Masih Perlukah Ucapan Ulang Tahun?

Ulang tahun dalam islam

November ini adalah berderet perayaan di rumah keluarga R. Ultah pernikahan saya dan Papih yang sudah 10 tahun lebih, ultah saya dan ultah Raffa yang ke-6. Andai Cucuth masih ada dia pasti ulang tahun ke-18 tahun 2022 ini. 

Banyak banget ya perayaannya hehehe. Tapi ya gimana ya pass kebetulan di bulan November. Hehehe.

Saat tanggal 22 pagi belum ada sama sekali ucapan dari anak dan Papih. Iya, kebetulan saya sedang pergi soalnya ke luar kota. Bahkan saya sendiri sebenarnya lupa kalau sedang ultah. Ingat karena ada yang buatin video selamat ulang tahun di instagram dari Mom Birgitta dan Mom Tia JKT 48. 

Terharu sih banget, ada yang ingat ultah saya :"). Karena dari pagi hanya ada email yang ucapin ultah, imel newsletter sedih ga sih wkwkkw. Dari pihak kantor di grup WA ada yang ngucapin, sayangnya saya gak dapat kue tar seperti sebelumnya wkwkkw. Ya mungkin lupa atau sibuk. Tapi gpp, tadinya saya pikir kalau ada kue tar anak-anak bisa makan enak. Udah itu aja seh.

Terus menjelang malam, saya mikir kok si Al dan Lontong ga ngucapin ultah ya. Tapi ya sudah, pas Lontong telp kebetulan saya masih di luar kota jadi acara mereka mau nyamperin saya batal. Saya bilang tar aja kalau dah di rumah. Tapi lagi-lagi sampai saya nulis blog post ini, mereka ga datang juga. Sedih sih, gimana ya. Kebetulan ya saya covid lagi -_______________-.

Semua wag ga ada yang ngucapin saya sampai malam berganti. Cuma ya memang ga salah, saya hide semua ulang tahun dari semua sosial media. Ya wajar kalau ga ada yang tahu. Cuma tetap aja sedih wkwkwk. Ada beberapa yang ngucapin itu pun karena liat story repost.

Menjelang jam 11 malam, ada ucapan yang saya tunggu-tunggu. Saya punya sahabat yang kalo ngucapin ultah itu tepat jam 22.22 WIB dan dia pasti kasih screenshoot hapenya itu buat ucapin ultah. Iya Ciwi lakuin itu dari tahun ke tahun semenjak kita dekat. Dia juga kasih kado buat milih sendiri :").

Akhirnya hari berganti, saya nangis. Sampai rumah saya nangis sama Papih. 

"Pih, aku boleh makan enak ga"

"Iya mau dibeliin apa?"

"Pecel ayam aja"

Papih pergi beli pecel ayam dan membawakannya buat saya. Sambil nangis saya makan pecel ayamnya. Sedih saja. Banyak yang ga ngucapin, dan sedihnya teman-teman dekat yang saya harapin. Tahun ini cuma ciwi yang ngucapin. 

Saya tahu saya tidak punya sahabat banyak. Sapa ya? Paling ciwi, nopia, al, lontong, mel sapa lagi ya. Kayaknya emang saya kurang membuka diri untuk banyak hal. Rasanya mau dekat sama orang itu kudu mikir banyak hal. Sahabat2 saya itu pun kenal saya puluhan dan belasan tahun baru saya nyaman. 

Tadinya jujur, saya pengennya bisa ngerayakan ultah sama anak-anak sambil makan kue tar. Wkwkwkw. Duh bukan untuk merayakan, lebih ke makan-makan. Tapi bolak balik ngecek dari pagi g ada fee yang masuk huhu. Bukan mo nangis lagi, nangis banget wkwkkw. 

Cuma memang susah ya kalau lebih deket ke agama. Walau tidak merayakan juga, tapi saya tetap berharap sahabat-sahabat dan keluarga mengingatnya. Karena apa ya? Saya berusaha menjadi sahabat yang baik dengan mengingat dan mengucapkan. Rasanya kalau tidak timbal balik sama kok nyeri hati. Nggak sih, ini cuma berlaku ke teman baik saja. Karena kalau sayang, saya sayang beneran. Entah kalau yang disayang sayang beneran apa tidak. 

Saya sangattt paham, kalau dalam Islam itu merayakan ulang tahun termasuk dalam kegiatan dosa yang tidak ada tuntunannya dalam agama. Tapi, mungkin karena kebiasaan dari kecil saya memang sedikit susah mengubahnya. Ya gimana coba, kalau saya benar-benar meninggalkan itu dulu saya ga akan bikin usaha dekor balon! Itu kan sama dengan kegiatan sia-sia. Tapi apa? Saya malah bikin usaha dekor balon yang terhenti saat ini huhuhhu. Entah ya karena ga direstui Allah kali ya huhu apalagi pandemi mana ada kegiatan. 

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran” (QS. Al Maidah: 2)

Mengucapkan, melakukan hingga memakan makanan dalam kegiatan dosa tetap kegiatan dosa tidak bisa diganggu gugat. Termasuk perayaan ulang tahun dll. 

Tapi ya gimana, katakanlah imanku masih cetek cuma tetaplah ingin dapat ucapan selamat dari orang terdekat. Dan dulu kenapa saya 'ngultahin' anak karena dulu saya rasa saya ga bisa hidup lama. Iya kanker ini memang membuat suudzon hati dan pikiran saya. Saya cuma ingin anak mengenang kalau saya mencintai mereka salah satunya dengan kegiatan ultah. 

Tidak semua kok kegiatan ultah anak saya rayakan. Ada yang cuma kue tar saja di rumah, ada yang cuma makan-makan saja dll. Yang pasti anak senang udah itu saja ga ada pemikiran lain. Cuma walau berdosa kenapa kok masih dilakukan? Karena saya ingin anak mengenang kalau saya mencintai mereka. Cuma itu saja. Karena diingat orang lain akan diri kita itu sangat menyenangkan.

Intinya, saya tahu hukumnya tapi masih melakukan dosanya. Hehehe. Ya pelan-pelan. Karena saya tahu rasanya disayang banyak orang walau cuma diucapkan selamat ulang tahun saja. Iya, tahun ini saya merasa sepi banget. Sahabat terdekat saya cuma beberapa yang ngucapin dan ingat.

Malah kadang saya sering berpikir, apakah saya bukan teman yang baik ya? Ah dasar saya memang aneh!

Eh iya, Raffa ulang tahun ke-6 tahun ini. Beda sehari sama perayaan ultah saya. Ga ada yang saya lakukan cuma bikin bingkisan snack yang itu pun dimakan bareng-bareng wkwkw. Selamat ulang tahun ya Nak. Mamih Papih Raffi Rafif sayang kamu :*.

selamat ulang tahun raffa

Jadi masih perlukah ucapan ulang tahun? Kalau buat saya untuk anakmu sendiri dan keluarga ya jangan lupakan, karena mereka akan bahagia mendapatkannya. Terus kalau punya teman dekat ya jangan dilupakan juga, agar teman tahu dia diingat ultahnya. 

Untuk masalah dosa, dikembalikan ke masing-masing. Karena udah gede dan tahu hukumnya yang bener hehehe. Wallahualam. 

Update : Bosku ngirim tumpeng yang saaaaaangat besarrrrrr sekalian di tahun baru huhuhu. Senengnya ga terhingga. Teman-teman lainnya juga ngucapin via wag dan posting poto. Al dan Ntong kirim mangga huhuhu. Ternyata aku suudzon huhu. Makasih banyaaaaaaaaaaaaak dah ssayang sama akuuuuuuuu.

Related Posts