Ketika Harus Cuci Darah (Hemodialisa)


Ketika harus cuci darah (hemodialisa). Saat pertama kali mendengar kabar orang tua harus dicuci darah, saya bingung harus bertanya pada siapa. Yang saya tahu cuci darah itu harus dilakukan seumur hidup. Gugling sana-sini juga tidak membawa banyak hasil, yang ada nangis saja. Tapi life must go on kan, akhirnya memutuskan untuk cuci darah setelah 3 bulan bolak balik dirawat dirumah sakit karena ngedrop terus.


Kok bisa cuci darah ?

Sebenarnya, cuci darah bukan hanya pasien gagal ginjal saja loh. Mama saya diabetes awalnya dan malah harus cuci darah soalnya sudah komplikasi kemana-mana. Tubuhnya terus ngedrop, keringetan dingin dan hasil urinenya sudah tidak bagus. Untuk membuang sampah dalam darah, diputuskanlah cuci darah.


Alternatif saja atau jaga pola makan bla bla bla!

Bisa bisa... Sebenarnya kalau menjaga pola makan sudah dilakukan mama saya. Dibandingkan saya, mama adalah orang yang tepat perhitungan dan tekun. Jadi dia sudah membatasi porsi makan banyak, makannya sedikit demi sedikit beberapa jam sekali. Tapi namanya sudah jalanNya mungkin ya, tetep ae diabetesnya tinggi.

Kenapa ga alternatif? Soalnya orang tua cuma berdua disana. Emang kamu mau ngejagain bilang alternatif aja  kalau orang tua saya kenapa-kenapa? Emang kamu mau nanggung kalau mama kenapa-napa drop segala macam? Coba itu ya tolong dipikir :v. Bukannya saya tidak percaya alternatif yang disanjung-sanjung hidup sehat yang banyak digaungkan. Cuma gimana ya? Saya sendiri kanker, kapok mau alternatif. Yang ada bisa musyrik dan bikin drop :v plus duit pasti keluar wkwkwk :v. Yok, dihargai keputusan orang lain untuk memperpanjang hidupnya ^^. Boleh ngasih saran, tapi jangan maksa gitu deh :v.

Yang harus dilakukan saat harus cuci darah!

Yang pertama, tanya biaya. Ini penting karena sekali cuci darah itu sekitar Rp 700.000 - Rp 1.350.000. Cuci darah dilakukan seminggu 2 kali, jadi dalam sebulan bisa menghabiskan sekitar Rp. 4.800.000- Rp. 10.800.000. Uhuyyyy mayan banget kan? Itu belum dihitung biaya lain-lain loh. Misalnya harus nambah darah Hb karena drop atau obat-obatan lain bahkan sama ongkos transport. Itu semua harus dipikirin loh. 

Untungnya, mama saya pensiunan PNS yang notabene punya askes. Alhamdulillah untuk biaya cuci darahnya dicover pemerintah. Kecuali mama drop dan harus dirawat itu nambah biasanya minimal 4 jutaan karena kelasnya dinaikin dari plafon yang seharusnya. Yah pegimana ya, dilema juga kalau masalah ini. Tidak dinaikin kelas rawat inap, mama sekamar banyak orang malah tidak istirahat :"). Bismillah sajalah ya....

Sebenarnya saya sempat bertanya pada komunitas cuci darah Indonesia apa yang harus saya lakukan. Tapi yang ada malah banyak japri jual ginjal karena butuh uang, disitu saya ngelus dada. Ya Allah, ternyata ekonomi Indonesia sekarang yang kaya tambah kaya yang miskin tambah miskin :"(. Untunglah saya punya banyak teman yang bekerja di dan tahu dunia medis, jadi dia jelasin sedikit tentang cuci darah (hemodialisa). Makasih ya Liza dan mb Haya :*.

Yang kedua, saya tanya tentang tempat cuci darahnya. Dirumah sakit biasanya ada tempat untuk cuci darah, cuma tetap saja harus cari yang enak kan?. Untunglah ruang hemodialisa di rumah sakit umum lebih bagus daripada diswasta untuk didaerah saya kebetulan. Jadi kami memilih untuk HD disana.


Yang ketiga, perawatan pasien cuci darah. Karena mama drop bolak balik, akhirnya kami membayar seorang perawat untuk membantu memandikan, memapah, dll. Karena saya tahu, papa saya pasti tidak sanggup untuk sendiri merawat mama :"(. Ah papa, betapa kuatnya dirimu :"(. 



Saya diposisi mana? Saya cuma bisa mendengar kabar mereka dari jauh dan tidak bisa bantu apa-apa :(. Jarak dan biaya memisahkan kami uooo uooooo... Sudah tidak terhitung berapa kali saya nangis karena ingin pulang :(. Huhuhu, tapi piye :((((. Makanya bersyukurlah anak yang bisa merawat langsung orang tuanya :"(. Hikz ... Semoga dede unyu dalam perut ngerti kenapa mamihnya baper terusan nangis-nangis :"). Maafin mamih ya, Nak :*. Sehat-sehat dalam kandungan :*.

Ini alasan saya kenapa beberapa bulan terakhir mau menerima sponsorship berapapun. Bukan seperti kalian bisa beli mekap atau baju yang diinginkan, tapi ngebantu orang tua karena bagaimanapun argo rumah sakit terus berjalan. Sedang saya tidak ada apa-apa, satu-satunya cara ya nerima job review dibanyakin. Saya gak peduli dengan omongan orang yang bilang, blognya iklan semua. Nggaak..saya gak peduli :), saya lebih peduli nyawa orang tua saya dibanding itu :"). Karena tiap orang punya keperluan masing-masing kan :). Udah itu aja uneg-uneg beberapa bulan terakhir ini hehehe. Bukan gak selektif milih iklan diblog, tapi pegimana ya saya butuh cin. Emangnya mau ngasih makan saya ? *eh. Sebenarnya bisa sih diterusin ngelomba blog, cuma karena lagi hamil ini kebetulan saya kurang maksimal. Jadilah cuma beberapa saja ikutan, walau alhamdulillah menang :"). Cuma emang tidak sebanyak dulu ikutan lomba hehehe otakku lagi ga nyambung :").  
Eh harusnya saya nerima ajakan ke acara smartphone ke Bali itu ya bukan ditolak. Tapi kok rasanya g masuk akal, lagi ada yang sakit hura-hura disana *LOL.


Bagaimana proses cuci darah itu?

Semua dilakukan lewat arteri dan vena pembuluh darah. Rata-rata diletakkan di tangan seh. Walau saya sudah beberapa kali cari informasi tentang proses ini, ternyata pas lihat sendiri mama dicolok gitu tetap saya air mata turun sendirinya. Insyaallah mama sembuh, papa sehat. Aamiin.



Jadi diruang cuci darah ada beberapa kasur gitu. Setiap kasur sudah ada mesin hemodialisanya dan air jirigenan buat cuci darah. Pembuluh darah dua-duanya dimasukkan alatnya ke mesin itu dengan selang gitu sampai proses cuci darah selesai. Pasien yang belum menggunakan alat wajib tidur biar selangnya tidak mampet. Kalau yang sudah pakai alat mah aman bisa sambil duduk. Lama cuci darah itu 4 jam, dialat-nya ada timernya nanti kalau sudah selesai ada bunyinya gitu.

Yang lucu, saat cuci darah pasien diperbolehkan makan apa saja yang diinginkan. Bahkan yang jadi pantangan sekalipun. Seperti es krim, buah atau apa saja yang pasien mau xD. Tapi cuma selama cuci darah saja, sebelum dan sedudah tidak diperbolehkan.

Alat cuci darah


Ada 3 tahapan memasukkan selang saat cuci darah itu :

1. Ditusuk didaerah vena dan arteri

Ada yang dipaha, tapi juga ada yang ditangan kok. Kebetulan mama ditangan saja seh. Cuma tidak boleh gerak-gerak saja karena takut selangnya mampet pas cuci darah. Sedih saja dicolok-colok gitu, pas lihat mama dia sih tidak nangis...tapi matanya berkaca-kaca :"(. Dan setelah selesai HD kita harus menghentikan aliran darah itu sedikit susah harus ditekan pakai kapas terus. Kebetulan mama saya pembuluh darahnya rempong, jadi pembekuan darahnya lama -___-. Malah kudu disuntik pembekuan darah dulu baru mampettt.

Dan atas saran banyak orang plus perawat di ruang HD, akhirnya kami memilih untuk operasi double lumen dan cimino. Soalnya kasian ditusuk-tusuk terus setiap mau HD :").

2. Menggunakan double lumen hemodialisa

Namanya Double Lumen Catheter atau disebut DLC. Dipasang dibagian vena jugular atau vena subklavia, yang kalau orang awam bilang didaerah sekitar dada. Proses operasinya cepet tidak sampai sejam. Cuma rasanya aneh saja ngeliat ada selang-selang gelambiran gitu didaerah dada :"). Tapi saat saya tanya mama gimana rasanya katanya gpp enak saja.

DLC ini cuma sementara karena biasanya langsung lanjut ke operasi cimino. Enaknya, mama tidak perlu ditusuk lagi langsung masukin selangnya gitu kemesin HD. Selama menggunakan DLC, pasien tidak boleh ditusuk lengannya loh. Soalnya kalau udah kena tusuk, si pasien kudu nunggu 3 bulan lagi buat operasi selanjutnya. Hmmmm gak tahu kenapa, saya gak banyak nanya. Yang penting cepet sembuh dah...

Setelah operasi DLC, 2 minggu berikutnya pasien kudu kontrol kedokter bedahnya. Nanti diputuskan kapan akan operasi cimino-nya. Selama itu, mama kudu jaga kebersihan DLC-nya jangan kotor biar tidak infeksi karena kuman masuk.

credit foto : digilib.unimus.ac.id

credit foto : blogalodokter

3. Menggunakan cimino

Ini operasi dilengan tangan gitu. Jadi selang yang tadi keliatan pas operasi doubel lumen tidak terlihat lagi karena ditanam ditangan. Kalau kata orang sih seumur hidup, tapi tetap harus kudu dijaga biar awet dan bersih. Operasi cimino ini rada lamaan, mungkin karena alatnya ditanam gitu kali ya :v.

Kalau saya lihat, pakai cimino lebih enak masang selang hemodialisa-nya dan pasien juga tidak terlalu nyeri pas ditusuk. Karena selain sifatnya permanen, cimino juga tidak boleh sembarangan angkat-angkat barang. Kalau pakai cimino ini, mama bisa dicuci darah sambil duduk sambil makan. Beda sama saat ditusuk biasa atau pakai double lumen. Dan rata-rata pasien cuci darah langsung pakai cimino ini setelah beberapa kali cuci darah.

credit foto : kolangmanise.blogspot.com

credit foto : blokdokterramzispb.blogspot.co.id

Bagaimana setelah di cuci darah?

Kondisi mama saat dicuci darah langsung enakan. Btw, habis cuci darah biasanya berat badan turun 3 kilo loh, itu juga ga tau kenapa xD. Jadi sebelum cuci darah kan pasien ditimbang, ditensi dll itu harus dicatet. Setelah cuci darah harus dicek lagi kondisinya.

Tapi mama saya kalau dengar berita yang kurang enak gitu langsung drop, jadi makanya walau saya di TM 3 ini kontraksi bolak-balik sekarang ceritanya yang bagus-bagus saja. Karena khawatir kenapa-kenapa. Kalau drop biasanya, seluruh badan gobyos keringetan gitu trus sesak napas dan pingsan huhuhu. Jadi lebih ke psikis sih ini ya?

Kalau untuk kadar gula, mama masih tinggi. Dan disuntik insulin terus setiap hari agar turun. Masih jaga pola makan dan paling tidak sudah bisa mandi sendiri sekarang tidak perlu dimandiin perawat lagi :). Jauh lebih baik daripada kondisinya sebelum cuci darah menurutku.


Saya tahu, setiap orang berhak untuk hidup lebih panjang dan sehat lagi. Salah satunya untuk pasien cuci darah karena saya lihat saat mereka cuci darah, ada banyak harapan untuk bahagia hidup bersama keluarga tercinta. Iya benar harapan, harapan untuk hidup sehat dan bahagia lagi. Mama juga pasti tidak sabar dengan kelahiran anak saya adiknya Raffi ini. Walau saya tahu, mama cuma bisa mendoakan persalinan ibu dan anak sehat selamat lancar. Saya janji ma, kita akan ketemu lagi tentunya dengan mama sehat dan mama bisa menggendong cucu mama ini. Sehat-sehat ya ma pa, kami mencintaimu. Sangat mencintaimu :").

Semoga bermanfaat ya buat yang perlu info tentang cuci darah ini. Soalnya, saya sendiri waktu itu bingung cuci darah itu gimana. Semoga selalu sehat. Aamiin.



Terima kasih tak terhingga buat sahabat dan teman yang sudah banyak membantu support kami sekeluarga selama ini. Terima kasih banyak, semoga Allah membalas kebaikan kalian. Terima kasih banyak

38 comments:

  1. Terima kasih tulisannya ya mba. Bermanfaat sekali untuk tahu mengenai cuci darah ini.
    Salam hormat untuk mamanya mba Echa ya

    ReplyDelete
  2. I feel you MamaEcha, alm. Papaku diabetes kemudian ngantem ke ginjal. Aku tauuu banget gimana perasaan keluarga yg orgtuanya dicuci darah. Keep spirit, jangan dengarkan kata orang mereka gak pernah tau perjuangan kita :) Smg Ibu cepet pulih yaaa...

    ReplyDelete
  3. Mba Echaaa... almarhumah ibuku juga cuci darah seminggu dua kali. Juga sering harus tambah ini itu, Hb atau apa gitu lupa. Tahunan pula, subhanallah.
    Memang biaya HD g sedikit, tapi insya Allah semua dimudahkan olehNya. Mudah2an Allah senantiasa melimpahkan rezeki utk Mba Echa dan keluarga. Tetap semangat ya bumil! :) #jadikangenibu

    ReplyDelete
  4. Semoga ibunda tercinta segera sehat ya mbak. Di dukung trs mak biar semangat :)

    ReplyDelete
  5. Sabar ya mba...semoga mamanya diberi kesembuhan oleh Allah

    ReplyDelete
  6. Ya Allah, sedih bacanya. Kagum dengan si Papa yg terus mendampingi Mama ya, mba. Semoga sehat2 semua ya, mba. Untuk mba juga dimudahkan nanti lahirannya. :)

    ReplyDelete
  7. Sabar ya mba.

    Saya pernah berada diposisi seperti ini. Ibu sedang sakit parah sementara saya sedang hamil muda, lagi mabok berat. Aduh, nelangsa gitu. Nggak bisa bantu apa-apa. Tiap terlintas wajah ibu, saya nangis, makin mabok akhirnya. Tiap mendengar cerita ibu berobat kesana kemari, saya tahan air mata ini. *kok ikut curhat ya.

    ReplyDelete
  8. Semoga di beri kemudahan ya mak. Begitu juga mma rafi, semoga sehat hingga debaynya lahir. Sehat semuanya. Aminn

    ReplyDelete
  9. Semangat mbak! Mama saya dulu juga diabetes, saya tahu gimana rasanya kalau penderita diabetes pas lagi drop. Semoga Allah lancarkan rejekinya ya mbak supaya bisa memberikan ikhtiar pengobatan terbaik buat mama. Aamiin...

    ReplyDelete
  10. Jadi inget Ayah sama Emak di kampung halaman.. :(
    Sekarang ayah & ibu juga agak sakit-sakitan, tapi saya jauh gini nggak bisa bantu apa2, kecuali do'a & sedikit rupiah.T_T
    Semoga segera diangkat sakit Ibunya ya Mba', tetap semangat!! ;)

    ReplyDelete
  11. Chaaa...lengkap dan berguna banget artikelnya. Nyokap juga diabetes nih, belum lama gula darahnya juga tinggi banget. Makasih ya sudah berbagi...

    ReplyDelete
  12. *peluk mama dari jauh*

    I feel you, tinggal di perantauan emang harus nguat-nguatin hati, semoga do'a dari jauh senantiasa sampai untuk orangtua kita.

    Semoga Mama kuat dan sabar, segera di sembuhkan, gak harus bolak balik RS lagi, menjalani masa tua dengan bahagia. Begitu pun Papa, semoga sehat selalu. Amiiin.

    Bumil semangat yaaa, insha Allah rezekinya di lancarkan terutama utk bantu Mama disana.

    ReplyDelete
  13. Semoga cepat pulih orangtuanya mba Echa, tetap semangattttt

    ReplyDelete
  14. semoga segera sehat ya Cha, orang tua.
    Sadar bener arti pola makan bagi tubuh, aku yang masih cemas akan datangnya cc juga begitu.
    Tapi tak mudah selalu menjaga kedisiplinan yo

    ReplyDelete
  15. Semoga ibunda lekas sehat ya mbak
    Selalu ada harapan dalam setiap usaha

    ReplyDelete
  16. Semoga kondisi Ibunya lekas stabil dan lekas sehat kembali.

    ReplyDelete
  17. I feel you, mbak Echa...doaku untuk mama... Aku ngilu baca ini tapi berguna banget...aku penderita diabetes dan jadi warning untukku...thank you banget ya mbak Echa sayang...

    ReplyDelete
  18. Semoga mama mbak echa sehat, mbak echa keluarga sehat semua bisa berkumpul dalam suasana bahagia

    ReplyDelete
  19. Oh ternyata cuci darah itu mahal sekali ya, Mbak Echa. Tiap bulan harus menyediakan uang tidak sedikit. Untunglah mamanya Mbak Icha di cover oleh pemerintah. Semoga lekas sembuh dan tetap sehat mamanya Mbak. Doa Saya dari jauh. Amin

    ReplyDelete
  20. Mbak... aku ngilu... :(
    Tapi tulisan ini rasanya ngejawab pertanyaan besarku, What is CUCI DARAH! Apanya yang dicuci? Darahnya dikosongin, ganti darah baru? Atau darahnya yang kotor dikeluarin secara bersamaan darah yg bersih dimasukin lagi? Atau darahnya disedot sedikit2 didaur ulang *apasih* trua dimasukin lagi?

    nah itu pertanyan2 konyolku. Daaan ini ngejawab. Pengetahuan banget.

    Untuk jobreview... hehehe... yang penting ada moral view disetiap sponshorship. Jadi pas datang, selain ngiklan, hal positifnya juga dapeeett... cus laahh.. gak salah blog bisa dapat duit. Yang salah yang sirik hehehe...

    ReplyDelete
  21. Semoga mamanya cepet sembuh ya Mbak, papanya juga kuat :)

    ReplyDelete
  22. Semoga Mama di beri kekuatan,kesabaran lebih dan tentunya sekeluarga sehat semuaa.

    ReplyDelete
  23. Mbak Echa,
    Semoga ibunda tercinta segera diberikan kesehatan yah :)

    Salam hormat untuk beliau :)

    ReplyDelete
  24. Mbaa Echa, dulu mamaku sempat sebentar terpaksa cuci darah, mba. Sedih ya pas tahu orangtua yang kita sayangi teryata butuh pertolongan dan dana untuk kesehatan. SMoga ibunda lekas sembuh ya, Maju terusss

    ReplyDelete
  25. lengkap banget informasinya...
    smoga bisa cpt sembuh ya... tetap semangat :)

    ReplyDelete
  26. peluk buat mak echa,, ibu mertua saya juga sama mak,, semoga ALLAH menguatkan orangtua kita,, semoga ALLAH menjaga setiap proses jalan hemodialisa :*

    ReplyDelete
  27. Maak..aku merinding liat poto itu..
    Iya ya setiap mendengar cerita cuci darah, hal yang sama pasti di rasakan. Peluk buat Echa, Semoga Ibunya cepat pulih dan sehat kembali.

    Aku teringat Bapaku, sebelom cuci darah sudah meninggal duluan :(

    ReplyDelete
  28. yg sabar ya mbak, omongan orang enggak usah di perdulikan hehehe semoga mbak sekeluarga selalu diberi kesabaran dan kekuatan ya mbak :)

    ReplyDelete
  29. saling menguatkan kita, Echa harus tabah, insya Allah mama juga kuat
    mamaku juga HD 2 kali seminggu, udah 5 tahun, udah cimino juga

    ReplyDelete
  30. Mba, saya ngilu selama baca tulisan mba echa yg ini. Ngeri ngebayangin mamanya ditusuk2 selang, sm gambaran biayanya, sm perasaan mba, ya Allah... 😭 Semoga mamanya segera pulih dan papanya tetap sehat. mba dan keluarga juga, dan semoga persalinan mba lancar.. amin.

    Tulisan ini sangat bermanfaat dan infomatif. Insyaallah jadi ladang kebaikan. Btw menurut saya ngiklan nggak papa kok mba. Kan memang cuma kita dan Allah yg paling tau kondisi kita, org lain kan cuma bisa ngasih komen *termasuk saya di sini :'( maaf.. Tetap lakukan apa yg menurut mba baik. Dan jgn lupa basmallah, insyaallah berkah.

    Asli, saya nangis skrg. Kuat ya bumil.
    *peluk hangat dr jauh :'(

    ReplyDelete
  31. Semoga dimudahkan segalanya ya Cha.
    Kalau dengar kata sakit plus cuci darah, aku tuh selalu merinding, ngebayangin bagaimana menguji kesabaran dan keikhlasan kita.

    ReplyDelete
  32. Keep strong buat bumil dan mamahnya ya. Semoga ikhtiar dan doa yg terus dilakukan dapat membuahkan hasil terbaik.

    ReplyDelete
  33. Amin ya Allah Amin. . Aku baca sambil nenenin ini nahan sedih. Mba Echa smangat, moga Allah angkat penyakitnya ibu yaa mba Echa. . Bumil sehat selalu ya.
    Jadi harusnya ikutan ke Bali ya, moga Allah ganti mba dgn sembuhnya ibu.

    ReplyDelete
  34. Makasih mba Echa untuk informasinya, awalnya aku ngga begitu paham sampe ke proses cuci darahnya itu sendiri. Aga merinding, aku suka bawa perasaan orangnya. huhuhuhu...

    Sehat terus mba Echa, mama, dan semuanya. Aamiin :*

    ReplyDelete
  35. Jadi pengen pulang dan peluk ibukkk...heuheu

    ReplyDelete
  36. semoga mama selalu sehat yaaaa cha...ayah mertuaku juga cuci darah tiap minggu :(

    ReplyDelete
  37. agak merinding bacanya mba... mungkin krn aku takut banget ama yg namanya jarum suntik :(.. semoga mamanya mba bisa sehat lagi, diperpanjang usianya, dan dimudahkan semua urusan selama sakit ini yaa.. bener, ga usah peduliin kata org yg bilang knpa blognya iklan semua.. iklan tapi kalo ditulis dgn bahasa yg enak, aku msh seneng baca loh ;)

    ReplyDelete
  38. Semoga mamanya selalu sehat ya Mbak...Sepupu aku (tahun ini umur 29 tahun) cuci darah selama 6 tahun sebelum akhirnya tahun ini menjalani operasi transplantasi ginjal. Donor ginjal dari papanya sendiri. Jadi sekarang ginjal dia 1, ginjal papanya 1 :(

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^