Ketika Metastase itu Datang



Mulai dari mana ini aku ceritanya ya... bingung sendiri...hehehehe....



Jadi begini....kadang kalau aku ikutan lomba apaaa gitu atau ngerjain apa gitu emang terlalu serius berharap bisa memberi yang terbaik...yah memang ujung-ujungnya sih ngarep menang dan pasti ada nominal disana...hmmm nominal iti buat apa? buat sehari-hari pastinya..biar kami hidup berkecukupan tanpa harus pinjam demi bertahan hidup..aku banyak ikutan lomba ya demi negpulnya asap didapur...apalagi banyak yang bilang ikut lomba itu = motivasi.. Jadi paham kan kenapa kau selalu berusaha maksimal dalam suatu lomba?

keras? yes, hidup itu keras dan penuh perjuangan...makanya aku bisanya ya ngebantu suami dengan dikit-dikit ambil job review dan ikutan lomba sana sini.. menang? banyak ^^.. kalah? apalagi lebih banyak... tapi hidup kan balance apapun itu yang penting aku selalu usahakan yang terbaik*walau gagal seh. Oh iya beberapa lomba yang sering aku menangin pernah aku posting disini. 

Karena hal itu jugalah, menjelang akhir tahun kemaren...aku bela-belain ngoyo untuk bergadang demi banyak lomba... pecah telur? ada sih beberapa...yang kalah? yaaaa lebih banyak *sakitnya tuh disini hehehe...

Dan ternyata bergadang itu mempunyai efek samping yang suangat besar dalam kondisi kesehatanku.. Soalnya bobok sebentar, pagi udah nemeni anak bermain...ga mungkin kan kalau kita tinggal tidur?

Efeknya? Saya mulai nyeri dikelenjar...iya seperti dulu lagi beberapa tahun kemaren... :") Benjolan dikelenjar itu...tidak makin kecil malah membesar.. minggu demi minggu saat saya pegang leher kerasa benjolannya...dan letaknya menyebar.... Sakitnya luar biasa...sampe kadang saya nyeri dan nyaris pingsan...dan lagi-lagi untunglah banyak tetangga yang membantu saya saat suami saya bekerja*yah walau ada yang aku sebelin tapi tetap aja tetangga itu teman terdekat kita :")

Karena nyeri yang ga berhenti-berhenti, akhirnya awal januari saya memberanikan diri menemui dokter onkologi kembali... setelah diperiksa sana sini....dokter bilang kemungkinan ini sel kankernya aktif kembali...yah metastase kebeberapa bagian...sampai ngomong aja sulit kadang saking sakitnya...dan cepat nyerang karena saya terlalu capek begadang demi lomba-lomba mungkin... :v :v fail banget kan...

shock? pasti... Kebayang saya harus melalui berbagai rangkaian pengobatan huaaaa nggak sanggup rasanya... sambil diskusi sama suami...akhirnya kami sepakat untung menunda kemoterapi hingga Raffi 2 tahun (6 bulan lagi)... padahal kata dokter lebih baik segera, agar cepet tuntas juga...tapi.... saya pengen ngasih asi sampe s3.. bagaimana donk :v

sedih? pasti...jujur saya takut mati...takut sekali padahal saya kadang berusaha untuk mati biar cepet sembuh dan tidak menyusahkan orang banyak...tapi... melihat binar mata anak saya dan suami yang mencintai saya....hal itu lenyap seketika...saya malah pengen hidup selamanya menemani mereka berdua, belahan hidup saya...

Saat bertemu dengan teman-teman saya selalu berusaha bersikap biasa....seperti tidak ada apa-apa ketawa ketiwi...cuma kadang dalam sepi dalam diam saya sampai dalem banget pengen teriak "HUAAAAAA WHY ME!!!"

Langkah pertama untuk mengurangi rasa sakit dileher dan bagian kepala sampai menunggu menyapih Raffi itu...benerin gigi yang bermasalah..untuk ulasan gigi ini nanti aku bikin postingan lainnya dah...soalnya malah membuat efek nyeri hingga sebulan karena infeksi...

hari berganti hari...tiba-tiba beberapa hari lalu...syaraf kejepitku dong yang kumat lagi :v :v ... puncaknya hari senin, saya blassss ga bisa bangun...satu2nya yaaa kedokter lagi kan :v. cuma dokter bilang syaraf kejepitku ini g ada hubunganya sama kanker...cuma ya itu mungkin riwayat kanker lebih rentan badannya... yah...begitulah...

Setelah difisioterapi...lumayan seh bisa duduk walau kalau jalan kudu bungkuk karena tegak saya masih g bisa...saat saya tanya dokter, akhirnya MRI dan pemeriksaan lanjutan akan dilakukan dalam beberapa hari ini. Biar tuntas... MRI juga akan dilakukan didua bagian daerah pinggang dan leher... ngeri ngebayangin mri masuk kekapsul kayak dulu...:")

Yang bikin galau.... saya harus berhenti nyusui raffi :"(karena obat2an yang saya konsumsi bakal tidak bagus untu ibu menyusui... itu saya belum siap...hati serasa menangis ini *menangis dalam arti sebenarnya *kayak pungky nulisnya nih buahahaha

Yang pasti saya berusaha untuk diam dan nenangin diri selama sebulan ini, karena jujur saya nggak siap...tapi kudu siap...saya nggak ngeluh...cuma saya bingung mau gimana saya kudu gimana...mau nulis ini aja bingung mulainya dari mana... hahahha

Tapi insyaallah saya siap... berusaha siap... semua demi melihat mata orang-orang yang mencintai saya, suami dan raffi. semua demi mengembalikan senyum mereka lagi... saya insyaallah kuat...insyaallah saya bisa... biar sembuh biar sembuh...

Saya mohon doanya biar lancar...dan saya bisa melihat senyum suami plus raffi kembali ceria...:") insyaallah...semoga saya sendiri bisa berdamai dengan diri sendiri...semoga...wismilak...


Pasti ada pelangi setelah hujan lebat...harapan itu selalu ada buat saya untuk berada disamping raffi hingga  tumbuh dewasa dan menemani suami sampai tua..pasti

ps : buat kedua temanku yang sedang menunggu kabar baik dari orang yang dicintainya...bismillah semoga diberikan titik terang ...*peluk jauh dari sini muuuahh