Pahlawanku itu Kamu, Suamiku!


Pahlawanku itu Kamu, Suamiku!. Akhir-akhir ini saya sudah susah tidur. Perut yang membesar dengan diiringi kontraksi palsu sukses bikin kurang nyaman boboknya. Jadi paling bengong sambil main internet hehehe. Mau bangunin papih kok rasanya kasihan ya, hampir tiap malam ke pagi saya selalu bangunin dia cuma buat curhat dan minta elus perut xD. 

Ya sudah, akhirnya tercipta tulisan ini....

Selama ini, saya jarang sekali majang foto atau cerita suami diblog. Jadi semua sama kayak foto Raffi tampak belakang, samping atau berkacamata. Tidak ada maksud apa-apa sih, saya berusaha menjaga perasaan dia. Makanya lebih enak kalau cerita diblog itu tentang saya saya dan saya sampai eneg :D. Berhubung 10 November itu hari pahlawan, saya jadi ingin cerita sosok pahlawan versi pribadi. 

Iya, seperti terlihat dijudul postingan ini "Pahlawanku itu kamu, suamiku".

Bulan November ini adalah bulan cinta kami sebenarnya, ada ultah kawinan, ultah cucuth dan ultahku hohoho. Jodoh rejeki hidup mati itu sudah ada gambarannya masing-masing. Seperti saya dan papih, setelah sebulan ketemu akhirnya kami menikah. Cinta pada pandangan pertama ceritanya gituuu... 7 Oktober 2012 kami ketemu, seminggu kemudian dilamar dan akhirnya 17 November 2012 kami menikah. SAH!. Proses yang cepat tapi diparingi lancar alhamdulillah. Iya, jodoh itu tidak ada yang tahu memang dan penuh misteri. Jadi jangan takut ya mblo ^^ *eh.

Kami menikah saat saya menjalani kemoterapi. Dan Allah punya rencana lain, setelah menikah ternyata saya langsung hamil Raffi. Allah maha baik, sangat. Dan sekarang berkat kebaikanNya, kami menunggu adik Raffi akan lahir yang tinggal hitungan hari.... :"). Masya Allah...

Tanggal 17 November 2016 nanti adalah ulang tahun perkawinan kami yang keempat. Masih piyik memang seh. Berkat reminder disosmed, saya dan papih jadi bisa mengingat-ingat kembali proses pedekate yang sedemikian cepatnya :"). Nostalgia plus ledek-ledekan pun terjadi. Dan itu membuat kami bersemangat menanti kelahiran yang notabene ini anak akan jadi kado, walau sebenarnya kami berdua cemas menghadapi persalinan.

Iya, pahlawanku itu kamu suamiku....

Kalau kata orang jangan mau makan cinta. Well, saya kebetulan salah satu yang berkeluarga karena cinta *ehem. Serius! Menemaninya dari awal hingga sekarang, semua dari nol dibangun hanya berdua. Walau kadang kami tidak punya uang sepersenpun, lagi-lagi dia menguatkan saya kalau dia tidak akan membiarkan kami kelaparan. Buktinya kami masih hidup loh, coba toel pipi saya masih bisa kan?

Saya selalu percaya, langkah demi langkah yang dijalani dengan lika-likunya dengan cinta akan membuat semua lebih indah. Dan kami selalu percaya Gusti Allah mboten sare. Semua ada masanya asal dijalani dengan ikhlas.

Iya, pahlawanku itu kamu suamiku...

Kalau ditanya saya bahagia atau tidak? Sangat, sangat bahagia :"). Punya suami yang mau nikahin orang yang penyakitan, yang suabarnya ampun-ampun, yang bisa ngademin saya saat marah, yang selalu jadi yang terdepan kalau saya lagi ada masalah, yang selalu membela saya, yang mau malem2 dengerin curhatan saya, yang tiap hari mau mijitin saya yang susah gerak karena syaraf, yang tidak pernah mau ikutan hura-hura dengan teman-temannya karena inget saya dirumah padahal cuma hangout atau karaoke doang, yang sabar dan yang pasti mencintai saya apa adanya.

Baca juga kisah cinta saya di :

Hingga saat ini, cuma papih satu-satunya orang yang membuat saya merasa senangnya dicintai. Bukan, bukan dengan materi tapi dengan hati seperti yang saya lihat pertama kali saat bertemu dia. Iya, dari awal ketemu saya sudah tahu dia akan bisa jadi suami dan ayah yang baik. Entah dan itu masih saya yakini sampai saat ini :"). Apalagi dia selalu bilang, "Saya memilihmu karenaNya, kita saling mengisi satu sama lain. Dan saya selalu percaya kamu buat aku, begitupun aku buat kamu".

Banyak kebaikan yang dia ajarkan sama saya, walau papih orangnya jarang ngomong. Masih terbayang diingatan saya saat papih merawat saya yang tidak bisa gerak karena syaraf, papih ngompres leher saya yang bengkak karena metastase, papih menggendong Raffi dengan sigap saat saya susah berdiri, papih yang ahh banyak pokoknya... :"). Selama 4 tahun ini, saya juga belajar sabar dan ikhlas sama papih. Dan itu membuat saya makinnnn cinta sama dia.

Iya, pahlawanku itu kamu suamiku....

6 hari lagi 17 November 2016 adalah hari ulang tahun pernikahan kami yang ke-4. Karena saya sendiri belum tahu kapan lahiran, makanya ngucapinnya sekarang saja hihihi. Takut gak bisa apdet blog lagi :"). 

Cuma mau bilang sama papih, kemarin, sekarang dan yang akan datang, saya akan terus cinta sama papih karenaNya. Semoga pernikahan kita langgeng, samara dan selalu diberkahiNya. Semoga kita juga bisa menjadi orang tua yang bisa mengantarkan anak-anak kita menjadi orang baik yang selalu dijalanNya. 

Terima kasih papih buat semuanya, terima kasih dah jadikan mamih seorang ibu, terima kasih buat jadi imam yang baik selama ini, terima kasih papih sudah menemani hari-hari indah selama ini dan terima kasih papih buat cinta tulusnya buat mamih. Terima kasih banyak sayang, terima kasih...

Pahlawanku itu kamu, suamiku.... ai lap yuh :*



Silaumen dan suriaman

39 comments:

  1. Toosss Mbak Echa, pahlawanku juga suami. Sejak menikah, merasakan banget jasa dan kehadiran suami di masa-masa terpuruk dalam hidup. Apalagi pas kami kehilangan calon anak beberapa kali. Trus pas lagi merasa down karena program hamil malah suami yang selalu menyemangati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya cuma suami yang logikanya jalan dan jujur buat tempat apa aja ya :")

      Delete
  2. masyaAllahh kak kisahnyaaaaaaaa .. semoga berkah terus keluarganya di Rahmati Allah dan dilimpahkan cinta berketerusan hingga Akhirat. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin doa yang sama buat mak sekeluarga

      Delete
  3. Do'akan aku bisa jadi pahlawan buat istriku kelak ya, mba. Ini cerita bikin pengen buru-buru dah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayukk ditunggu undangane lancarrrrr

      Delete
  4. Happy anniv ya ka echa en papih, kadonya dedeke raffi ^_____^

    ReplyDelete
  5. terharuuuu bacanya mbaaakkk,
    happy anniversary ya mbk echa

    ReplyDelete
  6. Uuuwww so swiiiittt... barakallah yaa echa sekeluarga. Semoga papih and dirimu selalu sehat, rukun terus dan bahagia selalu.
    Happy Anniversary ya.

    ReplyDelete
  7. Meleleh banget hati ini bacanya jadi adem gitu😉

    ReplyDelete
  8. subhanallah ya mak echa, speechless aku :) semoga mak echa dan papih berjodoh dunia dan di akhirat

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin makasih mak ini mellow yellow sebelum lahiran wkwkw

      Delete
  9. Sweet bangetttt mbaa...
    Aku juga ngrasa gitu, cm karna baru nikah enam bulan, belum berani memproklamirkan beliau sbg pahlawan.. haha

    ReplyDelete
  10. Co cweeet...langgeng terus ya mbak sayang...sampe aki nini yaaa...amin

    ReplyDelete
  11. Aku terharu bacanyaa :)... Semoga selalu langgeng ama suami ya mbak.. Ampe kakek nenek, dan kelahiran anknya jg lancar nantinyaa :)

    ReplyDelete
  12. So sweet Mba Echa, happy anniversary yang ke-4 yah, semoga selalu bahagia dunia akhirat, amin..

    ReplyDelete
  13. So sweet semoga langgeng hingga ke surga ya Mbk

    ReplyDelete
  14. Semoga kalian langgeng ya, papi mami Raffi...sakinah mawaddah warahmah hingga akhir hayat.

    ReplyDelete
  15. Happy anniversary, Mami + Papi Raffi... langgeng + bahagia terus yaa

    ReplyDelete
  16. Kisahnya menyentuh perasaan banget, seneng bacanya. semoga abadi ya, selamat menanti kesayangan, insya Allah sehat ibu dan baby nya.

    ReplyDelete
  17. Suami dan isteri selayaknya menjadi pahlawan dalam keluarga dengan peran yang berbeda-beda
    Salam hangat dai Jombang

    ReplyDelete
  18. Aamiin... Semoga langgeng & samara ya :)

    ReplyDelete
  19. Ayeee, generasi nikah nggak nunda-nunda mbak ini. Kalau aku mesti pacaran setahun setengah dulu baru diijinin nikah sama orang tua. :D Semoga mbak dan suami bahagia selalu dunia akhirat, aamiinn. :)

    ReplyDelete
  20. Coo cweet banget si moga2 semakin bahagia n samara ya rumah tangganya.pa lg bentar lg baby R lahir :)

    ReplyDelete
  21. seangkatan ya mba kita nikah 2012, 4 hari lg mau anniversary ya mba mudah2an langgeng selalu ya ;)

    ReplyDelete
  22. langgeng teruuuus... bahagia terus yaa mbak :)
    moga nantinya saya jg pny pahlawan super sabar kayak suami mbak ;)

    ReplyDelete
  23. Sama mbak. Pahlawanku juga suamiku. Apalagi buat saya yang ngurusin bocil-bocip, kalo nggak dibantuin suami ya repot juga. :D Semoga lahirannya lancar dan samara ya mbak. :)

    ReplyDelete
  24. sweet banget mba echa dan suami. Pas baca bagian ini: "Saya memilihmu karenaNya, kita saling mengisi satu sama lain. Dan saya selalu percaya kamu buat aku, begitupun aku buat kamu". (aku nya langsung guling-guling, berasa nonton drama korea romantis) hehe.

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^