Mood Swing pada Ibu Hamil

Mood swing pada ibu hamil

[Sponsored Post] Mood swing pada ibu hamil. Sebelumnya, ini murni curhatan tentang kehamilan saya kali ini. Tiap kondisi ibu hamil dan situasi yang dialami beda-beda jadi tidak selalu sama. Lah saat hamil Raffi dan sekarang beda kok yang saya alami. Dan walau keluhan ibu hamil itu ada saja biasanya, kebetulan mood swing ini saya alami sekarang.


Bukan, bukan tidak bersyukur dengan nikmat Allah dan bukan berarti setiap ibu hamil itu bawaannya ngeluh saja. Saya sangat mensyukuri kehamilan kali ini kok, apalagi hamil setelah sebulan keguguran itu luar biasa. Dan walau dalam perjalanannya saya mengalami flek dua minggu, mual dan muntah terus menerus tapi Alhamdulillah dia sehat dan tumbuh sehat. Alhamdulillah.

Banyak perbedaan saat hamil Raffi dan hamil kali ini yang saya rasakan. Contohnya, kalau dulu setiap tendangan dan gerakan Raffi saya amati dan nikmati. Bahagia gitu rasanya, trus berdua sama papih megang perut nunggu dia nendang. Hamil sekarang? Boro-boro :v. Saat si dede unyu nendang atau bergerak menyapa, saya malah bilang "Haduhhh dek mamih lagi sibukk nihhh!" :v secara saat itu saya lagi lari-lari ngejar Raffi agar pakai baju.

Dulu juga, saat hamil Raffi saya bisa bebas mau ngapa-ngapain. Tapi sekarang? Mau tidak mau harus jagain Raffi yang lagi crancky, suka ngoceh panjang dan harus dikasih alasan, lari sana-sini, minta ini itu dll. Yang tadinya badan lemes karena bawaan hamil (soale sampai 5 bulan ini saya masih muntah mual -___-), jadi mau tidak mau berdiri nenangin Raffi, ngajak Raffi main dll. Huhuhuhu. Rasanya pengen teriak :(((.

Begitupun prilaku suami juga berbeda. Saat hamil Raffi dulu, doh itu kayaknya sayang banget sama saya dikit-dikit dibeliin yang dipengeni. Ada tendangan dikit langsung tersenyum bersama :v :v, sekarang sibuk sendiri-sendiri saya sibuk dengan Raffi dan dia sibuk dengan kerjaannya. Padahal sih kalau dilihat, saya tiap malam selalu dipijet punggung dan pinggang karena syaraf kejepit selama kehamilan plus bantuin pegang Raffi kalau saya mual muntah xD.

Sampai kadang saya lupa kalau lagi hamil, karena dah mikir Raffi dan hal-hal lainnya. Padahal saya harus bisa bagi waktu dengan Raffi. Secara ya, kami disini cuma tinggal bertiga, saudara tidak ada dan tetangga kebetulan kami tinggal dikomplek yang emang sendiri-sendiri. Jadi, mau tidak mau ya cuma bertiga aja kemana-mana. Kadang iri sama teman, yang dia bisa menikmati kehamilan kedua dan seterusnya karena anaknya ada yang jagain. Lah Raffi sapa yang jagain-___-. Luntang-lantung ya cuma bertiga ini -___-. 

Dulu masih ingat saat Raffi kecil, pengen pup kekamar mandi saja Raffi kudu saya dudukin depan kamar mandi karena tidak ada yang jagain lagi. Dan itu malah jadi kebiasaan, dia nongkrong didepan pintu kamar mandi setiap ibunya masuk kamar mandi --".


Baper tingkat dewa yang saya alami

Dengan tingkah laku Raffi yang lagi lucu-lucunya begitu, saya dan suami bawaannya jadi sebel dan marah-marah. Seperti berantakin mainan yang barusan diberesin, baju dilemari diawur-awurin atau nolak makanan karena sudah bisa milih yang dipengenin. Duh itu rasanyaa pengen teriak kenceng --".

Tapi saat lihat Raffi mulai bertambah milestone-nya, seperti mulai ngobrol panjang lebar cerita sehari-hari atau tumbuh kembang lainnya yang dia perlihatkan pada kami, rasanya kok sedih ya kami marah ke dia apalagi umurnya memang dalam tahap perkembangan. Apalagi waktu lihat Raffi tidur, saya langsung berbisik dan meluk minta maaf kalau misalnya tadi memarahinya. Huhuhu.

Saya sendiri bagaimana? Saya sering nangis takut janin kenapa-napa saat flek atau kadang sering nangis tanpa sebab sampai susah tidur karena khawatir. Saya nangis tersedu-sedu karena tidak bisa beli baju lebaran buat Raffi saat rumah kemalingan dan uang THR raib dibawa. Dan pernah loooh, saya mewek sampai lari kepos satpam karena mencari papih yang pergi beli air galon sebentar --". 

Sampai ada pikiran, kira-kira saya bisa jadi ibu yang adil tidak ya? Saya bisa membagi waktu dengan baik mereka tidak ya? Kami bisa jadi orang tua yang baik tidak ya? Apa kami yang kurang bersyukur? Tapi apa saya bisa jadi ibu yang baik? *Duh, nangis beneran ini nulisnya.... :"(

Baper tingkat dewa deh ini. Ada yang mengalami sama tidak? Atau cuma saya yang mellow seperti ini? Kekhawatiran jadi membuat psikis saya jadi bertambah dan mikir macem-macem.

Saat saya baca di artikel dokter online gitu, ini yang biasa disebut MOOD SWING pada ibu hamil. Dan ternyata saya tidak sendiri :"), banyak ibu hamil jadi emosian dan suasana hatinya turun naik. Jadi kalau abis lahiran ada yang namanya post partum syndrome atau baby blues, kalau saat hamil namanya mood swing. Kondisi ini sebagian besar dialami ibu hamil mulai yang ringan sampai yang ekstrim kadarnya. Sebenarnya sih, saya orangnya memang sudah moody-an jadi hamil jadi makin menjadi :v.

Perubahan tubuh, hormonal, faktor psikologis atau penyebab internal lain yang jadi penyebab kenapa terjadi mood swing ini. Rata-rata mood swing ini dianggap normal oleh sebagian ibu hamil dan tidak disadari kalau mengalami tekanan. Padahal ya, mood swing ini disebut akar dari baby blues loh kalau didiemin. Tidak perlu khawatir berlebihan kalau mengalami mood swing, tapi tetap tidak boleh disepelekan ^^.


Apa yang harus kita lakukan kalau mengalami mood swing ini?

1. Lakukan me time dan refreshing
Kalau masih hamil anak pertama sih bisa ya, tapi kalau sudah punya anak dan hamil kembali tentunya me time ini harus diobrolin dengan suami atau keluarga. Bisa kesalon, baca buku kesukaan atau melakukan kegiatan yang disenangi. Bisa juga jalan-jalan pergi kemana gitu biar rada fresh dikit.

Saya sih tidak neko-neko, jadi setiap sore sepulang kantor suami selalu mengajak saya makan diluar. Karena saya memang suka jalan-jalan. Rasanya kena angin itu menyenangkan dan membunuh rasa bosan :"). Buat orang introvert kayak saya, menyendiri dan berdiam diri itu juga salah satu cara biar bisa tenang.

Selain itu, me time saya pergunakan saat Raffi sekolah. Jadi, saat sekolah masuk siang saya bisa kesalon sebentar (2 jam cukup loh buat nyalon disela-sela kesibukan antar anak) atau kemana gitu rasanya pergi sendiri itu menyenangkan xD. Pas jemput Raffi, saya jadi lebih fresh dan segar *cipratin air dikit-dikit.

2. Asupan makanan bergizi dan banyak istirahat
Bagaimanapun ibu hamil itu perlu makanan sehat demi janin tumbuh kembang baik. Badan juga lebih enak saat dibawa beraktifitas. Istirahat yang cukup juga perlu secara nanti di TM 3 bakal susah tidur wkwkwk.

3. Dukungan suami, keluarga dan teman terdekat
Curhat, ngobrol dan cerita dengan orang dekat sangat membantu. Selain bisa melepaskan uneg-uneg yang ada, saya juga bisa dapat solusi. Semangat dan kasih sayang mereka merupakan dukungan buat kita :"). Kitanya jadi tenang dan nyaman.

Oh ya satu pesan buat suami sebagai orang terdekat kita "Seng sabar yo :D". Soalnya kadang nih, tiba-tiba marah-marah gitu gegara mood swing :"p. *Puk-puk dan acungin jempol buat para suami :"p.

4. Semangat, percaya diri dan bersyukur
Ini harus dari ibu hamil sendiri seh yang nentuin. Soalnya biar tidak pikiran macam-macam terusan. Percayalah sama bayi dalam kandungan, percayalah sama suami, percayalah sama anak dan lingkungan sekitar. Dan yang penting, percayalah dengan diri sendiri kalau kita bisa jadi ibu yang baik. Kembali lagi ke niat yang bakal nyambung kehati dan pikiran.

Tarik nafas...lepaskan...tarik nafas....lepaskan..
InsyaAllah bisa dilewati dengan baik :"). Bisaaa, kita bisa *nyemangati diri sendiri.

5. Cari bantuan terpercaya
Karena banyaknya tulisan, info dan pengetahuan tentang kehamilan kadang membuat kita was-was. Banyak baca jadi tambah was-was loh? Bener tidak? Makanya kita butuh info yang utuh tentang banyak hal tidak setengah-setengah biar tidak ada rasa khawatir.

Kalau dirasa diperlukan, kita bisa cari bantuan keorang yang lebih paham. Bisa ke bidan, dokter kandungan atau ke psikolog untuk konsultasi dan tahu solusinya. Ingat, berdiskusi dengan orang yang tepat itu lebih baik daripada mencari informasi yang belum jelas.

Yang saya lakukan pada anak (Raffi)

Tadinya saya takut, kira-kira anak-anak saya bisa akur tidak ya? Mereka berdua saling menjaga tidak ya? Dan pikiran-pikiran khawatir tanpa sebab lainnya.... 


Tapi saya salah, semua ternyata bisa diajari dari awal. Raffi juga diajari agar mau mulai menjaga adiknya dalam kandungan. Saat adiknya bergerak dalam perut, saya minta Raffi mencium, memegang dan mengusap-usap perut. Saat kedokter kandungan juga, saya minta Raffi lihat adiknya di USG. Dan dia langsung teriak, " That's my baby". Hahahaha. Yang penting Raffi jadi tahu keberadaan anak lain yang notabene adiknya diperut saya. Namanya juga usaha :").

Walau masih berlanjut, paling tidak kesadaran akan mood swing ini bisa sedikit meredakan emosi saya pada Raffi. Saat Raffi loncat-loncat dikasur misalnya, saya jadi berusaha ngomong sedikit pelan tanpa harus memarahinya.  Yang pasti, saya mulai bisa membagi waktu. 

Raffi juga semakin paham kalau mamihnya lagi keliyengan mual dan muntah. Kasihan sih sebenarnya, Raffi melihat saya muntah terus setiap hari. Tapi dia tahu harus menjaga mamihnya. Terbukti, setelah muntah saya langsung tiduran dan tertidur. Bangun-bangun, Raffi mainan sendiri disamping saya tanpa mengusik mamihnya bobok :"). Ahhh Raffi :").

Semangat ya bu-ibu dengan mood swing ini ^^, semoga kita bisa melewatinya dan kehamilan lancar. Aamiin. Jadi, katakan bye-bye ke mood swing ini yoook bumil :*! Ada yang punya tips lain menghadapi mood swing ini? Yuk, sharing yuk!. Happy pregnancy!

41 comments:

  1. Keren Echa, sudah berani nambah momongan saja sudah bagus banget itu. Saya malah belum ada rencana, karena berbagai macam alasan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba..aku mikire juga karena belum 35 makanya mending skrg daripada nanti hamilnya

      Delete
  2. Echaaaa... kamu semangat yaa. Duh... tatiaaan. kalo deket mah udah aku jengukin. kubawain wader. Ha..ha.. *ben tambah ngilerr

    ReplyDelete
  3. Kalau pengalamanku Mba, kehamilan kedua memang lebih mellow. Kehamilan pertama kan pengalaman pertama hamil juga ya, jadi sama-sama excitingnya baik istri maupun suami. Pokoke lagi seneng-senenge lah.

    Pas anak kedua, selain ngerasa 'udah pernah' (meski setiap kehamilan pasti beda-beda) juga mikirin si kakak. Apa nanti dia cemburu, apa nanti bisa akur, apa kita bisa jadi orangtua yang baik, adil dan nggak pilih kasih. Banyaaaak deh :')))

    Semuanya akan terjawab pas adik udah lahir sih Mba. Tungguin aja, hehehe.

    Semangat Mba Echa :* :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. SERIUSSS?? berarti tunggu sampe akhir tahun pas lahiran baru kejawab ya :")
      bocoraaaan dooonggg

      Delete
  4. Semangat Mba Echa, semoga Mba Echa, suami, Raffi dan dede dalam perut sehat selalu, amin..

    ReplyDelete
  5. Semangat Echaaa... Moga2 lancar yaa... Aku yang enggak lagi hamil aja suka mood swing, apalagi yang hamil. Hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa apa karena aku juga moodyan orangnya jdi berasa gitu jagain Raffi pas hamil xD

      Delete
  6. Semangat mamih...semoga sehat lancar sampai dedeknya raffi launching...

    Aku loh pengen hamil lagi malahan.ahahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaa cheilaaaa. semoga terkabul aamiin

      Delete
  7. jadi pengen hamil lagiiii...semoga dilancarkan sampai due datenya ya Mak...

    ReplyDelete
  8. Semangat mbak echaaa, aku dulu juga kena mood swing las hamil pertama. Suasananya pengen berantem muluk akhirnya sering berantem sama atasan, adik ipar, suami, sampe temen. Perkara sepele karena nggak dibeliin sate padang aja sampe pundung nangis-nangis dan marahan. Ibu hamil pokoknya harus bahagia yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahagiaaaa ya untungnya punya suami yang suabare ampun2 ^^

      Delete
  9. Mbak, dirimu seperti menuliskan apa yang aku rasakan juga pas hamil kedua kemarin. Yap, mood swing is real :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga nanti bisa lebih santai saat sudah lahiran ya mak *ngarep

      Delete
  10. Aku baru tau istilah mood swing, selama ini taunya ya kalo ibu hamil biasanya emang labil. Hehe. Alhamdulillah dikau bs mengatasi ya mba, jd semua heppi termasuk Raffi. Sehat terus mba... Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. swing labil mirip2 istilahnya aja noe hihihi
      makasihhh

      Delete
  11. Semangat mbak...tiap kehamilan memang beda sensasinya. sehat terus ya bunda dan bayinya. kakaknya juga

    ReplyDelete
  12. pas hamil kemarin aku jarang sih ngalamin mood swing mbak... tapi setelah melahirkan baru deh -__-.. babyblues sih ya katanya.. itu sampe 3 bulan, aku marah2, ga mw deket2 ama si baby, nangis ga jelas.. tidur juga sendiri, tapi untungnya suami sabaaar bgt.. dia tuh yg ngejagain si baby selama moodku ga stabil gitu.. kadang ada sih waktu2 di mana aku agak enakan, mw megang si baby, tapi biasanya ga lama... ujung2nya moody lagi... tapi stlh 3 bulan, terutama setelah masuk kerja lagi, moodku balik ke normal dan g ada lg baby blues ;p.. bisa jadi sih itu krn aku kangen ke kantor ;D .. krn stlh kerja lagi, bawaan happy mulu, fresh, dan semangat terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa aku juga kudu kerja kantoran pisan ini ben g mood swing? :D

      Delete
  13. Wah istilahnya mood swing toh, aju ngalamin tuh nangis sndri di khmlan pertama, moga sehat terus buat mbak echa😇 sekeluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha sesuatu ya tapi emang nyata seh kek gini.. xD aku sendiri lagi enak2 duduk tiba2 nangis xD

      Delete
  14. Kayak PMs gitu dong mba. Semoga diberi kelapangan hati ya buat melewatinya mba...
    Makasi sharenya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah swing swing mirip2 beda waktu situasi dan istilah saja ^^

      Delete
  15. Kehamilan ke-3, itu hip hip hura-hura buat saya, kehamilan pertama keguguran, kehamilan ke-2 alhamdulillah nggak penuh drama, cuma berat badan naik-naik kepuncak gunung.
    Kehamilan ke-3 berasa nggak berasa gitu,, lah ketika itu anak pertama baru usia 1 tahun, cuma mellow aja karena anak saya udah nggak mau nenen lagi mak,,terus ya sibuk urusin anak pertama, setelahnya anak ke-2 berasa ya gitu deh,, hip-hip hura-hura nggak sederama kelahiran anak pertama, udah pede aja ngelahirin, terus masalah per-ASIAN udah nggak jamannya nangis-nangis karena nggak keluar ASI nya, semua karena pengalaman.
    Semakin kesini, huwa huwa mereka berdua menunjukkan ke-AKUannya,, yup disebut dengan berantem hahaha.. walaupun si adek baru berusia 16 bulan dan si kakak 3 tahun,, ohh saya sering merasa menjadi ibu yang galak,, T_T suka marah sama si kakak,, nyesel terus setiap habis marah,, tapi kadang emosi ini lebih banyak daripada sabarnya,, nyesel nyesel nyesel,,
    Semoga semua sehat ya mak,, dan komenku jadi panjang gini,, hahaha happy pregnancy :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp mak..yang penting legaaaaaaaaaaaaa :*

      Delete
  16. go go semangat mami raffiiiiii, smoga dikau dan keluarga sehat selalu ya mbk echa, salut bwt dikau dan keluarga mbk, yg bs ngejalanin masa2 ini cm bertiga an aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi abis yaapa lagi kudu dijalani
      dirimu juga ya :*

      Delete
  17. Wah aku baru tahu tentang mood swing ini mbak, pantes aja banyak orang bilang kalau ibu hamil itu mudah tersinggung. Jadi penasaran besok-besok kalau hamil aku sesensitif apa ya ? hehehe. Semangat ya mbak dan semoga sehat juga lancar sampai lahiran nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah jangan dipikir tinggal jalani aja :*
      aamiin makasih banyak yaa

      Delete
  18. Jadi inget jaman hamil anak kedua. Emang beda rasanya sama anak pertama ya Maaaaaak. Hihihii. Tapi kalo udah lahi nantiii, duuuhhh cinta dan kasih sayang kita bisa sampe tumpah-tumpah ngelebihin ke anak pertama. *eh harus adil ya tapiiii? Wuehehehehee* Sehat-sehat terus ya mak Echa dan baby :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga bisa adil seperti mbak yaa...aamiin

      Delete
  19. Kalo aku gak lagi hamil pun kalo asupan kurang bergizi (dan kurang banyak) mood juga kacau, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa bener ngaruh banget itu asupan gizi ya mba

      Delete
  20. Hmmm gitu ya, dudududu.. aku aja masih meneguhkan hati buat punya anak hueeee

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^