5 Manfaat Anak Belajar Karate Sejak Dini Dan Terbukti Pada Raffi

Manfaat Anak Belajar Karate Sejak Dini

"Ma, aku mau ikutan itu"
"Yang mana, Nak?"
"Itu yang di lapangan basket yang suka lewat"
"Mau belajar karate?"
"Iya, Ma. Mau aku"
"Hmmm, mari kita cobaaaa!"

Saya masih ingate percakapan ini saat Raffi masih usia empat tahun waktu itu. Saya yang mulai kewalahan karena kelahiran Raffa mulai jarang mengajak main Raffi montessori seperti dulu. Kalau teman-teman perhatikan pasti tahu, dulu saya rajin sekali membuat montessori untuk Raffi. Tapi setelah kelahiran anak berikutnya, berikutnya, dan berikutnya, dalalah saya ga bisa bagi waktu. Ya mau gimana lagi, tangan cuma dua yang dipegang banyak hehehe. Mungkin kalau saya tidak harus "mencari nafkah" dan punya orang yang bisa megang anak, pasti kala itu saya bisa jadi selebgram montessori yang dulu jarang banget begituan wkwkkw. Yaaa ngayal.

Tapi forget it, saya tetap menyukai diri saya saat ini tanpa harus jadi super di depan orang lain. Yang penting anak-anak bisa saya pegang dan rawat dengan baik. Buat saya cukup banget!

Kembali lagi sama karate. Jadi saat Raffi empat tahun, dia ingin ikutan karate karena waktu itu sering lihat latihan kalau lewat. Saat ingin tahu potensi Raffi apa, saya memang banyak memasukkannya ke beberapa tempat latihan. Ya english, ya menggambar, ya yamaha music, dll. Tapi tidak ada yang benar-benar dia suka saat itu, sampai bingung ni anak sukanya apa sih ya?

Tiba-tiba dia bisa mengutarakan niat buat ikutan karate kan sayanya surprise. Loh kok iso! Padahal karate itu tidak di list rencana bakat yang saya rancang buat Raffi. Tadinya pokok maunya yang pinter gitu keliatan, lahdalah Raffi minta karate. Waktu itu saya belum sepenuhnya setuju Raffi ikutan karate.

Jadi saya bilang sama Papih pas dia pulang kantor kalau Raffi mau ikutan karate kira-kira boleh tidak? Papih pun bertanya kembali sama Raffi apakah benar kalau kamu mau ikutan karate? Raffi menjawab tegas, IYA, kala itu. Saya dan suami pun ngobrol lagi tentang rencana Raffi karate. Maju tidak ya? Tapi Papih bilang kan baru kali ini dia minta sendiri, kenapa tidak kita iyain? Benar juga sih, ya wes lets go!

Coba Trial Dulu, Raffi Mau Beneran Belajar Karate Apa Tidak

Karena Raffi masih termasuk kecil baru 4 tahun saat itu, saya trial dulu dia mau beneran apa nggak sebenarnya. Ya namanya anak kecil kan takutnya berubah-ubah. Soalnya kan ngaruh sama uang masuk, seragam dan spp karate yang harus kami bayar hehehe. Maklum budget tipis tapi ingin anak maju! Wkwkwk.

Saya pun mendatangi karate saat latihan bersama Raffi. Dan minta ijin anaknya mau lihat dulu bagaimana karate itu, mau apa tidak. Terus setelah selesai lihat yang pada latihan, Raffi pun tetap bilang MAU buat ikutan karate. Langsung saya masukin Tentu tidak. Saya kembali lagi di hari selanjutnya agar Raffi ikutan latihan. Iya sekarang dia jadi tahu bagaimana latihan itu sebenarnya.

Dia ikutan lari pemanasan, latihan gerakan hingga upacara. Ternyata Raffi bisa mengikuti dengan baik. Wah, berarti ini adalah kali pertama anak saya suka sama sesuatu dan tanpa diminta mau melakukannya. Good job!

Manfaat Anak Belajar Karate

Manfaat Anak Belajar Karate

Akhirnya saya dan Papih langsung mendaftarkan Raffi les karate. Tujuan ikutan karate ya biar dia lebih sehat dan berani. Selain itu, bisa memupuk banyak hal positif, mulai dari kekuatan, kemandirian, keberanian, komitmen dan lain-lain.

Berarti tahun 2022 ini Raffi masih latihan karate dan tetap suka dengan karate, jadi sudah 6 tahun ikut karate. Sabuknya sudah coklat dan tinggal menunggu cukup umur untuk mengambil sabuk DAN. Kalau boleh ngasih sharing pengalaman, ini menurut saya manfaat anak belajar karate :

1. Mengajarkan Ilmu Bela Diri Karate

Ya iyalah namanya juga belajar karate, pastinya belajar ilmu bela diri. Masak belajar bikin kue atau catur, ya nggak? Paling tidak Raffi bisa tahu cara mengatasi masalah misalnya dia diserang dan tahu teknik-teknik karate yang benar.

2. Membuat Anak Lebih Disiplin

Latihan karate reguler biasanya dua kali seminggu. Tapi kalau sudah mau lomba, Raffi bisa tiap hari latihan karate loh! Kayak training center gitu dilatih tiap hari. Tapi anak jadinya memang lebih disiplin, ya waktunya latihan ya latihan waktunya sekolah ya sekolah. Jadi dia bisa mengukur badan sendiri mengikuti ritmenya.

Dulu, Raffi masuk dalam tim kota yang semacam pelatnas provinsi. Sabtu minggu full umur 5-6 tahun dari pagi sampai sore latihan. Kebayang gak? Tapi dia mau dan suka. Tidak pernah sekalipun Raffi lupa latihan, padahal saat itu latihan malam jam 7 sampai jam 9. Dia ga ngantuk, tapi kalau ga latihan jam 8 sudah tidur. Anak umur 4 tahun loh! Dan yes, saya emang bangga!

3. Badan Lebih Sehat

Raffi dulu alergi, jadi ada aja yang suka wahing (bersin), demam dll. Tapi semenjak ikutan karate alhamdulillah daya tahan tubuhnya meningkat, jarang sakit sampai sekarang. Alhamdulillah ya Allah. Terus yang paling saya suka, badannya jadi bagus. Dadanya bidang dan enak jadi senderan :”). Serius ga boong! Dada anakku jadi bidang gitu dengan otot yang terbentuk :”).

Baca Juga : Alergi pada Bayi

4. Berani dan Percaya Diri

Berkat karate, Raffi juga jadi lebih percaya diri dalam banyak hal. Mulai dari sekolah, berteman hingga tampil di banyak lomba dia pede-pede saja. Padahal buat yang tahu Raffi itu sebenarnya dulu anak yang pemalu. Eeeeh ikut karate jadi terbentuk percaya dirinya. Kebayang sih, dia tampil di depan banyak orang saat lomba satu gelanggang dan nampilin kata. Dia santai pede dan bisa!

5. Kegiatan Positif Mengukir Prestasi

Salah satu alasan kenapa saya bolehin Raffi karate itu biar bisa ikutan lomba. Di kota besar, kesempatan itu sangat besar. Karena atlet cilik sudah dibentuk, sayangnya di kota kecil apalagi di desa tidak. Payah sih memang, harusnya kan yang generasi kecil diperhatikan walau di desa huhuhu.

Tapi ya sudah mau gimana lagi. Di karate juga sering ada lomba kok, jadi ya ikutin saya. Lumayan buat nambah-nambah portfolio kan! Saya termasuk yang rajin mengikutkan Raffi perlombaan. Hingga sekarang tercatat ada 9 medali Raffi karate. 3 emas, 3 perak, 3 perunggu. Ya gpp, saat megang senang melihatnya :”).

Oh iya, di kemendibud juga ada lomba karate KOSN yang setiap tahun diadakan. Itu Raffi selalu ikut sampai kelas 3 ini, namun memang belum pernah menang. Bismillah semoga tahun depan menang <3 doakan yaaaa. Karena susah juga lawannya, anak kelas 4-5-6 sedangkan dia masih kelas bawah. Jadinya dari segi kekuatan berat badan saja dah beda :”). Biasanya ikutan kategori usia kalau lomba kan, sayangnya kemendikbud bisa sampai kelas 6 ikutan huhuhu. Tapi bismillah semoga ada rejeki Raffi menang biar bisa jadi bekal buat masuk SMP jalur prestasi.

Yang pasti kegiatan karate ini sangat positif. Selama saya ikutan ya saya lihat Raffi suka-suka saja. Sekarang sambil menunggu usia untuk ambil DAN HITAM, ya Raffi latihan rutin 4 kali dalam seminggu sekitar 1-2 jam saja. Dan SATU TIPS BUAT ORANG TUA YANG MAU ANAKNYA IKUTAN BELAJAR DAN PRESTASI KARATE : KUAT BIAYAI, KUAT NGANTERIN, KUAT NYEMANGATIN, KUAT SABAR. Karena kalau orang tuanya dah lemes buat nganterin dan biayain lomba, ya susah juga kan anaknya tidak bisa maju. Bismillah ya ada rejekinya semua.

Semoga bermanfaat yaa sharing kali ini dan memang ini sudah terbukti sama Raffi anak saya!.

Komentar

  1. Wah kalau anak punya bakat kayak gini ada rasa bangga juga, cuma ada juga rasa khawatir dia kenapa-napa apalagi anak cowok. Hemm, tapi sebagai orang tua cuma bisa dukung dan doain yang terbaik. Bakalan jadi hero untuk mamanya ini mah, terima kasih sharingnya!

    BalasHapus
  2. Masyaallah mbak, benar2 perjuangan dan ada alasannya tersendiri mengapa Raffi bisa memilih karate, ya. kesimpulannya juga betul banget untuk para orangtua yang harus siap jika anaknya ingin mendalami kegiatan karate ini supaya anak juga tetap semangat dengan jalur yang telah dia pilih. Raffi keren banget, semoga ada kesempatan Raffi mendapatkan juara di event KOSN ya, mbak
    Semangat Raffi, You did it

    BalasHapus
  3. Mak Echa, kutandai bener nasihatmu itu : kuat bayar, kuat nganterin (iniii loh problem emak2). :D Ada wacana suami dan saya utk leskan anak-anak belajar karate gini. Karena bagi kami, membekali anak dengan pertahanan diri udah jadi wajib. Insya Allah next Raffi bisa menang ya, apalagi udah displin latihan insya Allah bisa.

    BalasHapus
  4. Bakal inget nasihat mak Echa di paragraf terakhir. Kalau saya pribadi memang mengantarkan anak ini butuh waktu khusus karena kadang suka bentrok dengan kegiatan. Wacana agar anak-anak belajar bela diri udah sempat dibahas sama suami tapi belum terwujud. Semangaaat ya utk Raffi, semoga bisa menang next time. ^^

    BalasHapus
  5. iya betul, karate itu kudu kuat nganterin, nungguin, dan biaya lombaaa, mwaaa. Kifah berhenti karate karena pandemi mak, disuruh ikut lagi ga mau, trus malah maunya ke futsal

    BalasHapus
  6. Amiiin 3x rejeki anak selalu ada ya makk...anakku juga ikut beladiri tapi kempo, kebetulan latihannya deket rumah, anaknya tinggal jalan kaki sama temannya tetangga rumah.

    BalasHapus
  7. Bener banget loh, kalo anak mau ikutan kursus olahraga, baik itu renang atau beladiri seperti karate, meski dikuatin semuanya Dari biaya, waktu, tenaga, semuanya deh mesti kuat. Kalo nggak ya mending kursus cuma buat hepi aja bukan ditujukan untuk kejuaraan kelak

    BalasHapus
  8. Anak-anakku di sekolah ada ekskul Tapak Suci untuk bela diri. Seperti Raffi, mereka pengen sendiri. Alhamdulillah, ekskulnya free karena SPP sudah all in. Dan memang, kalau anaknya suka, mereka tu semangat banget untuk latihan. Kita yang lihat aja capek, tapi anehnya mereka kayak ngga ada capeknya. Wkwkwk...

    Btw, sukses terus untuk Mas Raffi. Semoga koleksi medalinya semakin banyak yaa...

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah, Raffi menunjukkan minatnya secara langsung ya pada karate dan tekun mengikuti latihan. Bismillah, semoga makin berprestasi di olahraga karate ini ya Raffi, go goooo...

    BalasHapus
  10. Karate nggak hanya olahraga yang bikin badan sehat dan kuat, tapi juga bisa mengasah softskill anak
    Mulai dari disiplin hingga percaya diri ya mbak

    BalasHapus
  11. Betul mba dukung minat anak perlu biaya dan tenaga ekstra, kerasa banget sy juga nih. Bismillah semoga ada rejekinya ya .

    BalasHapus
  12. Bener banget dukung minat anak butuh biaya dan tenaga ekstra, kerasa juga nih sama saya heheh. Semoga dimudahkan rejeki kita mba

    BalasHapus
  13. Aku mau banget nih anakku ikut karate, di sekolah ada ekskul ini. Eh, tapi anaknya nggak mau. Haha. Keren banget, Raffi. Bisa disiplin sejak dini karena latihan karate. Semoga sehat selalu, ya, Mak sekeluarga. Raffi juga makin cemerlang prestasinya di karate.

    BalasHapus
  14. MashaAllah~
    Selain anaknya yang setrong, ada mama yang jauuuh lebih strong in every reason.
    Gak ada kata gak bisa dan gak mungkin kalau semuanya dilakukan dengan alasan cinta.

    Semoga mas Raffi semakin bersinar, semakin sukses dan lebih banyak lomba yang diikuti sehingga semakin memperluas pengalaman dalam olahraga karate.

    BalasHapus
  15. Ideeemmm aku ikutin anak2 beladiri biar gerak aja sih, biar sehat. Trus yang paling penting bisa ketemu teman-teman baru juga. Disiplin jg krn pelatihnya rodo galak :P .

    BalasHapus
  16. Aku di sini juga lagi nyari les beladiri, karena anak-anakku kan cenderung kinestetik ya. Mereka kyak butuh sesuatu buat menyalurkan tenaga yang berlebih. Sayangnya di sini jamnya tabrakan sama jam sekolah -___-

    BalasHapus

Posting Komentar

Hayo komen yukkkkkk!