I'm Ready To Give A Birth

 I'm ready!

Yes, saya siap untuk melahirkan. Saya akan jadi mamih baru lagi dengan pandawa 5 yang bakal menjaga saya. 


Tulisan ini saya buat pagi pas sahur sebelum melahirkan 27 Mei 2019. Hihihi. Tapi entah ya, namanya juga blogger seneng saja gitu #pffftt. Jadwal lahiran saya di 27 Mei 2019, maju semingguan dari HPL di 6 Juni 2019.

Tapi kalau dipikir-pikir pas saja sih ya. Dulu anak-anak saya rata-rata lahir di 38-39 minggu.  Iya, saya sesar kok. Terus kenapa hehehehe. Yang penting ibu anak sehat, tadinya saya pikir ini bayi ngajak aku lahiran normal tapi ternyata gak bisa kata dokter. Ya wes nurut saja.

Berat badan bayi saat hari Kamis, 23 Mei 2019 itu di sekitar 2,8kg. Alhamdulillah aman. Tidak ada terlilit dan BBJ bagus. Tapi memang seminggu ini saya mulai jam 9 malam konpal terusan masyaAllah. Dan itu sampai pagi hihihi, suami jangan tanya ngantuknya bagaimana nemenin seriap hari.


Konpalnya memang luar biasa dibanding konpal kakak-kakaknya. Nyeri jangan tanya sampai keringetan dingin. Tapi ya wes dijalani. Soon kita berjumpa toh. Makanya saya ga bisa konsen kerjaan apa saja karena ini.

Terus ketuban kan rembes jadinya saya benar-benar full tiduran. Dokter ngasih pematangan paru, sambil jaga-jaga sewaktu-waktu dede bayi benar-benar ingin keluar.  Mrs V sakit banget :( sampai jalan susah. Pokoknya bedrest dengan kaki agak ke atas. Ditemani papih begadang terusan. Makasih sayang.

Oh iya, mulai sahur tadi saya sudah puasa. Karena kudu puasa sebelum operasi. Kami berangkat nanti sekitar jam 9an. Dan rencana operasi habis dzuhur.

Alhamdulillah, berjalan lancar. Sampai lahiran insyaAllah kuat. 

Persiapan ke Rumah Sakit untuk Melahirkan


Persiapan perlengkapan dalam koper yang akan dibawa ke rumah sakin bersalin

Detilnya bisa baca di :

Tas melahirkan saya sekarang bukan diapers bag lagi, tapi koper wkwkwk. Ini pertama kalinya ke rumah sakit mau bersalin pakai mobil. Biasanya kan naik motor atau taksi. Alhamdulillah hidup terus berjalan ya ternyata.

Tapi kali ini saya emang tidak bawa banyak perlengkapan buat ke rumah sakit. Baju bayi kan dari rumah sakit, paling saya bawa baju bayi buat pulang. Terus baju ganti saya, cd, gurita ibu, jarik, gendongan, alat shalat, makeup wkwkwk, bantal bayi, baju pulang rumah sakit saya, diapers bayi bawa dikit, softex maternity, charger hape, powerbank, perlengkapan newborn mustella dan alat pumping.

Terus saya bawa botol susu, teether Nuby, alat pumping manual spectra, breastpad gabag, plastik asip dan tas gabag. Sengaja saya pisahin di tas diapers biar gampang nyarinya. Bawa yang pumping manual karena biar cepat saja secara memang belum butuh elektrik.

Saya juga bawa beberapa souvenir lahiran buat yang jenguk. Kali ini bikin agak banyakan biar bisa dibagi-bagi juga. DIY dong pastinya, pakai botol kecil isinya garam mandi mint enak banget pas saya coba bikin rileks banget. Syukaaaaaaa. Terus botolnya ditempeli stiker saja. Masukkan paper bag sekalian ucapan makasih. Tutup dengan kertas bulat warna, saya pakai warna biru secara temanya biru. Hihihi. Udah selesai. Murah meriah dan cantik dilihat. Dan yang penting bisa dipakai.

Tidak lupa bawa berkas-berkas buat ke RS. Karena kali ini saya lahiran pakai BPJS jadi ya harus lengkap ya jeng syarat-syaratnya. Fotokopi KK, KTP suami istri dan BPJS sudah ready dibawa. Fotokopi 15 lembar saking takut kurang. Wkwkwk.


Souvenir untuk penjenguk


Mellownya Hati Mau Lahiran


Perasaan saya ? Hiks jangan ditanya.... nano nano rasanya. Antara deg-degan dan takut mati. Entah ya perasaan ini susah hilang. Berkali-kali coba untuk hilangkan perasaan ini tapi susah banget. Huhuhu. Entah ya kenapa, padahal harusnya kan saya senang. Tapi mood swing dan kurangnya support system yang cuma papih saja, bikin saya deg-degan kira-kira kami bisa ga ya? Kira-kira kami bisa mencukupi gak ya. Huhuhuhu

Tapi kembali lagi, Gusti Allah mboten sare. Pasti dia ngasih rejeki ini karena tahu kami bisa melewatinya. InsyaAllah.

Oh iya, biar postingan ini berfaedah saya kasih ciri-ciri tanda mau melahirkan ya

1. Nesting
Ini insting buat bersih-bersih atau rapi-rapi yang tidak kunjung beres wkwkkw. Iya saya pengennya beresin rumah terusan sampai ngecat-ngecat loh . Sayangnya saya ga kesampaian ngecat rumah wkwkwk. Gak sempet tenaganya.

2. Kontraksi palsu yang lebih sering dan meningkat
3. Sering buang air kecil
4. Susah tidur
5. Lebih sering sakit pinggang dan kram pada tangan.

Masih banyak sih tanda-tanda mau melahirkan. Tapi ke-5 ini biasanya yang utama terjadi kalau mau lahiran. Hihihi. Dan saya ngerasain semuanya seminggu terakhir kehamilan yang penuh cerita.

Tapi ya entah kenapa, seminggu terakhir hamil kan dia kontraksi palsu sampai punggung panas dan saya sampai susah jalan. Cuma pas 2 hari terakhir dia seperti mengerti jadi walau mrs V saya sakit dia molet aja. Dan saya sangat menikmati hari-hari terakhir sampai bisa ngajakin si kakak-kakak main di taimzon semalam.

Yang lucu, si R1 gak mau tidur sama sekali. Sampai jam 12an dia masih melek. Padahal biasanya jam 9 anak-anak dah tidur semua. Semangat ya kak, ada adek lagi. Disayang jangan lupa.

Tadinya yang deg-degan bawaannya mau nangis aja, tiba-tiba berubah lebih rileks. Iya serileks saya bisa posting blog beberapa jam sebelum lahiran seperti ini. Wkwkwk.

Iya langsung berubah drastis. Semangat buat selalu ada di dekat anak-anak, menemani suami sampai tua, dan selalu di keluarga penuh cinta kami sangat tinggi. Saya gak boleh nyerah! InsyaAllah bisa.

Tidak ada firasat apa-apa. Yang tadi deg-degan parah mellow dll. Sekarang blassss ilang. Iya, saya ikhlas insyaAllah yang penting sehat, lancar sempurna. Bismillah.

Buat Papih, makasih banyak sudah menemani 9 bulan yang menakjubkan ini. Maaf kalau Mamih banyak bikin Papih bete cuma Papih memang selalu sabar ngadepin Mamih. Terima kasih sudah menjadikan Mamih Ibu dari anak-anakmu. Papih selalu bilang kalau kita pasti bisa melewatinya. Dan kita akan selalu bisa melewatinya 7 tahun ini sampai nanti selamanya. I love you semenjak pertama berjumpa...

Buat anak-anakku sayang, terima kasih sudah memilih Mamih jadi ibumu. Maaf kalau Mamih suka ngomel marah dll. Huhuhu harus stok sabar banyak memang ternyata jadi Ibu itu. Makasih sudah mengajari Mamih setiap hari menjadi pribadi yang berbeda sebelum ada kalian. Mamih mencintai kalian, anak-anakku. Setiap orang punya 1 cinta Mamih, iya Mamih tidak pernah membaginya. Tapi Mamih memberikan cinta utuh untuk masing-masing anak, seperti Papih dan Mamih bersatu jadi 1 cinta menjadi kalian. mamih mencintai kalian, dijaga ya saudaranya. Karena bagaimanapun keluarga itu yang utama.

Akhirulkalam, makasih banyak sudah membaca postingan curhatku ini hihihi. Maaf kalau selalu slowrespon, moderasi komentar dan kadang nulis yang mungkin tidak sesuai hati kalian. Terima kasih sudah menjadi temanku, sahabatku dan pembacaku selama ini.

Doakan kami yaaa. Sehat, lancar, dan sempurna.

Bismillah.


Welcome my baby, soon!

1 comment:

  1. masya Allah keren ini terrnyata ada sovenir buat yang jengguk ya, ide menarik. Jadi, anak-anak dan bunda yang datang jadi ikut senang nih

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^