Cerita Periksa Kehamilan di Puskesmas


Periksa Kehamilan di Puskesmas. Si R3 sekarang lagi lucu-lucunya banget deh, baru usia 3 bulan. Suka ngoceh-ngoceh, belajar kiri kanan dan tengkurap, terus berat badannya juga cakep kenaikan tiap bulannya. Saya yang tadinya ketar-ketir masalah berat badan jadi sudah mulai tenang, sangat. Dan itu bikin saya terkadang kangen sama masa-masa kehamilan yang ternyata punya di setiap anak membawa cerita sendiri-sendiri. 


Jadi nostalgia, saat kehamilan R2 4 tahun lalu. Waktu itu saya memang terpaksa bolak-balik ke Jawa Timur pulang kampung karena Mama lagi sakit dan harus operasi di Malang. Setelah nemeni Mama beberapa hari di Rumah Sakit, saya dan R1 berencana balik Jakarta pakai kereta. Secara R1 pasti bakal senang banget naik kereta api tut tut. Tadinya mau langsung josss Jakarta, tapi kami mampir dulu ke rumah Papa di Surabaya. Untungnya ada jadwal kereta Malang Surabaya setiap hari, kami bisa menyambung silaturahmi dengan keluarga Papa di Surabaya.

Dan eng ing eng, ternyata sesampainya di Surabaya saya malah kudu dibawa ke dokter kandungan. Soalnya keluar flek dan kontraksi rasanya. Keluarga Papa akhirnya langsung membawa saya ke Puskesmas terdekat. Perjalanan jauh ternyata membuat kehamilan saya rentan kontraksi. Dari sinilah awal cerita kenapa saya terus kontraksi berulang selama kehamilan.

Saya yang sebelumnya belum pernah memeriksakan diri periksa kehamilan di Puskesmas jadi deg-degan kan? Apalagi pas baca-baca testimoni teman-teman yang pernah ke Puskesmas, kok rada-rada jiper juga ya*LOL. Yang saya tahu Puskesmas itu adalah salah satu fasilitas kesehatan yang disediakan oleh negara dengan harga terjangkau bahkan gratis.

Tapi ternyata, pemeriksaan kehamilan di Puskesmas waktu itu aman-aman saja. Mulai dari registrasi, kalau tidak salah bayar 5ribu. Lalu saya ke ditimbang berat badan dan tensi, baru masuk ke ruangan KIA (Konsultasi Ibu Anak). Yang saya temui itu bidan, beliau periksa fundus dan detak jantung bayi (Iya, dia punya doppler). Alhamdulillah bayinya tidak apa-apa, saya cuma disuruh istirahat saja. Dengan diresepin obat anti kontraksi (Kalau tidak salah saya beli di luar obatnya).

Setelah itu saya hampir tidak pernah periksa kehamilan di Puskesmas lagi karena kehamilan saya kebetulan butuh perhatian khusus. Jadi kami periksa ke dokter kandungan di rumah sakit swasta. Dan kali ini yang mau saya ceritakan itu periksa kehamilan di Puskesmas saat hamil R3.

Saat hamil 8 bulan, saya ingin sekali periksa kehamilan di Puskesmas. Akhirnya saya ke Puskesmas dekat rumah setelah mengantar sekolah R1. Apalagi saya kepengen biskuit ibu hamil itu loh, rasanya penasaran kayak gimana. Seumur-umur belum pernah makan wkwkwk. 

Puskesmas di kota besar itu memang ciamik ya. Karena berlomba-lomba membuat pelayanan terbaik buat masyarakat. Bisa dilihat Puskesmas sekarang alatnya canggih-canggih. Timbangan bayi saja sudah pakai yang digital, bahkan tensi juga digital loh! Terus ada ruang menyusui, playground dan lain sebagainya. Selain itu, Puskesmas sekarang itu bersih dan nyaman. Kondisi yang sangat berbeda dengan keadaan Puskesmas jaman dulu.

Setelah ambil nomer, saya ditemeni R2 menunggu dipanggil untuk registrasi. Saya sudah menyiapkan fotokopian KTP, KK dan BPJS misalnya dibutuhkan. Oh iya, Puskesmas yang saya datangi ini beda dengan faskes awal. Terpaksa di sini karena lebih dekat. Simpel kan alasannya :D.



Sambil menunggu dipanggil untuk registrasi, saya sempatkan melihat ssekitar dengan memutari ruangan lainnya di Puskesmas. Di dalam Puskesmas sudah terbagi ruangan-ruang untuk periksa, tergantung ke dokter apa. Yang buat saya suka itu ada pojok foto kegiatan. Ternyata orang-orang di Puskesmas ini inovatif juga ya buat mading dan kegiatan Puskesmas.

Bagian registrasi


Tarif Puskesmas


Foto-foto kegiatan

Lalu nomer antrian saya dipanggil untuk pendaftaran. Setelah melihat fotokopian saya, petugasnya bilang sama saya,"Kalau pakai BPJS misalnya beda faskes jangan ke sini ya Bu. Karena 1 rupiahpun akan dibayar ke faskes asal". Nah loh, mana kutahu kan ya? Tahu gitu kan mending pakai KTP saja tidak perlu pakai BPJS. Gratis padahal Puskesmas itu. Tapi ya sudah, saya iyain saja. 

Tidak beberapa lama, saya akhirnya masuk ruang KIA. Di dalam ruangan ada 2 orang. satunya duduk bertugas tanya-tanya dan satu sibuk mengurus pasiennya. Saya diintrogasi sama bidannya, kenapa ke faskes yang beda, berapa bulan dll. Dan pertanyaan lain yang bikin saya tidak nyaman. Saya nangis dong :"(. Akhirnya baru petugasnya berhenti menyalahkan saya*tepok jidat.


Kemudian diukur tinggi fundus perut dan saya diminta banyak istirahat biar cepat pulih. Walau hasilnya berbeda dengan hasil dokter.  Terus saya juga disuntik TT setelahnya. Saya juga dikasih zat besi dan vitamin untuk dibawa pulang.

Sepulang dari Puskesmas, saya tidak dibekali makanan ibu hamil itu loh. Karena melihat ukural lingkar lengan kecukupan. Padahal saya kepengen nyobain hehehe. Tapi ya sudah, saya pulang akhirnya. Dan saya sempat stories ig kalau ke Puskesmas yang beda faskes itu gak nyaman. Ternyata, banyak yang mengalaminya juga loh.


Curhatan mak emak tentang periksa kehamilan di Puskesmas


Beruntung, ada teman saya yang baca IGS curhat dan tahu saya pengen biskuit ibu hamil, kemjudian ngirimin saya sedus isi 4 box loh. Yang kemudian saya bagi-bagi ke ibu hamil lainnya. Rasanya kayak biskuit, tapi di lidah saya ada rasa-rasa sedikit pahit. Tapi biskuit ini memang kaya vitamin dan bisa boost berat badan bayi.

Dua kali saya periksa kehamilan di Puskesmas. Yang pertama pakai KTP yang saya sendiri bukan warga sana, dan yang kedua pakai BPJS beda faskes. Walau perlakuan beda, saya masih berharap perbaikan lebih di sektor kesehatan ini. Mulai dari pelayanan sampai para petugasnya. Karena saya yakin orang yang datang ke Puskesmas itu punya cerita masing-masing kenapa harus datang ke sana. Ya kan? Semangat Indonesia-ku :*.

Kalian sendiri pernah periksa kehamilan di Puskesmas? Share dong :*.


25 comments:

  1. Puskesmas jaman now makin asyik yaaa.
    Komplet, layanannya juga paripurna.
    Semoga kita semua sehaaaattt ya Mak Echaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Aku belum siap mental Mak hamil cek di puskesmas. Pernah ke bidan sekali aja jadi takut akutu. Padahal banyak bidan bagus yang aku kenal yang ngajar yoga goitu tapinya gada yang deket rumah. Kemarin kontrol dan lahiran di RS yang yang bagus biar mental sehat ga kezel. Ternyata bagus juga layanan di puskesmas ya Mak. Aku terakhir ke puskesmas di sekitar senopati dan emang udah jauh di atas ekspektasi sih layanannya tapi ya aku blm nyoba utk kehamilan kemaren. hehe.

    ReplyDelete
  3. Ooh aku baru tau ada biscuit untuk ibu hamil. Taunya cuma biskuit bayi yang sering aku makanin juga waktu itu hehe.
    Btw sekarang kereta udah beda dengan dulu ya, kereta sekarang bersih dan nyaman. Aku juga biasanya naik kereta kalo ke Surabaya.

    ReplyDelete
  4. Pernah bangetttttt... Apalagi waktu anak anak kecil kecil. Kalau sakit bareng ke dokter hwedewwww biayanya

    Kalau puskemas ini alternatif pertama saja, nanti kalau sakit berlanjut hubungi dokter

    ReplyDelete
  5. Puskesmas jaman now udah banyak yang bebenah mak...termasuk di daerahku.. Layanannya juga mulai standart.. sama semua di indonesia.. jadi gak ragu lagi ya utk periksa di Puskesmas

    ReplyDelete
  6. Beda puskesmas bed atreatment Mbak. Kalau di puskesmas deket rumahku, bidannya masih muda dan cekatan. Ramahnya pun oke. Kalau pas di tempat mertua, aku pernah dikasarin "oral". I dunno cara ngomongnya ga enak banget. Fix, kapok.

    ReplyDelete
  7. Saya mba selama hamil ini periksa di puskesmas biar gratis dan dapet vitamin, nanti tinggal USG aja diklinik jd lebih hemat tiap bulan hihi.

    Alhamdulillah selama kontrol hamil di puskesmas tidak ada masalah mba, malah bidannya baik-baik, mau ditanya-tanya. Anak-anak juga semua klo sakit dan imunisasi di puskesmas, Alhamdulillah juga cocok dan jauh lebih irit :D

    ReplyDelete
  8. wah ada biskuit buat ibu hamil, saya baru tahu lho mbak.

    Pernah sekali, pas hamil pertama periksa ke puskesmas. Pas udah di ruang periksa, eh ada yang nyelonong masuk, petugas puskesmas juga, terus ngajak ngobrol bu bidannya. Sampai lama, dan jengkel saya nunggu. Setelah kejadian itu kapok, nggak mau ke puskesmas yang itu lagi.

    Selanjutnya pindah ke poliklinik ibu dan anak, yang meriksa bidan juga. Bidannya ramah semua. Jadi deh anak pertama sampai ketiga, semua periksa kehamilan sampai melahirkan di poliklinik ini

    ReplyDelete
  9. Pertanyaannya mungkin standar ya Mak, tapi kadang intonasi sama mimik wajah yang membuat kita bikin kesel dan nangis. Lalu pertanyaan menyalahkan tanpa tahu sebab awalnya kenapa kita ke sana juga bikin gondok.

    ReplyDelete
  10. Aku belum pernah periksa kehamilan di Puskesmas. Jaman dulu belum ada BPJS, jadi periksanya malah ke bidan yang biasanya punya banyak pengalaman dan tau cara treat ibu hamil dengan sangat manusiawi. :)

    ReplyDelete
  11. Jadi akhirnya dapet biskuitnyaaaaa. Haha....aku pernah makan pas dikasih seseorang. Gatau kenapa bisa bukan bumil malah dikasi. Bagiku enak sih biskuitnya. Rasa biskuit biasa aja.

    ReplyDelete
  12. Saya belum pernah ke Puskesmas untuk cek kehamilan sih, soalnya saya biasanya ngecek pas sore atau hari sabtu, puskesmas kan biasanya tutup.
    Pengalaman ke Puskesmas itu jaman kuliah untuk cabut gigi, masih belum ada BPJS, tapi pake yang umum pun masih sangat terjangkau untuk dompet mahasiswa hehe.

    ReplyDelete
  13. Aku belum pernah periksa kehamilan di Puskesmas, mba. Tapi skarang kondisi dan pelayanan di Puskesmas setahuku semakin bagus mba :)

    ReplyDelete
  14. Kalo denger cerita Echa periksa kehamilan di puskesmas, jadi inget biskuit yg ngidam kemarin itu disana, yg katanya enak banget :))

    Aku sendiri pribadi yg sama sekali belum pernah periksa di puskesmas, karena kebiasaan periksa di rumah sakit. karena ada kartu asuransi.

    ReplyDelete
  15. Selama hamil aku belum pernah periksa di puskesmas. Sebab bukanya pagi dan terbatas. Jadi belum punya pengalaman. Selalu ke praktik sore sebab saya mau suami juga ikutan

    ReplyDelete
  16. Saya baru niat mau periksa kandungan ke Puskesmas. Tapi ya memang ragu-ragu kalau ke Puskesmas. Meskipun saat ini Puskesmas di daerah saya sudah cukup bagus, bahkan udah bisa rawat inap pasien.

    Tapi periksa kehamilan saya langsung ke Bidan, terus pengen tahu gimana detail jabang bayi, jadi saya kemarin ke RS Swasta buat USG. Dokternya emang lebih ramah-ramah. :D :D

    ReplyDelete
  17. Aq jd kesel dgn Puskesmas dmn aq konsul skrg pdhl aq gk pke asuransi BPJS tp kok pelayanannya msh gitu2, sedih aq tuh malah diperantauan lgi

    ReplyDelete
  18. Waktu akun hamil juga memutuskan untuk periksa di puskesmas mba, walau kadang ada petugas yang gak bersahabat, niatnya demi melahirkan normal dan harga persalinan yang ramah di kantong

    ReplyDelete
  19. Ke Puskesmas juga doonk...
    Pas hamil pertama.Pas hamil kedua uda rada gaya, bisa cek ke dokter, hiihii...

    Setiap anak memang punya kisah yang dirindukan untuk di ceritakan kembali yaa...
    Kangeenn~
    **bukan sama biskuit hamil, tapi sama masamasa dimanjain suami, hahhaa...
    Kalo uda mbrojol, uda gak dimanjain lagi, ihhiik~

    ReplyDelete
  20. Aku belum dong periksa kehamilannya hihihi #dikeplak Echa
    Sehat selalu ya, Cha. Semoga layanan BPJS semakin baik terus

    ReplyDelete
  21. Saya dari anak kedua periksanya ke puskesmas terus, Mba. Tapi saya kok ga dapet ya biskuit ibu2 hamil.. hahaha. Yang pernah saya dapat bukan biskuit, tapi susu kacang hijau. Xixixi.. oenting gitu ngasih tau?

    ReplyDelete
  22. Iya aku pernah kunjungan blogger ke puskesma Semarang kok keren ya, jadi kagum deh, fasilitasnya lengkap bahkan ada klinik konseling psikologi segala..

    ReplyDelete
  23. Saya dulu pas hamil periksanya ke klinik. Tapi kata teman yang sering ke Puskesmas, layanan di puskesmas oke dan murmer... Cuma memang harus sesuai prosedur kalau pakai BPJS...

    ReplyDelete
  24. Saya belum pernah periksa kehamilan di Puskesmas, dulu periksanya di klinik. Tapi kliniknya itu juga milik bu bidan yang tugas di puskesmas juga sih. Sampai lahiran juga di bidan tersebut. Pelayanannya enak dan ramah.

    ReplyDelete
  25. Aku dong kalo periksa juga di puskesmas. Di aini juga udah ada USG juga tapi seminggu cuma ada 2 kali doang mak

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^