Jangan Pernah Bilang Kata-Kata Menyakitkan ini Pada Ibu Hamil


Jangan Pernah Bilang Kata-Kata Menyakitkan ini Pada Ibu Hamil. Hamil? Pasti senang ya. Selama perjalanan 9 bulan, pasti banyak yang ibu hamil alami. Mulai dari keluhan kehamilan, senangnya merasakan gerakan janin, harap-harap cemas menjelang kelahiran dan banyak banget cerita lainnya. Betul tidak?. Dan setiap ibu hamil pasti beda-beda cerita kehamilan dan yang dirasakan ^^. Lah, orang dan janinnya saja beda :D. Dan karena itu jugalah, kadang (atau sering) ada kata-kata yang sadar atau tidak bikin ibu hamil sakit hati :").


Iyeees, benar! Kadang sadar tidak sadar, ada beberapa kata-kata atau perlakuan yang bikin saya pribadi tidak nyaman :"(. Tapi mau protes sudah tidak ada tenaga, mending tarik napas lepaskan tarik napas lepaskan. Karena kalau kita ngedengerin SEMUA kata orang ya susah juga sih ya.

Sebenarnya, kadang kata-kata orang itu tidak semata-mata untuk nyakiti perasaan ibu hamil (walau ada juga yang sengaja*eh). But, you know lah yaaaa.... ibu hamil kan sensitif :"). Bapernya nambah berlipat-lipat dibanding yang tidak hamil. Bahkan kadang-kadang tidak beralasan seh bapernya. 

Nah, karena hal ini jugalah tidak ada salahnya kan kalau kita sedikit mengerem kata-kata yang akan disampaikan pada ibu hamil. Bukannya malah nenangin, yang ada malah bikin sedih. Beneran loh, ada komentar yang tidak enak saja bisa bikin saya nangis :"(. Beberapa hari lalu kejadian, saya tanya jam acara dipostingan teman malah dikomentari orang lain (yang notabene saya ga kenal) bilang emang gak liat itu udah ada jamnya :v. Dan menurut saya itu kasar banget, karena secara komunikasi saja saya lagi gak ngobrol sama dia dan jawabnya sengit :v. Well, apalagi berinternet ya kudu-kudu sabar emang sih :v. Pasti kalian bilang, "Halah! Gitu doang baper :!". Lah, perasaan kita berbeda cyin.. Saya sensitif orangnya #eaaaaaaa.

Baca juga :

Makanya karena tidak mau menyakiti orang lain, saya sendiri kalau mau ngomong apa gitu kadang mikir dulu dan milih kata-kata yang kira-kira tidak bikin orang lain terutama ibu hamil tersinggung. Kan bahaya banget, dia sakit dan sedih karena omongan kita yang sengaja atau tidak ternyata nyakiti perasaannya. Ini gak baik lohhh. Apalagi saya sendiri punya pengalaman, karena difitnah seorang gara-gara saya aplot foto tentang babik sampai keguguran karena kepikiran. Yup itu terjadi pada kehamilan sebelum ini dan buat saya itu jahat... Jahat banget. Sabar-sabar.. eh jadi curcol dah :v. 

Sebenarnya, kalau kita lagi ngobrol sesama ibu-ibu (atau sama bapak juga) yang paling sering itu adalah menceritakan pengalaman masing-masing. Cuma mungkin kadang, kita terlalu semangat bercerita sampai ternyata tidak sadar kalau lagi ngebandingkan dengan orang lain. Dan biasanya kan kecap selalu nomer satu :v.

Dan inilah kata-kata yang menyakitkan versi saya dan haram buat disampaikan ke ibu hamil : 

1. Perutnya besar (atau kecil) banget sih!


Kadang malah ditambahin, "Duh itu perut kayak mau meletus" atau "Yakin anakmu satu? Itu perut kayak kembar 5"  atau bisa juga "Kok udah kayak 9 bulan sih perutnya. Padahal masih 6 bulan kan?". You know, it's hurt :").

Ada juga kadang yang membandingkan buletnya perut untuk menandakan jenis kelamin yang dikandung. Lah sudah aku bilang hasil USG cowok masih aja bilang kayak perut hamil cewek -___-. Terus aku kudu piye, jal!. 

Kadang kalau lagi mood, saya cuma senyum saja. Tapi kalau lagi nggak enak hati ya berasa juga kata-kata gitu. Dan kata-kata ini yang paling sering bikin tersinggung para ibu hamil. Bukan cuma yang tidak hamil yang suka bilang gitu (banding-bandingin), kadang antara ibu hamil sendiri juga suka banding-bandingin -___-. 

2. Kok jadi tambah gemuk (atau kurus) sih?

Sebenarnya urusan perut dan badan ini emang sensitif. Yang lagi gak hamil aja sensi kalau dibilang gemuk. Kalau ibu hamil gemukan ya wajar, tapi ada juga ibu hamil yang jadi kurus. Kan beda-beda cerita kehamilannya ^^. 

Takut-takut, si ibu hamil jadi panik karena BB nya terlalu berat atau terlalu kurus. Malah bisa jadi kepikiran, padahal kalau dia rajin periksa kedokter kandungan biasanya dibilangi BB nya cukup tidaknya termasuk BB janin ^^.

Tapi paling sensi itu kalau udah lama tidak pernah ketemu teman terus tiba-tiba dia bilang, "Ih kamu gemukan. Lagi hamil (atau lagi isi ya)". Itu pasti langsung bikin kita bete berat. Benar gak benar gaaaak xD. So, stop basa-basi busuk kayak gitu buehehehehe kecuali emang lagi hamil pasti dia akan sambut dengan ceria :D (walau bete juga dengernya).

3. Waaahhh hamil lagi. Anakmu kan masih kecil. 
Kebobolan ya bla bla bla


Believe it or not, aku pernah ngomong gini kesahabat sendiri :v (Piss ya dek Nov :*). Sebenarnya lebih kerasa khawatir karena anaknya masih kecil-kecil. Tapi kalau dipikir-pikir lagi ya ngapain gitu kita bingung gitu, pasti semua sudah terpikirkan kan? Kadang juga tidak direncanakan kan hamil itu, eeh udah pakai KB tetap bisa kebobolan loh. Bilang kayak gini malah akan bikin sedih siibu hamil, kecuali kita ikut biayain dll baru deh bisa komen gitu. Percayalah, ada rejekinya pasti.

Yang harus kita lakukan sesungguhnya adalah memberinya selamat dan berdoa semoga kehamilannya sehat dan lancar :*. Itu saja sudah cukup.

4. Masih lapar aja buuuuuu? Masih kurang yang tadi ya?


Bawaan hamil emang nafsu makan meningkat dan itu akan terus sampai kondisi melahirkan. Itu wajar. Wajar banget kan janin butuh asupan bergizi ^^. Walau kita tahu kalau disuruh jaga makan tetap saja perut dan gejolak pengen makan lagi ada mulu xD. Untuk yang masih TM1 ada makanan masuk tidak dimuntahin saja sudah syukur :").

Tapi memang lebih baik dihindari ngomong gini biar nafsu makan ibu hamil tidak hilang. Biar ibu hamil menikmatinya :"). Bebas mah kalau hamil bebasssssssssss. 

5. Jangan gini jangan gitu


Semua ibu hamil pasti nyari info sebanyak-banyaknya tentang info kehamilan dan perkembangan janin dimana-mana. Dia bisa browsing diinternet sambil baca www.echaimutenan.com atau www.ceritakehamilan.com *eh. Atau baca buku kehamilan, bertanya sama orang tua atau teamn atau juga dokter. Banyak cara mendapatkan info asal tepat menyaringnya. Termasuk dengan pantangan ini itu do and don't dll. 

Sekedar ngasih pendapat berbagi pengalaman sih tidak apa-apa, tapi jangan menggurui. Karena itu sangat menyebalkan :P. Apalagi mulai kumat banding-bandinginnya sama kehamilan yang dirasakan sendiri. Oh my..... rasanya kalau saya ngadepin orang kayak gitu pengen cepet pergi saja -___-. Eneg.

Sampai sekarang, saya selalu diwanti-wanti jangan naik motor untuk antar sekolah Raffi dan itu saya lakukan juga. Ya kalau tidak antar naik motor naik apa dong :D. Naik mobil? Mobil siapa? Naik gocar? Sayang kali uang 30 ribu (ongkos kesekolah) buat naik taksi --". Kadang tuh ya, orang emang paling gampang ngasih saran. Giliran ditanya gimana solusinya (misal saya g ada budget naik taksi, pada mingkem). Bukannya ngasih solusi malah sering jugde! Stop judging ya!

6. Loh, kok sesar sih? Kamunya sih.... Bla bla bla

The real mom war in the world selain ASI sufor buehehehe. Sebagai orang yang pernah ngerasain normal dan caesar, oh my God kata-kata itu jahat banget. Lagi-lagi keluar kata-kata judge dan banding-bandingin. Emang kamu tahu apa yang sudah dia lakukan agar bisa lahiran normal? Sudah nungging, ngepel, jongkok, senam hamil dll tapi ternyata tidak memungkinkan untuk lahiran normal. Dan itu masih dinyinyirin. Hei, 9 bulan dia gotong-gotong perut gede ngerawat asupan makanan menjaga penuh kasih dan kamu patahkan semangatnya hanya karena dia operasi sesar saat melahirkan (yang notabene sudah dia coba?). "Kamu jahat", kata Cinta!

Stop deh bilang kata-kata kayak gini ya mulai detik ini. Menjadi seorang ibu mau lewat vagina atau perut, semua tetap ibu. Ibu anak-anaknya, bukan anak-anakmu yang suka judge! Camkan itu kisanak! Mbok ya didoain, semoga ibu dan anak sehat lancar sempurna gitu apapun proses lahirannya :"). Itu lebih menenangkan hati daripada kita komen macam-macam. Kasian loh, udah sakit sesaran masih diomongin macem-macem... Punya hati gak? Aku sih punya cinta buat suami dan anak*eh salah ya jawabnya :P.

Ini sampai saya bahas sama suami karena saya kerjaannya nangis2 aja... Dan dia cuma bilang, "Semua suami (yang waras) gak akan peduli mau normal atau sesar, yang penting kamu dan bayi semua selamat". *peluk papih lagi

7. Aah melahirkan itu gampang aku anak 10 aja 
tinggal ngeden keluar semua


Saat ada yang bilang kek gini, kamu boleh bilang "You are LIE". Bahahahahak! Pasti sakitnya sama (mungkin sudah lupa dianya). Secara ya biasanya ibu-ibu jadul gitu yang suka komen gini. Jadi nih ya kalau ada yang ngomong gitu ke ibu hamil diiya-iyain saja. Soale pasti orangnya sepuh :v*salim.

8. Belum lahir-lahir juga?


Duh, ini lagi menohok banget kesaya. Setiap ketemu orang apalagi di sekolah pasti ditanyai kapan lahiran xD. Sebenarnya tidak apa-apa sih, mungkin biar saya agar lebih bisa jaga kondisi saat melahirkan :v. Tapi kadang terdengar, "Anak loe kok gak lahir-lahir sih!". Padahal ya, kitanya juga lagi nunggui kapan mules gelombang cinta kontraksi asli muncul....... :"). Dan capek rasanya ngejawab pertanyaan yang sama orang ke 1.832.036 seperti ini :").

Kadang kalau ada yang ngomong gitu (dan kebetulan gak akrab), saya pengen bilang, "Emangnya mau biayain lahiranku?". Pengennya seh, cuma gak keluar kata-kata itu xD. 

Oh iya ada lagi nih yang sering dilakukan orang lain sama kita saat lagi hamil. Bukan kata-kata sih tapi lebih kesikap. Yaitu pegang perut dan elus-elus perut kita.


Sebenarnya tidak apa-apa ya kalau orang itu ingin untuk tahu bulatnya perut ibu hamil atau merasakan gerakan janin yang ada saat hamil. Tapi, kalau tujuan pegang perut itu untuk membandingkan perut ibu hamil dan perutnya sendiri (baik yang hamil atau nggak) itu yang jangan. Terus, jangan kelamaan megangnya. Sebentar-sebentar saja sih tidak apa-apa, cuma jangan keterusan dong. Eneg loh dielus-elus terus perutnya dan malah bikin gak nyaman ibu hamil. 

Saya pernah ada teman yang elus-elus perut ga berenti-berenti, sampe saya eneg*lah lagi mual dielus-elus -_________-. Dan saya sampaikan kalau saya gak nyaman, dan dia akhirnya berhenti hehehe... Tapi kalau untuk papih, saya minta malah elus-elus semaleman :v.

Hihihi, nulis saat lagi baper dan nunggu lahiran itu emang sesuatu ya :"). Tapi saya harap tulisan ini bacanya jangan pakai emosi ya. Karena memang terjadi dilingkungan kita, yang pasti selama hamil kita memang diminta untuk lebih banyak sabar, sabar, sabar dan sabar. Ingat bayi dalam perut lebih butuh kita dari pada dengerin omongan orang lain ^^. Sepakat?

Sehat-sehat ya ibu hamil ya!. Semoga ibu dan bayi lancar sehat sempurna hingga persalinan. Aamiin. Dan percayalah, kata-kata yang nyakitin itu belum terlalu nohok dihati loh! Nanti setelah lahiran dan selama perjalanan membesarkan anak (yang notabene kita yang biayain loh) banyak sekali kata-kata orang lain yang bikin sedih plus sebel. Makanya jadi ibu jangan lupa stok sabar dilemari ambil yang buaaaaaaaaaanyak :D.

Itu dia tadi kata-kata yang harus kita hindari pada ibu hamil. Semoga saling bisa mengingatkan ya :*. Makan dulu ahhh, abis nulis baper jadi laper :v.

69 comments:

  1. temenku pilih cesar utk anak k2nya.
    dicerca sekian sekian sama temen2nya.
    dianya sante jawab: uda pernah normal kan harus tau juga ngrasain cesar gimana. biar adil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahaha iya ya itu temen2ny ga kesian apa ya. --" baru lahiran malah digituin *kasih lakban

      Delete
  2. Heheheh... sebenarnya ada banyak sekali yg membuat bumil sensi dan sakit hati.
    Waktu hamil Si Sulung, pertanyaan "Lho kok belu lahir" membuat saya jengkel sekali, krn setengahnya adalah tuduhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa mbaa banyak banget xD. cuma yang sering ya yang ini rata2 seh yo.
      puk2 seng penting si sulung lahir selamat lancar

      Delete
  3. Uwuwuwu tetap tabah dan semangat Mbak Echa ku sayang. Sama ih kayak aku orangnya sensitip banget. Aku doain semoga lancar ya proses persalinannya ntar. Mau normal kek, sesar kek, terseraaaah.. Yang penting ibu dan dekbay sehat. :*

    ReplyDelete
  4. Lebay ah mbak... Hehe piss jangan esmoni

    ReplyDelete
  5. No. 1 itu aku bangettt. Sedih dehh.. Kayak gimanaa gitu. Trus aku bilang, "Iya nih, bayiku gendut di perut. Makanan yg kumakan semua dimakan dia juga. Gpp, sehat."

    ReplyDelete
    Replies
    1. puk2 aku walikane gede bener rasane awakku -__-

      Delete
  6. Kalau aku suka elus, sih Mbak. Apalagi kalau pas yang jedut-jedut gitu.
    Kalau yang lainnya.. kayanya nggak hamil juga sensi sih dibilang perutnya gendutan atau kecilan kaya aku yang emang kurus begini -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau pegang bentar buat elus2 bentar dan ngerasain gerakan janin gpp. kalau kelamaan elusnya g enak --"

      Delete
  7. Ngerasain hampir semuanya hahaha
    Tp semuanya sukses pura-pura ga denger, tp tetep nyampe rumah cerita suami. Padahal aku sendiri udah nahan diri buat ngga komentarin bumil hadeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pada suami kitaaaaa curhattt wkwkw

      Delete
  8. aduh mba.. aku ngakak bacanya! hahahaha.. di highlite bagian cesar atau normal sama kayak ASI atau sufor. hhh..gemetssss deh sama buibu yang fanatik garis keras! persoalan itu gak bakal abis-abis, jadi lebih baik daripada memperkeruh lebih baik kalem, tahan, gak usah banyak komentar. Setiap orang punya pilihan dan hak loh untuk memutuskan yang terbaik bagi dirinya dan bayinya. hmmmh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah iya itu war paling fenomenal wkwkwk

      Delete
  9. Wah ngalamin tuh no 2, apalagi mendeketi hari h badan,muka bengkak dibilang jelek....hiks3x sama saudara

    ReplyDelete
  10. Alhamdulilah pas hamil selalu dibilang lebih cantik....gubrakkk...hehe...ya dibawa santai saja,aku klo lihat org hamil dari pd salah omong aku bilang Alhamdulilah, moga anak dan ibu sehat selalu lahiran lancaaar mau caesar atau normal yg penting selamet

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa yang penting kan sehat lancar selamaaaat

      Delete
  11. Saya juga lagi hamil nih mba. Kurus selalu klo lg hamil. Pernah pas udah lahiran sih, aku dibilang kurang gizi, eh maksud lho? Wakaka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw rasanya pengen masukin cabe yaaa :v

      Delete
  12. Wah..diantara yang itu aku paling enwg kalau ada yg bilang ga boleh ini ga boleh itu..nambah stress ya mba...hehew bawa enjoy aja,
    Yang namanya hamil kan serba hak enak ya, badan susah untuk diistirahatkan, duduk salah, berdiri ga tahan, guling guling dikira malas haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal kita kan guler2 dikasur itu karena pusing atau teler ya *alesya *kibas jilbab

      Delete
  13. Hoaaaaaaawwwww akuh ngalamin semuaaaa waktu hamil, mbak Cha.... Dan cuma bisa berdoa, jangan ajaaa gw kelepasan ngomong gitu sama bumil lain!

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ikutan berdoa semoga kau juga g gitu ke bumil lain :")

      Delete
  14. Hihi.. kadang orang suka kelepasan ngomong..padahal ibu hamil kadang suka lebih sensi yak

    ReplyDelete
  15. Hahahah aku no.3 tuh sering banget diomongin gitu. "Gak sayang apa sama kakaknya", "ih gak KB?", "Ngurus satu aja ribet, ini hamil lagi?"

    Halaaaahh,,,anak mah rezeki, masa di tolak. Alhamdulillah banget malah dikasih anak nya cepet, iya gak mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa. rejeki mah ada aja ya bismillah aja

      Delete
  16. No 3 yang paling bikin baper. Anak masih kecil udah hamil lagi 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw dah kebal kalau sekarang ya mak

      Delete
  17. Perjalanan masih panjang ya, Cha. Bener kata kamu, nanti abis lahiran masih ada aja yang ngomongin begini begitu. Duh, lelah berkepanjangan, deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak ga habis2 xixixixi nanti pas lahiran perjuangan dimulai lagi xD sampe kuping panas w2kwkwk

      Delete
  18. Yayayaya, komen aja troooos. Lagi hamil aja gt, gmn yg blm hamil2 wkwkwk curcol niyeeee.
    Eh aku jd keinget tmnku, ada nih yang emang kalo pas hamil gt jd makin kurus. Tp begitu lahiran yo anak'e baik2 sehat wal-afiat aja, org2 aja yg nyonyirnya minta ampun errrr.

    ReplyDelete
  19. aku malah ga braniii pegang2 perut ibu hamil. Entah, ngeri aj, takut kenapa2 perutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi gpp sakjane cuma jangan lama2 xD

      Delete
  20. wah saya gak nyangka ternyata kalo perut orng hamil di pegang kurang seneng yah...
    padahal rencananya saya mau pegang dan elus-elus perut istri nantinya kalo dia sedang hamil, hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau suami sendiri sih kayaknya gpp ^^. malah minta dielus dan suami kudu elus untuk ngeliatin perhatian hehehe.

      ini konteksnya orang lain dan elus2nya lama xD jadi bikin ga nyaman XD. Kalau bentar mah gpp

      Delete
  21. aku pas babam gtu mak..belom lahir lahir... lahhhhh werrr deh rasanya makk

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya baper rasanya *ngalamin ini sekarang

      Delete
  22. Kalo ditanyain kek begituan rasanya pengen ngamuuuuuk :D

    ReplyDelete
  23. Aku pernaaaah semuwaaaa *kayaknya*
    Uang perute dielus2 nggak berhenti2 itu malah di pengajian lho Mba Cha. Dan aku baru ketemu orang itu ya di situ. Jadi dia udah pengen banget hamil cuma belum dikasih2. AKhirnya dia excited gitu ngelus2 perutku selama pengajian -___-

    Kalau yang ditanyain nggak lhair2 itu walimuridku. Sampai dia stress dan nggak mau jemput anaknya lagi lho. Hire tukang ojek, wkwkkwk.
    Emang macem2 ya cerita ibu hamil.

    Btw btw, yang keguguran sebelum ini yang difitnah itu piye critane Mba? Aku nggak ngerti ih. Ada postingannya gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak pernah aku tulis diblog yang itu hehehe eh pernah ga ya lupa

      Delete
  24. Hihii.. Yang penting jangan baper ajaa kalo ada yang nanya kayak gitu. Mungkin tujuannya baik 'bertanya' :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuma kadang penerimaannya beda mba
      hihiihi kan namanya juga sensii xoxiixixi

      Delete
  25. Ampuuuunnn nomer 7. Dikate Bo*** kalik ya. Hoax ah. Ngiahahahahah

    ReplyDelete
  26. aku aku mbak, pernah ngerasain yg no. 6 7 8,
    makjleb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe......Kalo pas mendadak sensitif,baper bangettttt rasanya^^

      Delete
  27. Buaahahahahaha, aku pernah lho diomongin gini, "Si Ibu Anu gak pake ngeden, anaknya udah lompat sendiri." Yaelaaaaaah -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. lompat juga ngilu nyeri kali yes kontraksi

      Delete
  28. Gak ada yg berani elus2 perut aku sembarangan kecuali mama, sm suami. Mertuaku aja gk pnh elus2 perut aku waktu dulu hamil, wakakaka. Paling sebel itu kalo pas hamil terus badan bengkak semua, terus dibilang ini itu, duh malesnya.

    ReplyDelete
  29. syukur deh kayanya saya ga pernah ada yg ngatain gitu <-- apa saya ga inget ya karena banyak lupa. Tapi waktu yg terakhir itu masih ngajar di sekolah alam kayak banyak ortu yg menatap kasian gitu ><

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kenapaaa mbaaak kok kasian xD

      Delete
  30. sebagai wanita yg belom hamil..aku gtau gimana rasanay digituin. baca cerita mba Echa jadi sedikit ada gambaran. okedeh...aku akan lbh menjaga, ga komen yg ga perlu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pffftttt dibawa santai dek..yang pasti sebenarnya ibu hamil itu senenng diperhatiin

      Delete
  31. Aku ngalamin semua, akhir-akhir ini yang bikin kuping panas no. 3 lah dikasih rejeki hamil lagi piyee, rasanya pengen jawab yang hamil gw napa lu yg repot ngurusin kebobolan hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kecuali bantu ngurusin mah gpp ya xD

      Delete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^