Assalamualaikum, Ma



Assalamualaikum, Ma.....

Akhirnya saya bisa ke makam Mama. Banyak yang mengira saya menemani Mama disaat-saat terakhirnya. Benar sih, saat mama belum meninggal saya memang nemeni. Tapi, di hari mama meninggal saya pulang ke Jakarta subuh dan Mama meninggal maghribnya... Ah beda 12 jam saja padahal...


Cerita lengkapnya di Surga untuk Mama


Selama saya belum pulang itu, kayak labil. Bawaannya marah-marah terus xD. Tapi memang iya sih, saya jadi sering nangis. Yang tadinya gak baby blues jadi nangis sendiri tiba-tiba. Apalagi kalau di tipi ada iklan atau film tentang ibu anak, saya bisa nangis tersedu-sedu. Ah Mama, begitu saya kangen dirimu :"(.

Biasanya saat siang hari sambil nunggu Raffi sekolah, Mama biasanya nelpon cerita yang geje-geje gitu. Apa saja diceritain, walau saya yang biasanya cerita dan Mama jarang cerita. Terakhir saya bisa cerita sama Mama itu saat persiapan Raffi ikutan fashion show Kartini. Dan Mama senang karena Raffi pakai baju Sakera dari Madura. Sayangnya, saat hari H piala Raffi tidak bisa Mama komentari. Karena saat itu, Mama sudah tidak bisa ngomong :(. Padahal Raffi bilang, piala ini buat Nenek :"(.

Iya, saya cuma merasa kehilangan teman, sahabat, orang tua yang selalu mendengarkan dikala sedih dan susah. Mama yang selalu belain saya apapun yang terjadi. Mama yang ngajarin saya untuk lunak pada cucunya, karena Mama tidak mau terlalu mendikte seperti yang Mama lakukan pada anak-anaknya.

Ah Mama... anakmu cuma dua dan kami berdua tidak bisa jadi satu...Hikz. Apalagi karena Kakaklah Mama seperti ini, susah membuat hati ini kembali sayang ke orang yang sudah membuat Mama sakit. Pedih, Ma. Sampai sekarang belum pernah saya ngobrol sama Kakak. Iya, saya tidak mau ngobrol atau bertemu dulu sekarang. Entah kapan, bila Kakak benar-benar berubah mungkin.. Iya, mungkin.

Saat pertama kali kekuburan, saya deg-degan Ma. Dari hari pertama datang ke rumah sampai mau pulang ke Jakarta, baru saya berani menjenguk Mama. Iya, ke kuburan di hari terakhir saya di rumah. Dari jam 5 sampai jam 8, pagi, saya cuma bisa duduk di makam Mama. Bingung mau gimana. Yang ada nangis. Dan saya akhirnya sadar kalau saya memang kehilanganmu, Ma... Mama ternyata memang sudah gak ada :"(.

Masih ingat Puput gak Ma? Puput sampe sekarang masih bobok di kasur Mama. Selama Mama sakit kan Puput selalu nemeni. Padahal dulu pas Mama masih sehat, Puput selalu bobo di wastafel atau tempat cuci piring stainless di dapur xD. Walau Mama lagi nyuci piring pakai Sunlight tetap saja Puput bobok dengan santainya xD. Sehat Alhamdulillah Ma si Puput. Cuma memang kadang dia kangen sama Mama. Suka bobok di kasur Mama :").

Baca juga : Cuci Darah

Si Puput bobok nyenyak sekarang di kasur Mama

Oh iya, Ma. Raffi sekarang udah bisa mewarnai loh. Trus sekarang suka cerita ini itu ini itu. Kalau Mama masih ada pasti Mama bahagia dengar cerita Raffi ^^. Terus, kalau Mama saat ini masih kuat pasti saya ajarin pakai woven wrap xD. Mama, betapa saya kangen dirimu yang suka meluk sambil bercanda bilang, "Birnyi. Reng Madura rowa koat. Tak nangisan (Cengeng. Orang Madura itu kuat gak nangisan)". Ah, tenang Ma... saya mah insyaallah tegar dan kuat walau diomongin orang bagaimanapun selama gak salah. Di masa berserah diri ini juga karena dukungan Mama agar saya bisa berubah. Mama dan anak-anak tetap semangatku.


رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ

Robbigh Firli Wa Liwalidayya

“Tuhanku! ampunilah Aku, ibu bapakku.”
(QS. Nuh : 28)

وَقُل رَّبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

Robbirhamhuma Kamaa Robbayani Shoghiro
“Dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil” 
(QS. Al Isra : 24)

Assalamualaikum, Mama. Saya kangen banget sama Mama...Ya Allah, sampaikan kangen ini agar Mama bahagia di sana. Bahwa kami semua baik-baik saja. Sayang Mama selalu.... :*

Al Fatihah

Tangan ini difoto Subuh sebelum saya pulang...
Dan Mama abis Maghrib berpulang padaNya