Pengalaman Melahirkan Cesar dengan BPJS Kesehatan


Pengalaman Melahirkan Cesar dengan BPJS Kesehatan. Seperti yang saya bilang dipostingan proses saat melahirkan Raffa, biaya melahirkan cesar kali ini ditanggung sepenuhnya oleh BPJS Kesehatan disaat-saat detik terakhir harus operasi cesar. Iya saya melahirkan bayi dengan operasi cesar secara gratis. Alhamdulillah.

Saya juga melakukan operasi Cesar tanpa harus ke Faskes 1 karena kondisi bayi melintang. Jadi ini kasusnya, bayi harus dilahirkan cesar tanpa rujukan ke faskes terlebih dahulu karena kondisi kehamilan. Bisa? Bisalah! Saya buktinya! 

Tapi sebelumnya, mari kita runut dulu cara menggunakan BPJS Kesehatan untuk kehamilan dan melahirkan. Sebenarnya gampang, yang penting kita punya kartu BPJS Kesehatan terlebih dahulu. Setelah itu jangan lupa untuk bayar setiap bulan jangan sampai telat, biar bisa digunakan terus :D.

Yang harus kita datangi terlebih dahulu adalah faskes 1, bila diperlukan maka kita akan dirujuk ke RS terdekat diwilayahnya. Kalau kondisi sehat-sehat saja dan kira-kira bisa melahirkan normal, maka akan tetap difaskes 1 lahirannya. Faskes 1 itu bisa berupa klinik atau puskesmas ya jadi tergantung tempatnya. Kalau untuk periksa kehamilan juga gratis di faskes 1 atau klinik kok.

Perlu diingat, untuk lahiran cesar pakai BPJS memang harus ke RS rujukan. Dan itu pun harus ada kondisi medis kehamilan kenapa harus cesar. Misalnya pecah ketuban, sungsang, gawat janin, pendarahan terlalu banyak dll. Jadi kalau kita ujug-ujug pengen cesar karena pengen atau milih tanggal cantik itu akan sulit dilakukan, yang ada mah bayar sendiri (atau asuransi) hehehe.

Selain itu untuk kondisi tertentu, kita bisa langsung ke RS terdekat tanpa harus ke Faskes 1 seperti kasus lahiran saya. Kebetulan kehamilan saya itu sungsang dan bayi harus segera dilahirkan karena sudah lewat masa HPL. Bisa langsung datang ke RS untuk operasi cesar. Catet ya! Jadi dalam kondisi tertentu kita bisa menggunakan fasilitas melahirkan operasi cesar pakai BPJS Kesehatan tanpa rujukan.


Untuk cesar, persyaratan yang harus dilengkapi standar saja. Fotokopi kartu BPJS istri, fotokopi ktp suami istri, fotokopi kartu keluarga dan surat rujukan Faskes 1. Eh iya, ada juga yang minta buku nikah jadi dipersiapkan saja foto kopinya. Udah itu saja. Jangan lupa fotokopi semua administrasi tadi yang banyaaaaak, karena pasti dibutuhkan lagi.

Untuk perlakuan antara pasien BPJS dan Non BPJS saat operasi sebenarnya hampir sama. Kalau dari hasil ngobrol sama dokter kandungan saya sih katanya beda kualitas benang dan obat-obatan. Makanya, saya diberi obat penahan nyeri lagi untuk dibeli diluar obat BPJS sama dokter. Tidak mahal kok waktu itu 70ribu apa ya? Karena obat-obatan yang ditanggung BPJS sudah habis, kasihan kata dokter saya wkwkkw.

Yang saya rasakan perbedaannya adalah paket persalinan yang didapat oleh pasien BPJS dan Non BPJS. Karena kebetulan saya melahirkan di RS yang sama dengan saat melahirkan Raffi jadi kelihatan bedanya :D. Tapi tambahan itu bisa kita bayar sendiri dan tidak mahal, seperti pijat payudara (biasanya setelah melahirkan diruang perawatan ada yang pijat payudara gitu biar lancar) dan souvenir lahiran (meliputi frame foto pertama bayi dan kado lahiran yang saya lihat seadanya :v sampel gitu yang dikasih xD). Kalau lainnya sama kok, mulai dari lamanya pasien dirumah sakit, perlakuan suster dokter, wadah ari2 dan fasilitas kamar ^^.

Saat di RS juga, pagi melahirkan siangnya surat kelahiran bayi sudah diberikan pada saya agar bayinya dibuatkan kartu BPJS juga hari itu. Dan kartu BPJS Raffa pun langsung jadi dengan nama bayi Ny Echaimut. Masih pakai bayi nyonya karena belum masih kartu keluarga. Sebenarnya pembuatan kartu BPJS untuk bayi dalam kandungan sudah bisa dilakukan tanpa harus menunggu lahiran, karena untuk jaga-jaga semisal bayi harus disinar atau dirawat di RS.

Pasca lahiran, ibu gratis sekali kontrol untuk periksa jahitan operasi cesar ke dokter RS. Inget, cuma sekali loh ya! Biasanya kudu 2 kali paling tidak periksa :D. Jadi sisanya bayar dewe :v. Nah, sedangkan untuk bayi, harusnya Raffa itu dapat paket untuk imunisasi Hep B 1 dan Polio 0 untuk bayi lahiran. Tapi ternyata pas Raffa mau kontrol, RS-nya tidak mau harus pakai rujukan faskes 1 dulu  :v. Kecuali waktu pasca melahirkan, bayinya disinar atau masuk NICU gitu bisa di RS. Kalau bayinya sehat-sehat saja mah gak bisa. Apalagi kedokter cuma gara-gara biang keringat pada bayi ya tetap kudu ke faskes 1 dulu mau gak mau. Ya sudah, akhirnya Raffa diimunisasi di faskes 1 dan posyandu saja dah :D. 

Oh iya, setiap kontrol jangan lupa untuk fotokopi semua kk, kartu BPJS dan ktp ya. Soalnya setiap ada apa gitu selalu diminta lagi fotokopiannya. Makanya, saran saya diatas jangan lupa difotokopi yang banyak biar tidak bolak balik atau riweh cari fotokopi :D.

Biaya yang saya keluarkan untuk melahirkan cesar  dengan menggunakan BPJS Kesehatan ini gratis tis tis (baca : dicover sepenuhnya BPJS). Cuma sayangnya saya tidak diberi rincian biaya, jadi suami dikasir RS cuma tanda-tangan saja. Tapi ya sudah namanya juga gratis ya boook!!!. Iyain aja deh biar cepet, yang penting ibu anak sehat. Alhamdulillah :")

Saran saya, buat ibu hamil dan mau lahiran jangan lupa untuk bikin BPJS Kesehatan. Soalnya penting banget. Tadinya saya sendiri mau pakai jatah kantor, tapi ternyata saya punya BPJS Kesehatan akhirnya lebih memilih pakai BPJS dari pada asuransi kantor yang ternyata plafonnya tidak mengcover biaya lahiran cesar semua. Kalau tidak salah biaya lahiran cesar saya ini sekitar 13-15 jutaan untuk kelas 2, dan alhamdulillah gratis. Thankies ya BPJS Kesehatan.


Jujur, untuk proses kehamilan dan melahirkan pakai kartu BPJS itu memang recommended! Alurnya lebih mudah dibandingkan dengan pemeriksaan kesehatan lainnya (sakit). Tapi ya gitu, tetap harus sesuai prosedur ^^, cuma kalau sakit kan kasihan kalau harus kesana-kesini :").

Semoga gak bingung ya dengan alur dan cerita pengalaman melahirkan cesar menggunakan BPJS Kesehatan ini ^^. Semoga bermanfaat dan sehat-sehat ibu juga bayi ^^. 

Baca juga pengalaman melahirkan anak-anak saya di
dan
cinta untuk Raffa 

[Sponsored Post]

77 comments:

  1. Alhamdulillah gratis tis ya Mbak.. lumayan nolong banget ya

    ReplyDelete
  2. Bahagia nya Mba habis lahiran, kalau saya lahiran lagi mau pake BPJS kesehatan saja.

    ReplyDelete
  3. asyik. terima kasih mba referensinya, mau ga mau lahiran ketiga ini pakai bpjs. karena kebijakan kantor suami (saking patuhnya sama UU) udah mindahin asuransi dari swasta ke BPJS. Alhamdulilah kelas 1. Semoga nanti urusan persalinan ketiga lancar seperti halnya urusan kelahiran Kakak Raffa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah iyaaa semoga lancar ya mak

      Delete
  4. Saya melahirkan anak kedua pakai BPJS juga gratis mbak, hanya bayar untuk keperluan non medis macam gendok wadah ari-ari, underpad dkk gitu. Semua yang mengurus suami sih.
    Tadinya mau usaha normal, tapi mendekati HPL gak kunjung ada pembukaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kendi gratis untunge mung bayar frame foto bayi iku loh xD
      alhamdulillah yo

      Delete
  5. Alhamdulillah ya Mba, tetangga juga lahirannya gratis. Itu berarti bisa milih RS yang ada BPJSnya atau ditentukan dari Faskes 1 ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya ditentukan RS yang sewilayah sama faskes.
      kecuali ada indikasi bahaya gitu bisa dimana saja. Cuma kayaknya lebih 'aman' kalau tetep ada rujukan ke faskes 1 dulu

      Delete
  6. Seumur2 aku baru sekali pake bpjs, itu pas limit imunisasi dr kantor utk anakku abis mbak.. Jd suami anjurin pake bpjs aja, gratis. Awalnya aku males krn mikirnya ribet. Trnyata gaaaa :D. Dan bnr gratis tis tis.. Tau gitu dr awal imunisasi di situ aja utk yg vaksin wajib :p.

    Kalo lahiran aku ga mau bpjs krn memang dr awal ga pengen normal.. Jd udh pasti ditolak ntr :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha aku yang wajib posyanduu ajaaa

      Delete
  7. Alhamdulillah ya mba gratess.
    Aku nih yang kedua juga berencana pake bpjs sayang klo ga di pakai kata bidannya.
    Dana lahiran bisa buat akikah aja.

    ReplyDelete
  8. Pengin manfaatin BPJS buat lahiran.
    Tapi penginnya lahiran normal aja.. Tapi di RS, bukan puskesmas.
    Tapi yang dokternya ganteng & bidannya sabar. Tapi yang kamarnya nyaman ada AC, TV, dan kulkasnya.

    Hahaha.. akeh penginne.

    ReplyDelete
  9. Tmn ku jg pake ini mak..Gratis tis tis yaa. Cuma kata dia obatnya atau tipe jahitannya ada beda, aku kurang ngerti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada yang beda tapi g usah takut ^^

      Delete
  10. Waaahhh alhamdulillah y mba gratis tis tis. Apalagi dengan biaya caesar yang luar biasa..

    ReplyDelete
  11. Dulu meski punya askes tapi melahirkan 3 kali ga pernah pake askes cha, karena ngeri aja dan was was. Duluuu banyak cerita gak enak klo cesar pake askes solae. jadi memang nabung dulu buat persiapan cesar krn pasti cesar. klo yg pertama dulu krn emergency cesarean jd dicover sm student insurance. Bagus yaa sekarang pelayanannya makin baik utk BPJS, tp memang mendingan utk obat2an alkes tertentu kita nebus sendiri aja spy lebih aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau askes bukannya lebbih bergengsi daripada bpjs walau sekarang sama yak

      Delete
  12. Alhamdulillah selamat Mbak, yg penting Mbak udah usaha buat lahiran normal tapi tetap dipermudah dalam pembayaran lahiran caesar.

    ReplyDelete
  13. Kalau boleh tahu, lahiran di rumah sakit mana, Mba? Rumah sakitnya yang sewilayah sama faskes 1? Atau bisa milih yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau dalam kondisi tertentu bisa milih asal RS kerjasama dengan BPJS. Ini aku kebetulan beda wilayah karena memang g pake rujukan faskes 1. tapi lebih baik ttp ada rujukan cmiiw

      Delete
  14. Samaan mbak, saya enam bulan lalu saya juga melahirkan sc, krn lahiran sebelumnya sc juga.. Alhamdulillah gratis pake bpjs, cma bayar krn naik kelas aja.. Udh gtu babynya juga gratis soalnya aku daftarkan bpjs juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. kemaren maunya pengen naik kelas tapi ga jadi xD. pengen pulang cepet yg ada xD

      Delete
  15. Alhamdulillaah persalinannya lancar dan biayanya Rp.0 berkat BPJS kesehatan ya mba :)

    Selamat atas kelahiran baby-nya ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihik gak nol seh, tapi dicover semua hihii makasih banyak :*

      Delete
  16. Kalau kasus plasenta letak rendah harus pakai rujukan faskes 1 gak ya mbak?
    Trus kalo faskes 1-nya praktek dokter umum bisa kan ya dirujuk ke RS, meski gak harus secar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pp ya? enaknya tetap pakai rujukan faskes 1 mba

      untuk pertanyaan : kalo faskes 1-nya praktek dokter umum bisa kan ya dirujuk ke RS, meski gak harus secar? --> kayaknya harus diklinik atau bukan RS yang setara sama fakses kalau lahiran normal

      Delete
  17. Waaah makasih referensinya mbak :) Lagi cari-cari tempat lahiran. Sama2 Blogger Bogor juga kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa...semoga lancar persalinannya

      Delete
  18. Selamat ya mbak. Dulu aq juga cesar

    ReplyDelete
  19. Sy juga,lahiran anak pertama jg sc,,dan alhamdulilah gratis kalo sy ambil paket sesuai kelas,tp karena sy pengen ambil yg paket vvip,jd sy nambah deh.tp gpp kok,nambahnya jg enggk banyak,drpd byar full yg mencapain 20jt,kan syg banget... buibu kan suka sm diskonan,yekannnnnn

    ReplyDelete
  20. Sebenarnya tidak gratis mbak,semua itu ada biayanya. Tapi darimana pembayarannya?biaya persalinannya mbak dibayar oleh peserta BPJS yg lain karena BPJS kesehatan sifatnya gotong royong.itulah kenapa semua peserta BPJS kesehatan diwajibkan untuk membayar iuran.inilah manfaat dari BPJS kesehatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya alhamdulillah dicover semua :")

      Delete
  21. whuaaa... ngilu bacanya, Mak Echa. Baper, berasa lahiran juga. Eh,

    Aku dua kali sesar, Mak. Yg bungsu karena ari2nya nutupin jalan lahir. Pendarahan parah. Hiks...

    Oya kalu ditempatku itu, ada paket hrg dari bidannya kalu sesar. Jadi kalu kita langsung RS dulu tuh kena hrg 15 s/d 20 an. Tapi kalu ikut paket bidan kenanya sekitar 8 an, Mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada juga yang gitu mba, tergantung bidannya sebenarnya gimana ya

      Delete
  22. Chaa.. si bungsu waktu dilahirkan sama tuh melintang juga, tapi alhamdullilah bisa lahir dengan normal, dokter sih udah ngerujuk ke rumah sakit, saya pan parno masuk RS, jadinya ke bidan deket rumah..eh, beneran itu bu bidannya sabar banget.. sampai bisa ngeluarin bayi melintang gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuuuuhhhh kerennnn bidannya
      iya mba ini kan jatuhnya ke dokter pasti diminta sesar karena melintangnya parah hahah

      Delete
  23. Mohon Ijin copas untuk di kolom pena kasih BPJS online ya bun

    semoga bunda di berikan kesembuhan amin.

    ReplyDelete
  24. Berita baik buat saya. Selama ini taunya layanan BPJS nggak mutu. Denger kesaksian begini bikin lega. Karna saya jauh dari keluarga, cemas kalau ada apa2 dengan keluarga. Saya juga anjurin semua urus BPJS.

    Btw, Selamat ya mbak...sehat selalu ;)

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah ya. Duh kalo bayar mah lumayan amat itu

    ReplyDelete
  26. Catet nih ntar klo lahiran pakai bpjs aja biar haratis hehe.

    ReplyDelete
  27. wah apdet banget belum lama lahiran udah bikin info ini, kerennn, thanks ya Chaaa..

    ReplyDelete
  28. aku masih skeptis dgn BPJS, waahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi semoga ga kepake mbak berarti sehat2 semua

      Delete
  29. Alhamdulillah biaya persalinan bisa hampir gratis ya, Mbak.

    Mamaku juga pernah jadi pasien BPJS untuk di operasi. Perlakuannya juga sama.

    Dokter papaku yang di rumah sakit bagus malah suruh papaku ke dokter rekomendasi dia yang ada di rumah sakit bpjs, gara2 kita bilang ada pertimbangan tindakan yang biayanya besar.

    BPJS sangat membantu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mamaku juga cuci darah juga pakai ini

      Delete
  30. BPJS sangat membntu operasi saya. ^_^ Nggak kebayang kalau nggak ada BPJS, bisa pontang-panting cari biaya yang nggak sedikit.

    ReplyDelete
  31. Dulu ketar ketir kalau dengar caesar, takut sama biayanya. Sekarang ada BPJS, jadi serba rinan. Yang penting ibu dan bayinya selamat. :)

    ReplyDelete
  32. Alhamdulillah, tidak ada semoga tidak pernah ada pengalaman buruk tentang melahirkan caesar untuk saya dan keluarga. ^_^

    ReplyDelete
  33. waaah alhamdulilah kalau bisa gratis mak, kebetulan aku juga ada kartu BPJS coba nanti kalau melahirkan lagi tak coba

    ReplyDelete
  34. Mba'. Kalau saya dbd lalu diopname di rs yg tdk ada kerjasama dgn bpjs. Bagaimana ya? Mohon petunjuknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga bisa kudu yang kerjasama dengan bpjs dan itupun harus ada rujukan faskes 1 dulu

      Delete
  35. Bagus mba nulis ini, byk yg blm terliterasi soal bpjs

    ReplyDelete
  36. Inti nya tetep ke faskes 1 dulu yaaa

    ReplyDelete
  37. maaf bunda suria riza..
    memang di.tempat bunda kalau tdk menggunakan bpjs berapa kisarannya..

    itu sepenuhnya ditanggung oleh BPJS?..

    sama untuk bayi dalam kandungan bgmn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetupan saya baru tahu kalau punya bpjs dari kantor H-3 dari waktu melahirkan. Jadi g bikin bpjs untuk bayi dalam kandungan. Bikin bpjs untuk bayi setelah bayi lahir dihari yang sama.

      Kalau g pakai bpjs untuk kelas 2 di saya sekitar 13juta xD

      Delete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^