Ketika (Harus) Metastase Lagi

metastase limfoma non hogdkins 

Dari mana nih mulainya, xixixi eike bingung sampai mau cerita. Tapi yah, paling tidak curhat lagi setelah sekian lama saya hanya nulis postingan berbayar. Yah, mau tidak mau. Satu-satunya mata pencaharian saya ya di sini buat menghidupi keluarga. 
Iya sehari-hari aku hidupnya cuma ngetik, masak, anter anak jemput sekolah, antar jemput les dll. Ya seputar itu aja pokoknya wkwkwk. Begitu pun suami, karena sudah pensiun ya mau ga mau bantu aku di rumah ngurus anak. Intinya ya sama-sama, mengingat kami saling melengkapi satu sama lain. 

Kadang aku itu suka malu, punya suami kok baik banget dan cinta matik. Seumur hidup, selama menikah dia hanya baik dan menyayangi aku sepenuhnya. Padahal istrinya sudah banyak berubah. Yaaa, berubah tua, rambut putih, badan gemuk banget. Duh ga enak pokoknya diliat, sampai saya hampir ga pernah beli kaca satu badan saking takutnya melihat badan sendiri. Huhuhu.

Kalau kata orang, suami tambah tua tambah ganteng ya. Bener bangettt. Papih makin 40 tahun ke atas makin tambah ganteng menurutku walau membuncit sedikit, tapi tidak membuat wajahnya tampak seperti usia 40 tahun lebih. Sedangkan saya yang seumuran, jadi jauh di bawah rata-rata. Jujur kadang ga pede kalau jalan bareng. Dia kayak bos e dan aku kayak babu saking malese dandan, pake gamis lebar dan no make up pula. Tapi lagi-lagi suami membuat saya jatuh cinta tiap hari, apapun adanya saya dia suka dan cinta. Berkali-kali setiap malam sambil menggenggam tangan saya tiga minggu belakangan ini. Berkali-kali, saya lihat dia menangis karena ketakutan kehilangan saya istrinya. Dia lemah melihat saya kesakitan, tapi harus kuat agar saya kuat.

Iya, semua berawal di tanggal 20an Agustus  saya lupa tepatnya. Karena sering bolak balik luar kota, saya mulai drop. Awalnya saya bilang kalau badan ga enak, entahlah karena di sini adanya tukang pijet ya saya panggil tukang pijetnya biar ngenakin dan lemesin badan saya. Beberapa bulan terakhir saya memang bolak balik Jakarta karena beberapa kepentingan. Capek sih, tapi hepi karena bisa ketemu banyak orang. Termasuk Novia sahabat saya yang saya kangenin banget :*.

Berangkat misalnya seminggu, capeknya ga nahan. Jadinyalah saya kudu istirahat lama. Tapi lagi-lagi saya jalani karena suka, entahlah melakukan sesuatu hal yang disukai apalagi dibayar kan itu bikin bahagia. Hehehehe. Makanya saya butuh pijet badan, ya kali-kali saya jadi enakan badannya. Udah itu aja di pikiran saya ga ada lagi pikiran macam-macam. 

Akhirnya pijatlah saya. Oh iya, pijat ini pijat urat gitu bukan yang kayak di spa-spa. Boro-boro tidur, yang ada jengking-jengking kesakitan wkwkwk. Saat dipijat bagian leher, aku teriak kesakitan. Jarang banget nyeri kayak gitu kejadian. Tapi karena perlahan mereda, tukang pijetnya ngulang lagi pijet di area yang sama. Tiba-tiba saya tambah teriak kencang dan Papih lari liat keadaan saya. Takutnya napa-napa. Dia cuma lihat saya nangis saja dan akhirnya bilang ke tukang pijatnya untuk berhenti. 

Malamnya, saya bilang sama suami kalau badan kok ga enak ya. Biasanya, kalau habis pijat rasanya enakan tidur nyenyak. Tapi ini badan kok rasanya sakit semua ya. Kata suami mending ditidurin badan aja, sapa tahu besok enakan. Semaleman saya ngaduh kesakitan, rasanya pipi dan rahang ketarik semua. Papih ngasih voltadex yang bisa ngilangin nyeri saraf. Ya kan saya pernah HNP, obat anti nyeri gitu selalu sedia. 

Baca juga : Syaraf Kejepit

Papih selalu stand by melihat keadaan saya di samping. Kayaknya dia semaleman ga tidur jagain saya. Mana pas anak-anak lagi batuk pilek huhuhu kasian pokoknya dia jadi kemrungsung ngurusin kami semua sakit. Huhu.

Paginya saya bangun dengan mata ketarik alias bengkak. Kelopak mata atas nutupin, mirip kaya ditonjok. Dan leher saya bengkak. Hal yang sudah lama saya tidak lihat setelah 2015. Pas liat muka sendiri saja susah mau buka mata, mau bangun dari tidur aja perlu bantuan Papih. Huhuhu. Sepertinya kelenjar saya bengkak semua bagian leher. Dan itu berlanjut hari-hari berikutnya terus tidak ada yang berubah.
Baca Juga : Metastase 2015

Tapi saya masih ngetik sesuai kerjaan saya. Ya saya tetep berusaha nyelesaikan ditlen kantor, karena bagaimanapun harus bisa selesaikan content line up. Biar dibayar hehehe. Ya gimana, hidup keluarga dari sini. Jadi Papih bolehin saya ngetik selama sejam, setelah itu tidur 2 jam. Bangun lagi ngetik lagi satu jam, tidur lagi 2 jam. Begitu seterusnya sampai tulisan bisa jadi sesuai target perhari. Dan karena saya masih ambil tulisan blog ya gimanaaa yaaa kan perlu hahahaha, ya itu juga berlaku sama. Walau saya sudah tidak poto-poto seperti biasa. Nyaris semua tulisan saya akhir2 ini hanya pakai foto lama yang diremark. Untung stok foto banyak. 

Semenjak hari itu juga lalu hampir dua minggu terakhir, saya selalu dikit-dikit pingsan. Entah kepala rasanya kayak dipentung saking nyerinya. Bengkak udah bukan di leher, sampai ke belakang telinga, mata dan hampir ke bagian dada. Yang lebih bikin saya takut, mungkin ya mungkin loh karena sistem limfatik jadinya semua kelenjar saya bereaksi. 

Saya jadi telapak tangan ngeri, ketiak nyeri, dan selangkangan kelenjar juga ga enak. Tiap hari sering pusing dan berasa pingsan. Jadi Raffa dan Rafif hampir ga sekolah selama dua minggu itu, karena Papih nungguin saya. Kalau Raffi kan enak sekolahnya full day jadi sampe sore bisa lebih santai. Klo yang paud dan TK kan ga lama jam 9 ama jam 11 kudu dijemput dah. 

Tiap hari tiap waktu saya dirawat Papih, tapi mau dibawa ke dokter saya selalu nolak. Kebayang di otakku ketakutan akan menjalani lagi dari awal.....biopsi, kemo atau radiasi. Hiii ngeri. Belum mualnya, pusingnya, nyerinya huhuu. Ga sanggup. Apalagi liat anak-anak masih kecil. Mana kami sekarang kan di desa, untuk berobat ke onkologi aja di kota terdekat butuh waktu 4 jaman naik bis biasa bersama anak-anak pula, belum rewelnya, biayanya dll. Bayangin saja saya ga sanggup. 

Tapi karena tidak kunjung mereda selama dua minggu, benjolannya masih bertengger indah di sana wkwkwk. Dan setelah ngomong panjang lebar kali tinggi, mungkin ini memang harus diperiksain. DEMI DIRI SENDIRI, SUAMI DAN TENTU ANAK-ANAK TERSAYANG. Saya masih mau menemani mereka ya Allah sampai tua dengan sehat dan rejeki halal yang lancar. Ijinkan ya Allah.

Ya gitu deh akhirnya, kami sepakat memeriksakan lebih lanjut dan menjalani semuanya. Dan berharap semua kerjaan tidak ada yang berubah dan bisa semua baik-baik saja. Semoga, bismillah!

Jadinyaaaaa, minta doa ya semuanya. Semoga lancar usaha saya meraih sehat kembali. Bila ada salah mohon dimaafkan. Bila tulisannya beda, ya mungkin suami yang menulis bukan saya lagi. Saya ga mau bikin panik semua apalagi orang-orang terdekat saya. Makanya saya berusaha agar semua baik-baik saja dan berjalan seperti biasa. Mungkin saya jarang interaksi saja, karena memang sudah agak susah pegang hape. Mata kanan semenjak bengkak susah ngebuka dengan sehat. Entahlah mengapa. Tapi saya masih bisa melihat dengan komputer layar. Alhamdulillah.

Intinya semua baik-baik saja, dan saya berusaha semua baik-baik saja. Wallahualam. Saya ingin mengisi masa-masa dan tulisan saya dengan kata-kata bahagia. Biar yang baca juga senang ^^. Sesenang saya bertemu kalian teman-teman blogger dan pembaca tercinta. Makasih banyak dah ngasih semangat sama saya selama ini. Dan salah murni dari saya, kebaikan hanya dari Allah. Maaf lahir batin ya pembaca blog kesayanganku :*. Muuuuuuahhhh.