Alergi pada Balita : Bentol Merah dan Keras


Alergi atau hipersensitivitas tipe I (1 dari 4) adalah kegagalan kekebalan tubuh di mana tubuh seseorang menjadi hipersensitif dalam bereaksi secara imunologi terhadap bahan-bahan yang umumnya imunogenik (antigenik) atau dikatakan orang yang bersangkutan bersifat atopik.(wikipedia).

Sebelumnya, mari belajar sedikit tentang alergi. Pencetus alergi itu ada 2 faktor, yaitu faktor inang (keturunan, umur, jenis kelamin, ras) dan faktor lingkungan (tingkat allergen, penyakit infeksi masa anak-anak, polusi, perubahan diet). Tiap orang memiliki adaptasi alergi beda-beda. Ada yang bentol-bentol kaligata/ urtikaria, ada yang merah-merah saja atau seperti yang anak saya alami bentol dan keras dibadan. Reaksi alergi  berlangsung cepat, tapi tidak semua reaksi dari hipersensivitas adalah alergi. Alergi disebabkan oleh produksi antibodi berjenis IgE.


Menularkah alergi itu? 100% tidak... Tapi bisa membuat orang disebelahnya tersugesti ikut gatal-gatal juga*eaaa. Jadi jangan sampai salah ya, bentol dikit dibilang cacar atau merah ruam dikit dibilang campak. Bedakan yak! Nanti kita belajar lagi bedanya dipostingan lainnya ya^^ *iket kepala buat nulis.

Sebenarnya, saya belum mau nulis tentang alergi Raffi karena belum tuntas sembuhnya...Karena sebulan ini, kami lagi diuji kesabarannya sekeluarga bolak balik dokter.. Yang mau tidak mau uang juga habis dipakai kedokter dan pinjam teman untuk biaya kedokter yang tidak cukup cuma 100-200ribu... *ketawa miris diri sendiri *pukpuk echa. Tidak pakai BPJS? Nggak kebetulan, soalnya RS yang kami datangi dekat rumah kebetulan bukan RS yang kerjasama dengan BPJS... Jadi jangan tanya kenapa tidak pakai BPJS ya :v...Belum pernah make sama sekali :v.

Oke..next...

Jadi, akhir bulan september 2015 kemarin... Raffi tiba-tiba badannya bentol kecil-kecil banyak. Seperti ruam banyak gitu... Dianya juga gatal garuk-garuk terus. Akhirnya karena semakin banyak hampir sekujur tubuh dan badannya demam, kami membawa Raffi kedokter anak langganan. Ternyata katanya alergi biasa. Tidak apa-apa, bukan cacar (Soalnya tetangga lagi ada yang kena cacar), bukan campak dll.. Alergi saja... Akhirnya kami pulang dengan diresepin ceterizine saja (obat alergi). Dan alhamdulillah 3 hari kemudian, Raffi sembuh kembali.. Ruam bintik-bintik kecil-kecil hilang.



Seminggu kemudian, tiba-tiba Raffi di tangan, muka dan kaki (badan bersih tidak ada bentol) keluar bentol seperti digigit nyamuk. Tapi bentolnya besar dan buletannya keras. Sehari bentolnya makin parah.. banyak banget.. saya sendiri sampai bergidik... Raffi juga tidak nyaman kayaknya, dia garuk-garuk terus... Akhirnya, kami bawa kedokter umum dekat rumah (soale DSA nya sudah tidak kebagian antrian). Dan katanya Raffi kena virus... loh virus apa? Saya kejar dengan banyak pertanyaan dokter umumnya... cuma penjelasannya belum bikin saya tenang. Diresepin obat racikan semua (yang saya sendiri saat tanya obatnya apa tidak diberi tahu kandungannya).

Jadi, karena kurang puas...akhirnya kami sepakat tidak ngasih obat dokter umum itu sama sekali pada malam hari. Dengan asumsi besok kami kedokter anak langganan saja untuk lebih pasti...Karena masih punya bedak bayi gatal sebelumnya, saya lumuri badan Raffi pakai itu. Dengan harapan Raffi bakal lebih enak tidur dan gatal berkurang.



Tiba-tiba keesokan harinya, tetap dibagian yang sama... kaki, tangan dan muka bentolnya makin banyak. Raffi makin sering garuk-garuk karena gatelnya masya Allah kayaknya... Akhirnya, kami siangnya ke dokter anak langganan... Dibilang kena alergi. Entah alergi apa dia tidak bisa memastikan. Akhirnya, kami diberi obat racikan, ceterizine (lagi), obat oles scabimyte dan multivitamin (saya pakai elkana).

Hari ke-3, gatal dan bentolnya tidak juga berkurang..malah makin bertambah...apalagi kami terus-terusan beli scabymite beberapa kali karena cepat habis (setube kecil 50ribu) Kami bingung harus kedokter mana..apa kembali ke DSA-nya lagi, atau ke dokter immunologi (karena biasanya alergi kedokter ini ditanganinya) atau ke dokter kulit?

Akhirnya setelah minta masukan banyak orang, kami sepakat ke dokter kulit. Ini kedokter kulit dirumah sakit yang waktu itu bisa usg leher raffi tanpa harus dibius... Baca : pembengkakan kelanjar getah bening pada bayi. Makanya, kami percaya pasti bagus pelayanannya.. Demilah...demi anak... *no hurt feeling ya...

Sampai disana kami mendaftar kedokter kulit yang saat itu ada saja. Setelah mendapat giliran masuk ruangan, Raffi awalnya takut jadi pelukan terus... Tapi lama-lama, dia tenang dan keliling-keliling ruangan periksa (mungkin karena dokternya cewek kali ya :v). Dia meminta kami cerita dari awal kenapa tiba-tiba raffi kena bentol... Sambil mendengarkan cerita kami, dia hanya melihat Raffi. Iya, serius... Raffi diperiksa dari jarak pandang saja :v.. Tidak pegang sama sekali...

Lalu dia resepin obat racik (untuk gatal), renin (kandungannya ceterizine juga cuma merknya yang bagusan kayaknya), sama obat oles acikan dokter. Ternyata, raffi sangat terbantu dengan obat-obatan yang diberikan dokter kulit ini. Gatal-gatalnya berkurang dan bentolnya sangat berkurang. Yang penting tidak nambah banyak. Sakti ya dokternya :v nggak megang pasien bisa nyembuhin xD...

Kami juga bersih-bersih rumah karena memang lagi masukin barang ke koper dan kardus untuk pindahan. Sementara kucing juga kami kandangin, masuk kamar juga dibatasi cuma cucuth saja....pokoknya bersih-bersih... Kasur-kasur dan sofa kami jemur biar tidak terlalu lembab lagi. Untuk mandi Raffi, kami pakai sabun sebamed yang pake hypoallergenic.

3 hari  setelah dari dokter kulit

Seminggu kemudian, jadwal kontrol karena obat juga habis. Tiba-tiba bentolnya muncul lagi merah lagi, dan banyak lagi...hikz... Akhirnya, dokter kulitnya bilang agar minggu depan Raffi dites alergi dan untuk sementara diobati biar lebih enakan. Cuma dia mengurangi dosis dibandingkan yang awal. Obat yang diberi tetap sama, cuma dosis berkurang aja.Dan senengnya, ternyata saya digratisin biaya dokter 250ribu :")... Makasih ya dokter kulit sakti :").

Makanan juga saya pantangin seperti ngurangi gula garam, coklat, telur, seafood dan makanan-makanan lain yang sekiranya bisa buat alergi makin bertambah. Walau dokternya dan kami yakin ini alerginya karena paparan dari luar. Karena bentol Raffi cuma muka, tangan dan kaki saja...sedangkan badan dada punggung dan pantat bersih tidak ada bentol sedikitpun.... Tapi pencetusnya apa? Itu bisa dilihat nanti hasil dari tes alergi... Padahal kami sendiri vegetarian tapi tetap saja bisa kena alergi :"(.

Kenapa harus tes alergi? Soalnya biar kami lebih awas juga sebagai orang tua. Bingung gak loe? Sebulan penuh drama baper karena Raffi alergi... Dulu-dulu dia aman-aman saja tidak pernah alergi..hikz... Nggak apa-apa baper anak sakit...wajar...wong pas cucuth sakit saja aku nangis-nangis kok..apalagi anak kan?

Jumat ini, Raffi akan tes alergi... Mulai hari selasa kemarin, tidak boleh minum obat lagi... Agar hasil tes alerginya tidak palsu. Oh iya tes alergi ini adalah tes alergi pemeriksaan IgE ya... Yang tidak dicover oleh BPJS. Jadi kudu pake duit sendiri :v...  Bismillah saja dah... Yang penting anak sembuh..

Ada yang punya pengalaman sama bentolnya seperti ini? Atau anak tiba-tiba alergi? Boleh banget sharingnya disini.... Buat pengetahuan juga untuk yang baca....Insyaallah bermanfaat...

Postingan ini bersambung ya.... Nanti saya tulis kelanjutannya setelah tes alergi dan perkembangan Raffi selanjutnya... Semoga alerginya membaik dan nggak kumat2 lagi...aamiin


Update selanjutnya di http://www.echaimutenan.com/2015/12/keluarga-sehat-bebas-tungau-dengan-SHARP-Plasmacluster-Mite-Catcher.html. Walau postingan selanjutnya itu saya gunakan buat lomba blog tapi tetep itu cerita kejadian sebenarnya :").

Jadi Raffi kena alergi tungau setelah pemeriksaan IgE. Trus kami pakai alat sedot debu itu jadi alhamdulillah sampai sekarang belum pernah kumat lagi :"). Doh jangan sampai deh -___-. Selalu jaga kesehatan dan kebersihan ya buibu 

41 comments:

  1. aduh... ternyata bentolnya mengerikan begini ya... teteh dulu gak gitu sih, cuma ya tiba-tiba alergi juga... kata dokternya waktu itu bisa dari dairy food yang memang aku kasih di usia 8 bulan.

    ReplyDelete
  2. amiinn, sm9ga dilancarkan rejeki ya emak eca, raffi jg cpet sembuh dan tau sebab pasti gatal2 raffi, diunggu postingan slnjunya y maj eca, ilmu nih ilmu, penting.. :)

    ReplyDelete
  3. Ternyata kalo diposting sini, kelihatan bentolnya gede gitu mbak, jadi ngebayangin gimana gatalnya itu. Saya belum pernah punya pengalaman alergi seperti ini, biasanya karena faktor cuaca jadi kayak biduren kalo orang jawa bilang.
    Semoga dimudahkan buat tes alerginya ya, jadi ketahuan penyebab alergi Raffi.

    ReplyDelete
  4. semoga lekas sembuh ya. unik banget mak anaknya dikasih kaca mata gitu, aiih suka blog ini deh :)

    ReplyDelete
  5. Ka echa aku ada alergi kayak gitu juga, penyebabnya biasanya aku kurang tidur, kena udsra kotor atau dingin n debu...sebagian tubuh mula mila bentol kecil kuk digigit nyamuk, pas digaruk jadi menyebar...biasanya klo dah seluruh tubuh aku tinggal bubuk, beberapa jam kemudian ilang sendiri...kulit jadi alus lagi, tp ya jadi lemessss banget rasanya

    ReplyDelete
  6. Semoga segera sembuh Rafii ya Mbak, aamiin
    Beberapa hari ini Andhin juga bentol2 kyk keringet buntet, aq kasi bedak udah mending, tapi kemarin temen yang terapis anak datang katanya bentol di jidat sepertinya alergi. Dan kok ya kebetulan Andhin seperti flu gitu, ada ingusnya. Ada riwayat alergi dari keluarga suami, alergi debu, jadi hari ini jadwalnya bersih2 sambil liat perkembangan bentolnya andhin. Semoga gak kenapa2, aamiin. Sedih banget deh liat anak sakit :(

    ReplyDelete
  7. Bentolnya itu setiap hari terus bertambah ya mak.
    Semogs Rafi cepet sembuh ya mak, bentol begiti bikin gatel. Suka sedih klo anak sakit, dulu dimas sakit bintik2, saya ampe ga tega .

    Rafi sehat ya.

    ReplyDelete
  8. Semoga ALLAH memberikan kemudahan dalam penyembuhan raffi ya mak,, "semoga ALLAH memberikan dokter yang tepat, mudahkanlah dokter yang akan memeriksa raffi nanti dalam menentukan diagnosanya ya ALLAH, semoga resep yang akan diberikan nanti juga obat yang tepat, sebagai jalan kesembuhan raffi"
    maaf bukan kasih solusi ya mak echa, dan juga bukan share pengalaman. hanya doa lewat komentar. Karena ini yang sering saya panjatkan ketika anak sakit. Karena semua kesembuhan hanya ALLAH yang bisa berikan, jadi dokter adalah jalannya ,,, semangat mak echa, semoga segera cair rejekinya :*

    ReplyDelete
  9. Semoga raffi lekas sembuh yah mba :)

    ReplyDelete
  10. Semoga cepat pulih yaa Raffi, sehat selalu

    ReplyDelete
  11. kasihan Raffi pasti gatal banget yah nak? :(
    dulu adik saya pernah terkena alegi juga mbak echa, awalnya hanya bentol biasa di jidatnya namun tidak lama kemudian bentolnya membesar dan mengeluarkan cairan yang menyerupai nanah hingga hampir seluruh jidatnya melepuh :'( berbagai obat dokter udah diberikan tapi hasilnya malah tambah parah,akhirnya ada tetangga yang menyarankan untuk mengoleskannya dengan obat salep yang bernama "Pagoda Salep Extra" dan alhamdulillah setelah 2kali dioleskan lepuhannya kering dan 3hari kemudian sembuh dan tidak berbekas :)

    tetap semangat mba echa, semoga Raffi cepat sembuh dan alerginya gak balik-balik lagi, amin..

    ReplyDelete
  12. banyak banget ya bentol2nya. Raffi.... semoga lekas sembuh ya...

    ReplyDelete
  13. jadi tau gejala bentol dan bintik merah...makasih mba echa, semoga dengan adanya info ini para orang tua tua bagaimana mencegahnya

    ReplyDelete
  14. pengalaman saya anak pertama mbak echa, itu tata mudah sekali bintitan, banyak debu, berenang dikolam renang besoknya kelopak mata langsung merah, dah juga di bawa ke spesialis mata, sekarang sudah jarang bintitan, tapi kadang tib-tiba muncul, tapi juga waktu kecil bapaknya gitu...jadi saya bilang turunan..hahaha

    ReplyDelete
  15. wahh...gede2 ya mak. semoga segera pulih dan ketahuan penyebabnya sehingga bisa diantisipasi nantinya.

    ReplyDelete
  16. Raffi cepet sembuh ya & cepet ketauan penyebab alerginya

    ReplyDelete
  17. Sudah tepat ke dokter kulit. Semoga juga hasil tes alerginya itu ya mak bisa membantu proses penyembuhan. Mahal ya tesnya :(( semoga diberi kelapangan rezeki ya mak..

    Athar juga pernah alergi waktu pindahan rumah, cuma gak parah. Waktu itu dikasih obat racikan, salep sama diminta mandi pake sabun cair khusus anti alergi *astaga daritadi saya coba inget2 tapi teteup lupa hikz* alhamdulilah sembuh.

    Virus kali ya mak, ini virus makin banyak varian :( harus ekstra hati-hati lah kita orangtua huhuhuuh

    Cepet sembuh ya raffi *hugs*..

    ReplyDelete
  18. Akram juga waktu 2 tahun kayaknya alergi susu sapi atau protein tinggi gitu, nggak tak periksain ke dokter sih mbak. Tapi sekarang kok udah nggak lagi ya. *mikir-mikir juga* lagi kepikiran periksa alergi.

    Emm, iya periksa alergi gak bisa pake BPJS :v

    ReplyDelete
  19. Halo mba, semoga si adek Raffi cepet membaik ya :)

    ReplyDelete
  20. Gak tega liat foto-foro raffi mak...
    Lekas sembuh ya nak

    ReplyDelete
  21. Kami sekeluarga di Pontianak mendoakan : segera lekas sembuh ya
    Aminnnnnnnnnnnnnn

    ReplyDelete
  22. Dulu si adik alergi ruam popok, mak.

    ReplyDelete
  23. Duh, Raffi moga lekas sembuh ya Nak.. Mau sharing mba, kebetulan Sera anak alergi juga tp gejalanya muncul seperti keringet buntet kecil dan alergi Sera ini berdampak ke pola makan jadi pemilih (picky eater).

    Lalu diperiksakan ke dokter spesialis alergi dr. Widodo Judarwanto yang praktek di Bendungan Hilir katanya alergi Sera berasal dari faktor keturunan. Terus Sera dianjurkan dokter diet ga boleh coklat, keju, makanan laut, ayam dan turunannya. (sebetulnya dalam daftar lebih banyak pantangannya)

    Alhamdulillah setelah dijaga pola makan, nafsu makannya membaik, gelisah malamnya berkurang, dan bintik merahnya berkurang.

    Moga Allah segera sembuhkan Raffi ya Mba, Allah permudah jalannya.. Aamiin.. Semangaat mba Echa.... :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ini banyak yang nyaranin ke dokter widodo ini... cuma jauh mak mau kesana :"(

      Delete
  24. Rafiiiii cepet sembuh ya nakk, aku ngerti perasaan mu mbak kalau anak sakit, rasanya yo mending kita yg gantiin aja ya mbak, semoga cepet ketemu penyebab alerginya Rafiii, semangat mbakkk

    ReplyDelete
  25. Semoga segera ketauan alerginya apa dan cepat sembuh Raffi. Anakku yg cowok alergi debu kayaknya, tiap mudik ke rumah neneknya suka batuk rada sesek napas, debunya memang banyak di situ. Juga klo keringatan ato habis mandi badan jadi agak bentol merah seperti digigit nyamuk gatal, nanti setengah jam gitu hilang sendiri bentolnya. Anehnya klo mandi pake dettol dia nggak begitu gatel, jadi kalo mandi sekarang selalu pakai dettol. Blom pernah sih periksa alergi.

    ReplyDelete
  26. pasti gatel banget ya raffi, bentolnya semakin hari semakin banyak, kebayang banget mba kalo aku yang ngalamin pasti gatel campur panas. Pengalaman aku sih dulu mamah sama ade aku pernah bentol2 gede begitu, setelah di periksa katanya alergi dingin, jadi kalo kena cuaca dingin keluarlah bentol2.
    semoga cepet sembuh ya de raffi :)

    ReplyDelete
  27. aamiiin, cpt sembuh ya Raffi...kalo suami sy alergi udara tiap malam/pagi bersin terus, alergi obat juga gaboleh obat tertentu...

    ReplyDelete
  28. udah coba bedak Caladyn kering dan basah? tapi tiap anak beda2 sih.. cocok2an. :D

    ReplyDelete
  29. HIhihihi iyaaa rafi hrsnya sm dokter cewee nih, smg lekas pulih ya rafii...buat mamanya sabar dan ikhlas ya dek :)

    ReplyDelete
  30. Waaa, Echa vegetarian tah? cepat tuntas ya Raffi.

    ReplyDelete
  31. aamiin...
    semoga cepat sembuh ya Raffi...dan mamanya juga tetap sabar... :)

    ReplyDelete
  32. Aku gitu mbak kalau alergiku kambuh >.< sekarang ini lagi kambuh-kambuhnya. Kalau aku karena cuaca, gak bisa terlalu panas atau terlalu dingin. Plus bumil suhu badannya meningkat jadi alergi ku ini parah-parahnya.

    Waktu kecil si langganan dokter kulit, sekarang udah enggak, males >.<

    Aku gak boleh juga terlalu banyak makan telur dan seafood, apalagi msg. Msg itu yang paling parah >.< jadi masak cuma andelin garam, gula, dan bawang putih saja. Gak pake penyedap.

    Kalau lagi gatal-gatalnya aku pakein sagu bubuk si mbak ^^ sagu yang udah dikeringin gitu jadi kayak bedak >.<

    ReplyDelete
  33. Dulu anak ei yang bungsu, keenan juga alergi. Larinya ke mata jadi bintitan gitu. Tapi dokternya malah gak saranin tes alergi karena katanya nanti malah susah makannya apa-apa serba dilarang. Lagipula umur keenan masih kecil, nanti semakin besar badannya makin pinter menangani alerginya. Jadi yang dikurangi betul2 jenis makanan yang memang dikenal pencetus alergi, termasuk susu diganti susu kedelai. Dikurangi, bukan dilarang sama sekali. Dan pelan-pelan badannya di"ajarin" untuk nerima makanan2 yang dikurangi itu.
    Sekarang semua makanan udah ngga pantang, alerginya alhamdulillah udah sangat jarang sekali muncul.

    ReplyDelete
  34. Duh ko bisa sampe begitu, moga lekas sembuh deh
    kalau anak sy si dulu pernah bentol2 merah tapi lama2 kaya bekas luka bakar tau apa nama penyakitnya. Cuma langsung saya bawa ke dokter & ga lama sembuh deh

    ReplyDelete
  35. Sampai segitunya ya? Aduh pasti gatal, perih, dan gerah. Klo sya waktu kecil alergi ma udang dan sotong. Abis makan itu merah2, bintik2 dan gatal. Gak enak deh pokoknya.

    Saya alergi sama 2 itu (udang dan sotong), tapi setelah dewasa sya gak alergi lagi. Aneh memang. Say bahkan bisa bebas makan Sotong dan udang.

    Tapi teman kos sya alergi telur dan dia gak boleh makan telur klo egak dia akan merah dan gatal2 kulitnya

    ReplyDelete
  36. anak saya yg kedua, belum genap 9 bulan waktu itu kulitnya kena bintik2 merah. saya foto kemudian saya perlihatkan ke teman dokter. teman saya bilang mungkin campak dan mungkin juga alergi. menurut teman saya, kalau ingin tahu alergi atau bukan, memang ada tes alergi terlebih dahulu. alhamdulillah bintik2 merahnya berangsur sembuh setelah berobat ke dokter.

    semoga cepat sembuh adek raffi.

    ReplyDelete
  37. Anakku yang paling gede juga punya alergi. Yang ketahuan sih udang. Tapi ya gitu, suka tiba-tiba ruam-ruam merah muncul kalo abis makan. Jadinya dia kalo makan seafood itu ati-ati banget. Bahkan dihindari. Kasian banget kalo lagi kambuh. Jadi kayak kepiting rebus. Meraaaaah...

    ReplyDelete
  38. Baru2 ini, sepupuku gatel kayak Raffi, Mbak. Sampai skrg masih gatel. Malah udah sampai ke badan, gitu. Belum cek alergi, sih.

    Btw, itu kenapa ngga kecover BPJS, Mbak?

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^