Surga Untuk Mama

 

Apa kabar blogku? Kangen rasanya nulis lagi. Gak tau katanya dengan menulis itu bisa menemukan suasana dan hidup baru seperti yang biasanya saya tulis. Cuma jujur, megang komputer aja baru sekarang. Mau ngerjakan tugas yang kudu dikerjakan itu rasanya makin malas... 

Iya, kerjaan saya cuma bengong akhir-akhir ini. Rasanya malas untuk bergerak sekalipun.


Kemarin, wisuda sekolah Raffi. Saya masih ingat, alasan saya balik ke Jakarta ke orang tua waktu itu karena Raffi mau wisudaan. Di wisuda bakal ada pentas seni yang bagaimanapun juga Raffi harus latihan. Tapi sayang di hari-H, Raffi gak mau ganti baju dan nangis terus gak mau naik panggung. Aku njuk piye? Sudah dialusin sampai dipaksa, baik gurunya bahkan papihnya juga ga berhasil. Ya sudahlah, sambil marah-marah ke Raffi saya pulang. Sedih, kesel, bete dan nyesel campur jadi satu. Tapi kalau lihat matanya sembab kebanyakan nangis dari tadi sebelum kami datang, masak saya dan papih kudu maksa.

Sepanjang perjalanan pulang saya nangis. Sambil naik motor saya marah-marah dan teriak-teriak sambil nangis meronta-ronta (Btw, bisa bayangin gak sih adegan drama gitu xD). Itu pertama kalinya saya nangis seperti itu semenjak mama meninggal. Si Papih cuma bilang sabar doang (Atuhlah mungkin dia bingung mau gimana). Iya, saya jadi menyalahkan Raffi yang tidak mau naik panggung. Saya jadi menyalahkan diri sendiri kenapa harus balik ke Jakarta saat itu karena Raffi mau wisuda.......

Jadi inget saat Papa nelpon sebulan lalu, "Kamu harus pulang. Liaten Mamamu!". Saya cuma diam, karena rencananya memang sehabis wisudaan mau pulang. Biar kelar semua urusannya dan di kampung bisa rada lamaan. Tadinya....

Tapi lagi-lagi Papa maksa kalau saya harus pulang. Berarti keadaan Mama memang tidak baik seh keknya. Telpon beberapa hari ini memang tidak ada, setiap saya telpon cuma Papa yang ngomong :(. Selama setahun ini, mama saya cuci darah dan rawat luka (karena mama diabetes dan ada luka) masing-masing 3 kali seminggu beda-beda hari. Terakhir saya ketemu Mama itu bulan September 2016 sebelum lahiran Raffa. Dan bulan itu Mama masih bisa kemana-mana, pergi antar saya kesana kesini.

September 2016

Untuk tahu keadaan Mama, setiap hari saya telpon untuk ngobrol sebentar. Dan indikator mama drop atau nggak dari telpon. Kalau sehari Mama bisa bicara ditelpon berarti mama enakan badannya. Kalau mama gak ngomong berarti mama drop ga bisa ngomong.  Dan ini sudah beberapa hari semenjak acara kartinian Raffi, Mama nggak ngomong. Walau saya bilang kalau Raffi dapat piala, mama juga gak ngomong...

Iya, saya harus pulang.

Sampai di rumah, saya disambut papa dan iyuk (orang yang ngasuh mama) dengan tangisan. Duh, udah deg-degan sayanya. Langsung cari Mama di kamar... Ya Allah, kondisi Mama jauh dari terakhir saya ketemu....

Badan Mama tinggal tulang, kaki dan tangan dibalut perban karena luka. Saat saya datang, Mama terlihat sangat senang. Apalagi dia bisa ketemu sama Raffi Raffa. Tapi gak tega rasanya melihat mama kayak gini. Kami semua berdoa biar Mama diberikan yang terbaik. Kalau memang sembuh, sembuhkanlah. Kalau memang tidak sembuh, ringankan sakitnya.

Tapi mama itu luar biasa seh. Kita aja luka segores aja nangis sedu sedan, Mama itu luka tangan kaki sampai nanah gitu tulangnya juga gak fungsi, tapi selama saya disana Mama sama sekali gak mengaduh sakit. Sedangkan saya yang lihat, sudah ngelus dada ya Allah pasti itu rasanya sakit sekali.


Mama dah kayak bayi lagi, pakai popok dan makan minum kudu dibantu. Tapi Alhamdulillah, saya diberi kesempatan merawat Mama walau bentar.

Yang lucu itu, pas Mama aku tanya mau minta apa. Dia tiba-tiba ngomong dengan jelas gitu kalau minta hape, saya jadi ngakak xD. Ditanya lagi beneran mau hape baru, Mama bilang iya sambil mengangguk. Iya, dari dulu saya selalu menjanjikan mama mau ngasih hape baru yang layarnya besar dan bisa dipencet-pencet. Sebenarnya sudah saya kasih yang seperti itu, pas menang giveaway mak Winda andromax itu loh. Cuma karena tiba-tiba smartfren menghilangkan sinyal CDMAnya, hape itu gak bisa dipakai kecuali beli wifi :v :v. Dari dulu emang pengen ngasih, tapi kebetulan saya gak menang-menang lomba hadiah hape --". Hape saya aja dikasih pak de cholik pas maling masuk lebaran tahun lalu :(. Hikz, makanya suka mupeng lihat yang pakai hape gede-gede gonta-ganti bagus-bagus dapat ini itu, kok aku satupun gak ada yang nyantol setahun ini -___-. Padahal dah niat mau saya kasih ke Mama :"(.

Akhirnya pas mama minta itu kebetulan ada fee yang cair. Pas banget. Jadi besoknya langsung kami beliin Samsung di toko hape deket rumah. Pas hape nya diliatin ke Mama, dia cuma ngeliatin sambil keluar air mata :"). Pengen megang, tapi mama dah ga bisa megang barang jadi cuma dielus-elus aja. Alhamdulillah ma, kami bisa penuhi permintaan mama akhirnya... :").

Dan akhirnya saya pamit kembali ke Jakarta karena mau wisudaan Raffi. Subuh saya pamitan mau pulang dulu dan nanti kembali lagi setelah wisudaan. Mama mengangguk. Trus Raffa Raffi diciumin satu-satu, apalagi Raffa dia peluk dan sempat bercanda ketawa-tawa. Saat saya sendirian pamitan, saya cuma meluk mama dan bilang, "Sembuh ya, Ma! Yang kuat ya, Ma". Tapi saya lupa bilang kalau saya sayang mama...

Saya berangkat dari rumah itu jam 5 pagi dan sampai Jakarta itu jam 6 malam karena sempat delay pesawatnya. Sampai rumah jam 7 dan papih sudah menunggu saya padahal saat itu dia closing bulanan kantor. Setelah bersih-bersih dan anak-anak tidur.... sekitar jam 8 malam Papa bilang mama sudah meninggal ba'da maghrib. Dan saya memang baru dibilangi setelah rada enakan situasinya sampai rumah.

Waktu itu saya memang nangis, tapi saat itu saya ingat pesan Papa kalau Mama gak ada Papa dibantu buat nyiapin makam. Jadi sambil nangis, saya pinjem uang ke sahabat yang saat itu saya ingat. Karena saat itu, papa tidak berani pulang kerumah karena ga punya uang beli kelengkapan kain kafan seharga 400ribu. Dan dia cuma sendirian, tanpa ada kami anaknya yang menemani. Kebayang itu Papa muter-muter sambil nangis nyari pinjeman buat nyiapin kafan istrinya. :(((((. Alhamdulillah saat itu, Novi, Siwi dan Mb Haya langsung bisa dimintai tolong. Papa langsung ke ATM dan jenazah langsung dimandiin sekitar jam 10 malam. Dan dimakamkan esok harinya jam 10.

Saya cuma bisa mandangi video yang dikirim Papa. Iya saya cuma bisa nangis-nangis liat hape :(. Andai saya tahu Mama bakal gak ada maghribnya, pasti subuh itu saya batalin pulang... Andai...

Tapi bagaimanapun saya seneng, bisa ngerawat mama walau sebentar, bisa ngabulkan permintaan mama mau hape, bisa nemuin Raffi Raffa dan terakhir bisa bikin mama bangga dengan keluarga kecil saya walau hidup pas-pasan :").

Makanya kenapa pas kemaren Raffi gak mau naik panggung wisuda rasanya nyesek banget dihati :"(. Dan memang baru kemarin diatas motor, saya nangis-nangis sampe gitu. Lumayan sih rada berkurang walau saya ingin pulang. Pasti. Lihat kuburan Mama. :"(

Maaf ya Ma...Walau saat-saat terakhir saya nemeni Mama, detik-detik terakhir saya malah gak ada disamping Mama. Kalau saja bisa dibalik waktu pasti saat itu saya gak balik Jakarta. Hanya karena wisuda Raffi, yang ternyata pas hari H Raffi gak mau tampil wisudaan :(. Duh Raffi, maafin Mama ya Nak dah nyalahin kamu :((.


Terima kasih banyak buat doanya buat Mama. Yang pasti Mama semoga sudah tenang dan tidak sakit lagi disana bersamaNya. Mama yang damai disana, papa, kakak dan keluarga saya insyaallah ikhlas, jadi mama gak perlu khawatir. Dan doakan saya bisa berdamai dengan kakak yang buat mama sampai seperti ini walau entah kapan saya bisa maafkan kakak.

Innalillahiwainnailaihirojiun, 
telah meninggal Mama kami tercinta
Rrr. R. R. Reni Juliati, SH
30 April 2017
18.30 WIB








So long Ma, RIP and i love you :*.