari, berapa banyak pakaian yang kudu dicuci. Banyak. Banyak banget. Kadang kalau masakan dia kurang enak ya kami tetap makan karena adanya ya makanan Papih itu aja. Untungnya, anak-anak bukan tipe yang nolak makanan. Apa saja mereka mau. 

Papih sebenarnya selalu menyediakan bahu buat saya bercerita apapun. Tapi entah kenapa sekarang ini saya kalau ada hubungannya sama "kerja dan uang", rasanya tidak berani cerita. Takut Papih tersinggung. Padahal sebenarnya hal ini sudah beberapa kali terjadi dan dia selalu bilang tidak apa-apa karena selalu di samping saya.

Iya, sayanya yang baperan. Takut kenapa-kenapa dan dia meninggalkan saya. 

Kadang saya menyalahkan diri sendiri seringnya, coba kalau saya gak hamil dan lahiran lagi. Pasti tidak akan ada Rafif, saya gak akan PPD dan Papih tidak akan resign. Saya juga tidak perlu mengambil banyak CP recehan blog ini  yang dari dulu tidak pernah saya ambil. Biasanya kalau rate card saya mau, sekarang saya berusaha DAMAI nurunin harga diri dengan banyak sekali ambil CP recehan. 

Cuma saya ya tidak menyesal, karena saya pikir ini yang bisa saya lakukan untuk sekarang. Yang penting air hidup, listrik hidup, anak-anak bisa sekolah dan kami bisa makan hidup layak. Saya nurunin ego 180 derajat walau blog saya harusnya tidak dapat segitu. Tapi lagi-lagi saya menyerah dengan keadaan. Iya, yang saya bisa lakukan sekarang ya begini. Untuk apa disesali.

Ihhh, sponsor semua. Ya gpp, daripada anak saya ga makan dll. Gitu kan ceritanya. Lagian sekarang susah banget nemuin orang yang mau bayar sesuai rate card. Ada sih masih, tapi banyak yang recehan. Cuma kalau dipikri-pikir ya semua jadi duit juga. Ya nggak?

Kembali ke Rafif, saya sebenarnya banyak salah sama dia. Sering saya jadikan kambing hitam kalau saya dan suami lagi tidak sejalan. Dan lagi-lagi ini semua salah saya jadinya, coba kalau gak pakai PPD pasti Papih ga resign. 

Rafif kalau kamu baca ini di kemudian hari, percayalah apapun jalanNya, Mamih sama Papih sayang banget sama kamu. Sangat :"). Maafkan Mamih ya sudah punya rasa kecewa seperti ini sama kamu. Tapi Mamih Papih bahagia kamu hadir di hidup kami. Maapin mamih ya, Nak.

Dulu, saya sering sesumbar "Yeee, di rumah kan juga bisa cari uang jadi blogger". Itu benar dan nyata, apalagi sekarang ini adalah pekerjaan utama saya. Tapi waktu itu uang ngeblog bisa saya pakai buat di luar kebutuhan sandang. Karena semua kebutuhan kami sudah dilengkapi Papih. 

Makanya saya sudah berhenti follow motivator-motivator dalam hal apapun. Bukan karena tidak ingin dimotivasi, tapi saya tahu hidup saya ya saya sendiri yang jalani. Bukan motivasi omong kosong yang dia sendiri tidak pernah mengalami. Kalau pun saya masih follow ya berarti saya hanya perlu pengingat saja agar lebih ikhlas dan syukur menjalani hidup. 

Baik-baik ama suami, jangan sesumbar duit ngeblog duit gw dll. Nanti jadi ketulah kayak aku malah jadi ngurusin banyak orang. Soalnya jujur saya lihat banyak banget yang seperti itu. Tapi ga dipungkiri juga, duit blog juga menjadi untuk melengkapi kebutuhan keluarga saya dari dulu. Cuma sekarang bergeser fungsinya. Kalau dulu untuk tersier, sekarang untuk semua mulai primer,sekunder dan tersier. Banyak ya boooo!

Saya jadi mikir, mungkin karena dulu terlalu dimanja Papih. Apa-apa ada, apa-apa disediakan, apa-apa diturutin. Jadi ketika kami beralih peran rada bingung jadinya. Yang tadinya buat haha hihi ngeblog karena suka, sekarang jadi ngeblog karena butuh.

Btw, makasih ya yang sering kasih job job job receh gitu dan job rate card. Saya paling tidak jadi bisa buat bahan bakar di rumah <3. Makasih banyak sudah diberi kepercayaan buat naruh artikel brand di blog saya. 


Sungguh saya tidak pernah menyesal dengan keadaan apapun saya sekeluarga saat ini. InsyaAllah masih senang dan bahagia. Apalagi kalau kalian kenal saya kan tahu saya gimana. Hampir semua saya selalu tertawa-tawa, tidak ada yang berubah, Walau sawang sinawang, dalam hati saya ingin curhat tapi entah sama siapa. 

Curhatnya sama Allah saja. Iya, saya tahu. Tapi kadang saya ingin ada teman berbicara, yang memberi pendapat banyak tentang saya. Yang mau mendengarkan saya apa adanya bukan sibuk main hp atau malah judgement lainnya. Sayangnya, selain suami saya gak punya tempat begitu.

Saya malah sering iri, duh itu enak banget dibeli-beliin sama suami. Duh itu enak banget hidupnya, walau ada masalah tapi duit buat sehari-hari ada dan lebih malah. Duh itu enak banget seperti keluarga bahagia. Trus nanya sama diri sendiri,loh saya kan juga keluarga bahagia juga bukan pura-pura bahagia. 

Tapi ini ya sekedar curhatanku aja sih. Papih sendiri pasti mengalami dilema yang sama, adaptasi yang sama, dan kudu nguatin hati yang sama. Jadi ya kadang kami berdua saling nguatin pas malam hari curhat-curhatan seperti ini. Aku keluarin uneg-unegku dan dia keluarin uneg-unegnya.

Dia selalu bilang, apapun yang terjadi sekarang tidak perlu disesali. Karena kita adalah satu keluarga, saling melengkapi. Allah pasti mengangkat derajat orang bukan terus ada di bawah. Sekarang tugas kita membesarkan anak-anak dengan baik, menambah pahala, dan makan dengan uang berkah.

Kalau pas dia ngomong gitu pasti saya nangis-nangis dah. Kebayang sabarnya suami yang dah berkorban banyak buat saya. Huhuhu Rasanya childish saya mengeluh seperti ini sementara suami selalu menguatkan diri untuk jadi kepala rumah tangga yang baik dan bertanggung jawab.

Maaf ya Pih. Ihhhhh ini curhat ini teh gara-gara tadi ada yang nyeletuk rate saya ketinggian. Padahal ya saya dengan nurunin ego recehan nulis blog juga saya jabanin. :(. Rasanya sakit banget. Apalagi karena saya ditolak nawarin placement ke suatu brand. Eh itu pun aku nawarin karena disuruh bukan aku pribadi. Seumur-umur punya blog ga pernah saya nawarin blog buat cp. Yang ada ditawari malah. Trus ditolak rasanya kan sakit. Huh!.

See saya sudah nurunin ego sangaaaaaat rendah, itupun masih dipandang ga enak sama orang lain. Memang ya sebaik-baiknya kita lebih baik diem-diem saja. Cuma sedih saja, entah kenapa hal yang biasa diobrolin jadi terasa sakit ke hati. Sampai saat ini walau dah minta maaf, tapi rasanya masih sakit. Sampai nulis blog sepanjang ini cuma buat curhat ngalor ngidul.

Yaaaa kalian juga suka protes blog ini tulisan sponsor semua, sekalinya saya curhat panjang kali lebar bingung  :v.

Tapi saya tidak apa-apa insyaAllah. Rasanya juga jadi lebih lega bisa nulis panjang ga jelas seperti ini. Hal yang sudah sangat lama tidak saya ceritakan di blog, Biasanya kan selalu merasa semua baik-baik saja. Yaaaa walau semua baik-baik saja dan saya selalu berharap baik-baik saja. 

Mungkin sekarang seperti ini, tapi insyaAllah saya dan Papih bisa menjalaninya dengan lebih baik lagi bersama suka duka seperti biasa. Dan anak-anak yang kami sayangi, terima kasih ya ada di hidup kami. Terima kasih banyak, karena berkat kalian Papih dan Mamih bisa belajar banyak hal.

Semoga kalian tumbuh besar, dewasa, pintar, berprestasi, jujur dan menjadi orang baik dekat sama Allah di manapun nanti kalian berada. Mamih Papih sayaaaang kalian semua. Rafif juga mamih sayanggggg banget, maapkan Mamih ya Nak.

Huftttt, akhirnya bisa curhat juga sepanjang ini. Dah lama blog ini tidak menampung curhatan saya. Baiklah mari ikhlas dulu baru syukur. Saya ikhlas dengan peran saya sekarang dan saya juga bersyukur dengan kondisi kami sekarang. Pinta saya satu, semoga Allah tidak memisahkan kami sekeluarga dan selalu melindungi kami. Lindungi kami dan berkahi keluarga kami Ya Allah.

Baiklah satu kalimat lagi buat buat diri sendiri. SEMANGAT ECHA! Gusti Allah Mboten Sare!