Outbond Sekolah Raffi ke Desa Pelita Ciseeng Bogor



Outbond sekolah ke Desa Pelita. Yuhuuu, sekarang lagi musim tur studi sekolahan ya menjelang tahun ajaran baru (yang tinggal beberapa bulan lagi). Sama, sekolah Raffi juga ngadain tur studi. Kalau dulu tempatnya di D'Kandang Amazing Farm di daerah Depok, kali ini outbond ke Desa Pelita di Ciseeng, Bogor. 



Baca juga : 


Selama beberapa minggu, Raffi nanya terus kapan berangkat nangkap ikan dan flying fox. Sepertinya dia sudah tidak sabar untuk segera jalan-jalan. Malam sebelum berangkat Raffi susah tidurnya, sampai saya bilang kalau nggak tidur besok kesiangan dan gak jadi nangkap ikan. Akhirnya dia berusaha tidur sendirinya tanpa harus dibacain buku xD. Soalnya papih mamihnya masih mantengin komputer buat nyari Promo Tiket Mudik pulang kampung pas lebaran. Yahhh namanya juga perantauan, mau gak mau kudu dari sekarang beli tiket lebarannya.

Pagi-pagi, tanpa harus mukul genderang tanda kudu bangun tidur Raffi langsung bangun sendirinya hahaha. Pokoknya manis banget dia pagi-pagi. Padahal itu masih jam 5 pagi dan dia sudah bangun dengan segar. Terus bikin roti buat sarapan dan minum teh manis bikinan Papih. Ya mau tidak mau bapak ibunya kudu bangun lebih pagi, soalnya berangkat bis jam setengah 7. Kalau kelewat kan berabe ketinggalan bis xD.
Bis rombongan ibu dan anak terpisah, saya duduk sama Raffa yang langsung terlelap. Kayaknya masih ngantuk si bayi mah ya xD. Perjalanan sekitar sejaman ke Desa Pelita di daerah Ciseeng Bogor. Dan ternyata rutenya nanjak banget dengan pemandangan perbukitan gitu mana jalannya harus gantian kalau kendaraan besar. Kata suami sih di sana daerah pasir gitu, makanya banyak truk pengangkut pasir.

Cuaca alhamdulillah cukup bersahabat, dari awal berangkat sampai akhir cerah ceria terkesan panas malah xD. Tapi untunglah di Desa Pelita karena di lokasi yang tinggi udaranya masih sejuk dan banyak banget pepohonan rindang.

Pas sampai di desa Pelita, yaaaaa seperti tahun-tahun sebelumnya kalau musim tur studi, banyak banget murid sekolah lain yang outbond juga di sini. Rameeeee banget. Untuk tiket masuk setiap anak dikenakan 75rb-125rb sudah termasuk snack dan makan siang (tergantung paket). Dan ternyata di sini juga menyediakan camping ground untuk menginap. 

Saat masuk, semuanya distempel ditangan. Terus langsung ada tukang foto yang jepret-jepret tinggal tebus saja sekitar 10rbuan pas digelar fotonya. Total ada 2-4 foto yang ada muka kita (dan anak) bisa ditebus hihihi. Jadi siapin pose ciamik sama uang cash ya. Di dalam Desa Pelita ada banyak yang jualan minuman, makanan dan mainan. Tapi gak ada salahnya kalau bawa minuman sendiri juga biar ngirit.

Gunakan pakaian yang nyaman dan topi biar tidak kepanasan (hikz aku lupa bawain). Padahal saya sempat nyari siapa yang jual model topi bayi terbaru, biar bisa dipakein pas outbond. Sayang lupa :v. Terus siapkan jas ujan juga takut ujan (dan untungnya gak ujan secara ga bawain juga wkwkkw). Yang pasti, anak wajib pakai kaos kaki ya selama berada di wilayah outbond tanpa sepatu.


Nanti bakal dibagi beberapa kelompok dengan didampingi 1 orang instruktur outbond. Yang bikin takjub, instrukturnya semua cewek berjilbab panjang hitam yang lincah. Agak-agak kaget juga sih sebenarnya, biasanya kan rata-rata pakai kaos dan cowok yang dampingi. Ini mbak-mbak masih muda-muda gitu berjilbab panjang. Subhanallah ya, ternyata jilbab tidak menghalangi kegiatan outbond yang biasanya para laki-laki yang memimpin.
 
 Kelompok Raffi
 
 Raffi's squad :v
Ini teman-teman dekat Raffi di sekolah

Outbond pun dimulai. Yang pertama pemanasan dulu, gerak kanan kiri dan lompat-lompat kecil. Terus ada tarik tambang (serius xD), lomba bakiak jalan gitu sama keluarin ban dari tiang yang semua kudu dilakukan bersama-sama. Yaaaa pokoknya kudu kerja timlah ya. Iya gak bisa sendiri, karena bersamamu lebih kuat kita *haiah.
 
 tarik tambang

 Ini lomba bakiak bukan sih?

 Setelah itu... jeng jeng jenggggg....anak-anak mulai basah-basahan. HAH! Serius loh! Jadi ada permainan masukin air ke lobang pipa gitu. Pipanya dibolongin banyak. Tugas anak-anak nutupin bolongnya biar pipa cepet penuh. Dan itu BASAH walau anak-anaknya pada ketawa senang :v. Cuma saya sendiri sudah pasrah kalau abis ini bisa demam masuk angin karena baju basah selama outbond sampai kering lagi huhuhu. Rasanya pengen gantiin baju Raffi saat itu -___-.

 
 Ini yang bikin basah -__-
Anaknya sih seneng aja kayaknya ya wkwkkw

Habis itu anak-anak ngelewati danau untuk flying fox. Sayanya deg-degan, karena ini pertama kali Raffi naik perahu, kalau kecebur gimana. Iya sih, anak-anak dipakein jas pelampung gitu buat safetynya. Tapi namanya juga ibu-ibu kan watir*ibuk posesif. 
 

Anak-anak malah ga sabar buat naik perahu, termasuk Raffi. Dia berkali-kali bilang sama saya, "Mah, Raffi mau naik kapal tuh" dengan mata berbinar-binar. Duh langsung luluh kekhawatiran saya, pasti Raffi bisa :*. 

Lah dalah kirain itu danau dalem yak? Ternyata selutut doang xD, ya ampun pakai drama teriak-teriak bilang hati-hati di kapal lagi sama Raffi saking takutnya dia kejeburrr. Wkwkwk, ternyata danaunya dangkal :v.

 Nunggu giliran naik kapal
 Naik kapal dengan hati senang 

Saya menunggu di tempat flying fox finish biar sekalian bisa motret si Raffi. Kira-kira dia berani gak ya? Kan tinggi itu flying foxnya jauh juga jaraknya. Ternyata pas dia meluncur flying fox, si Raffo ketawa-tawa sambil nyengir. Kelihatan banget menikmati flying foxnya xD. Duh lagi-lagi saya terlalu khawatir ya, ternyata Raffi menyukai kegiatan ekstrem kek gini. Beda banget sama saya seh xD.

 Naik flying fox sambil senyum 

Sayangnya, saat flying fox belt dipinggang termasuk yang gak safety menurut saya. Biasanya ada sabuk yang melingkar dipinggang. Ini cuma anak naik diikatan pangkal paha dalam saja sebagai penumpu. Dan helm ga dikencengin jadi saat meluncur lepas pada. Itu saja sih masukan buat tim Desa Pelita biar lebih diperhatikan lagi.

Setelah itu, anak-anak masuk gua (yang entah didalamnya ada apaan) dan dilanjut bikin bentuk dari tanah liat. Ada cetakannya tinggal masukin tanah liatnya saja.

 Masuk gua

 Bikin tanah liat

Yang saya suka dari Desa Pelita ini, setengah durasi outbond dikasih cemilan (atau makan ya) bakso. Jadi anak-anak yang tadi kedinginan sampai kaosnya kering lagi bisa mengisi perut dengan makan bakso enaaaak. Pas saya nyoba rasanya enakkkkk, entah saya juga lapar ngikutin jalannya anak-anak outbond sambil gendong Raffa entah emang baksonya memang enak. Yang pasti NIKMAT.


 Baksonya enakkkk banget




Setelah istirahat makan bakso, outbondpun dilanjut. Ada satu tempat disebelah danau yang memang dirancang buat outbond. Terbagi beberapa petak dengan air kayak di sawah gitu. Mulai jalan diatas tiang, melewati jaring-jaring, jalan keseimbangan, bergelantungan dll banyak sih lupa apa saja. Tapi pas disini saya ngeliat Raffi mulai capek xD. Entah kekenyangan bakso sampai ngantuk atau capek pengen bobok siang. Tapi Raffi masih ngelewati semua rintangan tanpa dikomando, berarti masih semangat.

 
 
 

Udaranya memang panas walau banyak pohon rindang.  Apalagi pas itu sudah masuk jam siang hari pas. Oh iya, anak-anak kan ga boleh bawa apa-apa pas outbond. Tapi ibunya kudu nyiapin minum, karena dari awal sampai makan bakso itu baru dikasih minum. Kan kasian kalau haus. Belum yang oytbond setelahnya panas banget, kalau ga dibawain minum takut dehidrasi*tetep emak-emak posesif.

Setelah itu, outbond dilanjut dengan belajar menjadi petani. Seperti menumbuk padi, menanam padi, ,memerah sapi dan tempah beras pakai caping petani segala gitu. Dannnnnnnn yang bikin Raffi ketawa lagi pas naik kerbau pembajak sawah. Jadi anak-anak ditarik pakai kerbau muterin sawah gitu. Hahaha saya sendiri pengen nyobain karena memang belum tahu rasanya ditarik kerbau gimana ya itu?

 Menumbuk padi
 
Hahayyy ditarik kerbauuuu pembajak sawah

Lalu anak-anak diberi susu coklat atau strawberry. Rasanya enakkkk, Raffa juga minum hihihi. Oh iya, Raffa ngapain saja selama kakak Raffi outbond? Saya gendong terus paling bentar doang ditaruh terus gendong lagi. Soalnya, ga mungkin bayi dilepas di area outbond. Becek, lumpur, licin dan ya ampun jangan deh kepleset malah bahaya. Mending digendong lebih aman.



Foto bentar deh, biar ada kenang-kenangannya sama.....sapi xD

Habis minum susu, anak-anak pun menangkap ikan. Hmmm sebenarnya saya juga sangsi ada ikannya di kolamnya. Secara anak-anak banyak banget yang turun ke kolam, ikannya ga keliatan. Jadi sebenarnya bukan nangkap ikan tapi nyebur ke kolam (seperti berenang). Cuma ya seneng saja denger suara mereka bahagia mainan air. Main air gitu loh, siapa anak yang gak senang :D.



Setelah menangkap ikan boongan, Raffi pun mandi dan ganti baju. Lalu bareng-bareng makan siang sama teman-teman. Sebelum pulang, di pintu keluar jangan lupa untuk menebus foto-foto. Beli saja yang hasilnya bagus :D. Terus anak-anak juga dikasih satu-satu ikan dalam plastik untuk dibawa pulang.

Seru sih di sini menurut saya, kegiatannya dan tempatnya lebih variatif. Outbondnya padat merayap dan yang pasti anak-anak (termasuk Raffi) sangat menikmati. Mereka pulang dengan hati senang. Emaknya juga bisa refreshing bisa liat yang ijo-ijo pemandangan alam (walaupun kudu gendong bayi wkwkw). Tapi lumayan banget kok cuci mata biar segeran dikit.
Sampai beberapa hari setelah outbound tur studi sekolah, Raffi masih seru cerita tentang pengalamannya kemarin sama kami. Alhamdulillah ya, Nak! Kalau kamu ternyata suka, semoga jadi cerita baik untuk diingat saat Raffi besar nanti.

Ini cerita tur studi outbond Raffi ke Desa Pelita Ciseeng Bogor. Gimana cerita tur studi sekolah anak buk-ibuk? Seru? Jangan lupa loh bentar lagi bayar uang tahunan sekolah :* #pffftt. Selamat ber-outbond ria :*

22 comments:

  1. Belum ada anak, mbak
    *eh nikah belum ding, kwkwkwkwkwk
    Nih pasti seru anet studi turnya Kakak Raffi, main-main edukatif, xooxoxxoxo
    Adek Raffa juga ikutan happy tu ^_^
    TFS ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ma sama nanti kalau ke Jakarta mampir sini :*

      Delete
  2. Anakku gak ada acara outbound gitu sih, seandainya ada pasti seru banget yaa.

    ReplyDelete
  3. Lucu juga sih outbound harus pakai kaos kaki, biasanya kan pakai sepatu gitu ya. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soale masuk air kali ya hahah
      Cuma ampun deh kaos kakinya -_-

      Delete
  4. Ih seru bangeeet, saya jadi pingin ikutan outbound, hehe.

    ReplyDelete
  5. Klo nanti Millie jalan2 nya ke Jungle Land, sptnya kami akan berpanas2an.

    Ahhh Chaaaa.. km mengingatkan buat bayar2 nih hahaha

    ReplyDelete
  6. Aku juga pernah direkomendasiin ke sini sama temen yang tinggal di Bogor arenanya variatif ya mba dan lebih dekat dengan alam :)

    Btw sebagai emak kadang emang suka heboh y mba, wong danaunya aja ga dalem tapi keburu mindsetnya itu dalam jadi riweh mun ceuk sunda mah hahaha..

    semoga bisa kesini nih ajakin anak2 apalagi kegiatan yang jadi petani mba soalnya neyna kalau lewatin sawah suka seneng gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya anaknya padahal lempeng2 aja. Hihihi

      Yuk2 kesini kalau lagi di sini

      Delete
  7. seru banget, saya ajah suka, apalagi anak-anak, kalo di saya emang masih bnayak sapi berkeliaran sih jadi anak2 ga kaget banget

    ReplyDelete
  8. Mbak Chaaa, ini tempatnya Pelita Desa kan ya, bukan Desa Pelita? Aku bingung tadi, wkwkwk.

    Dulu pas masih ngajar TK aku tiap tahun ke sini outboundnya dan memang seru bangeeet <3. Paket komplit lah di sini. Pas pulangnya dibawain ikan nggak? Kayake dulu semua anak dibawain oleh-oleh ikan hidup yang ditaruh di plastik.
    Ah, jadi kangeeen. Apalagi sama makanannya, terutama baksonya! Nyaaammm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayooo mrene manehhh pelita desa apa desa pelita ya wkqkqk


      Baksonya endes abis basah2 langsung kemari

      Delete
  9. Serunyaaaa. Anak-anak biasanya suka acara outbond seperti ini, malah ortunya yang kadang khawatir ya. Aku juga suka khawatir, kepikiran terus kalo anak-anak ada kegiatan outbond atau kemah *namanya juga emak2. Padahal anaknya seneng :D

    ReplyDelete
  10. Aaah bentar lagi Bo sama Obi juga bakal ikutaaan nih. Seruuu ya chaa

    ReplyDelete
  11. kenapa ya kok foto anak aja di blur..kayak kena KPI :D

    ReplyDelete
  12. Hihihi iya pak soale saya ga mau anak saya ketauan banyak orang hihi

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^