Cerita Jumat Sore di Playground Gratisan


Duh, harusnya hari ini bukan postingan ini yang keluar... Tapi gimana lagi, pengen cerita.... Biar rada lega... :")

Jadi gini, kalau dimall-mall atau tempat makan gitu biasanya kan ada playground gratisan kan? Biasanya ada perosotan trus ayunan dan banyak lagi macamnya yang bisa digunakan pengunjung secara free... Nah, saya termasuk yang memperbolehkan anak untuk main diplayground seperti itu. Lumayan kalau lagi makan, habis makan bisa main sepuasnya gratis... Jadi pakai playground seperti itu sudah sering si Raffi, walau tetap saya atau suami temeni...

Tapi saya juga tahu dan sadar banget... namanya juga playground gratisan, yang main juga pasti banyak... Kalau saya bilang kadang maennya pada beringas #serius. Tapi namanya anak-anak, saya tetap berusaha mengerti... Harus ngejagain anak mainnya dan harus mau antri atau gantian...

Dan hari ini beda kejadiannya.....

Raffi main diplayground gratisan disuatu pusat perbelanjaan... Sambil nunggu papih antri bayar belanjaan, saya ajak dia main disana saja. Daripada kesana kemari lari-lari... Pas disana anak yang main lumayan banyak... Tapi ya sudah, tetap saya ajak main saja.

Waktu mau naik tangga perosotan, ada anak cewek sekitar 5-7 tahun umurnya tiba-tiba tiduran diatas tangga... Karena Raffi sudah naik, mau tidak mau saya coba bujuk biar dia mau bergeser sedikit..

"Kakak, permisi ya... adiknya mau lewat"

Dia diam saja sambil memandang saya.. Saya coba tersenyum dan mengulangi lagi ucapan permisi saya biar Raffi cepet naik. Satu...dua...tiga... sampai empat kali saya bilang hal yang sama, akhirnya dia bergeser tidurannya sedikit agar Raffi bisa melewatinya. Karena didalamnya seperti rumah-rumahan, saya melihat Raffi dari luar... Tiba-tiba....

BRUKKK....

Pas saya lihat Raffi jatuh tapi dia tidak nangis cuma pegang kakinya yang sakit kayaknya.. Kemudian Raffi pengen turun dari playground rumah itu... ya sudah, saya ajak turun dan menuju ke perosotan satunya... Saya positif thinking Raffi jatuh bukan karena didorong anak perempuan itu...

Lalu Raffi naik ketangga perosotan, tiba-tiba anak perempuan yang ada diplayground rumah turun dan naik perosotan dari arah sebaliknya sehingga nutupin Raffi mau seluncur. Dibelakang Raffi ada saya yang nemeni... Akhirnya lagi-lagi saya bilang sama itu anak...

"Kakak, hayo meluncur... adeknya juga mau ikutan main perosotan"

Satu kali..dua kali...tiga kali, dia diam saja tidak menggubris saya. Sempat saya lihat orang tuanya, ternyata bapaknya lagi mainan handphone (duh coba saya foto komuknya :v nyesel lupa) padahal dia lagi nungguin 3 anak yang mainnya beringas semua... :v

Akhirnya pas keempat kali saya ngomong, anak perempuan itu tiba-tiba membalikkan kepalanya memandang saya dan bilang...

"Dasar orang miskin!"

DEG!!! Astaga.... ini anak...langsung Raffi saya turunin dari tangga perosotan dan gendong kekasir menuju papih. Lalu saya kembali lagi dan memfoto anak itu. Lalu saya tegur lagi...

"Kok ngomong miskin ke tante, ga sopan tau"
"Biarin, tante emang orang miskin, udik!"

Saya cuma ngelus dada denger anak seumur itu ngomong gitu... Dan tahu yang ayahnya perbuat? Dia cuma melihat sebentar dan kembali asyik dengan handphonenya... Duh.....

 

Wahai orang tua empunya anak ini, semoga bisa lebih mendidik anak dengan baik ya :)


Kemudian saya kembali ke papih dan Raffi dikasir... Lalu cerita sambil nangis...Iya, saya sedih.. Sedih banget... Iya, saya memang orang miskin nggak punya apa-apa yang baju gamisnya itu-itu saja :"(. Saya memang orang miskin tapi saya bertekad mendidik anak saya agar berkata tidak melukai perasaan orang seperti itu.. :"(. Sumpah saya sedih denger anak kecil ngomong gitu :"(. Rasanya jleb dihati...

Papih yang dengar cerita saya langsung ngajak kembali ke playground lagi... Cuma saya tahan...ngapain ribut gara-gara itu.. Walau harusnya bisa negur orang tuanya agar bisa bilangi anaknya dan dia tidak sibuk mainan handphone saja....

Sedih nggak seh, saya sampai nangis kok ya ada saja apesnya.. :"(.

Eh, belum selesai aku nangis...tiba-tiba papih dapat sms... Dia dimaki-maki nasabahnya yang telat bayar angsuran.. Padahal saat saya baca semua percakapannya, tidak ada satupun kata kasar dari suami saya. Lah secara dia saja sabar orangnya, mana ada terucap kata kasar keorang lain... Padahal ya salah nasabahnya, dia telat bayar angsuran... Ditagih baik-baik malah maki-maki orang... Mbok ya kalau nggak bisa bayar angsuran jangan ambil hutangan kenapa... Mau gaya kok maksa...Wong suami saya kerja halal sesuai tugasnya kok... :v 

Yah, gitu saja seh cerita jumat sore ini yang memang mengingatkan kami untuk bersabar... :"). Mungkin kami pernah berucap kasar dan menyakiti hati orang, kami minta maaf... Makanya ada kejadian seperti ini biar kami bisa lebih menjaga lisan tulisan....Fyuhhh... Semoga kami juga bisa mendidik anak dengan baik.. Aamiin.

Semoga ayat-ayat Allah ini bisa lebih mengingatkan kita untuk bersabar... Dan membalas hal buruk dengan kebaikan... Semoga kita termasuk orang-orang yang sabar... Aamiin... Percayalah, Gusti Allah ora sare :")..
Allah Ta'alla berFirman :
" Hai orang2 yang berIman jadikanlah. Sabar dan Shalat sebagai penolongmu, Sesungguhnya Allah bersama orang2 yang Sabar" (QS.2:153)

"Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi Kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan" (QS.3:186)
 
Itu cerita jumat sore saya... Bagaimana ceritamu?


37 comments:

  1. Ceritaku cuman sakit kepala aja gegara makan kambing seharian :((

    ReplyDelete
  2. Kok gak dikomen balik ke orangtuanya Cha? Mamaku pernah ribut tuh, dulu waktu anaknya orang ngatain mamaku. Langsung disamperin and didamprat abis. Suruh ajarin anak yg bener gitu.
    suka bingung kenapa banyak anak2 yang suka keceplosan ngomong gitu. Apa krn dr orgtuanya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya lebih kelingkungan mbak... pengaruh anak2 sebaya sepermainan sekolah biasanya lebih cepat nyerap
      tadinya pengen dilabrak ortunya.. tapi kok kayaknya lucu marah2 gegara anak --"

      Delete
    2. Sumpilll rasanya pengen bilang tuh ke bapaknya, didik anak yang bener dulu baru main hape. Duh!

      Delete
  3. Ya ampun ka echa, meski itu kata2 anak umur 5 ato 7 th, ttapi ga seharusnya ya diucapkan, palagi ma yg lebih tua..,ngejleb bgt...klo aku mungkin ga sesabar ka echa deh hihhh gemez

    ReplyDelete
  4. Itu anak pastinya belajar dari ortunya ya mak. Serem bener yak.. kecil2 mulutnya udah bikin kuping panas

    ReplyDelete
  5. Ealaah itu anak udik banget, hehe. Sabar mak. Itu anak harusnya nggak kebanyakan nonton sinetron ..

    ReplyDelete
  6. Ya Allah kok anak sekecil itu bisa ngomong kayak gitu?Spechless dengernya...

    ReplyDelete
  7. he he he
    terakhir kali saya ajak adik ke playground gratisan di seasons city, grogol
    tapi tetep, ujung2nya pada minta ke time-zone juga :)

    ReplyDelete
  8. Cha kamu sabar bangeeeeeet, kalau aku udah marah kali. Gimana juga aku mang kelihatan pendiem, tapi kalau udah ngeselin mpe kata-kata "aneh" keluar dari mulut anak seperi itu dan orangtuanya malah ngediemin...heeeem.

    OIya, udah aku lihat ya cha... hug you.

    ReplyDelete
  9. Tayangan sinetron juga bisa jadi tuh. Udah bener mak echa ngingetin anaknya. Kalo mau ngingetin ortunya kdg urusan bisa panjang. Soalnya byk ortu yg gak mau disalahin sih, pdhl jelas2 anaknya salah.

    ReplyDelete
  10. sumpeh, kaget waktu baca komen si anak mak eca, Ya Alloh, anak se kecil itu, dan bpknya pun begitu, apa mungkin bukan bpknya yak,
    hhhhhh

    ReplyDelete
  11. Bisa jadi karena lingkungan dan orangtua. Buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Hmmm.

    ReplyDelete
  12. Sabar aja jeng, jgn masukin ke hati anak2 sekarang emang begitu makanya semua org meskipun bkn org tuanya wajib memberi pelajaran. Atau klu ada org tuanya laporin aja...

    ReplyDelete
  13. Apapun yg di katakan anak anak, adalah hasil dari pendidikan dan ajaran orang tua. Lingkungan, dan sekolah,,,
    Namun yg utama adalah orang tua,
    Apabila kita bertemu dgn anak yg berbicara tdk sopan,,,kita harus menegur nya dg sopan. Dan kita berdoa semoga anak tersebut diberikan akhlak yg baik,,,
    Saya juga sering bertemu dgn anak yg berbicara tdk sopan,,,
    Kesabaran dan pengertian kita lah,,unk menghadapi anak tersebut,,,

    ReplyDelete
  14. Anak itu cermin ortunya. Anaknya begiti, ortunya pasti gak jauh beda. Semoga kita bisa mendidik anak2 kita dengan baik. Semangat, Echaaaaa... :*

    ReplyDelete
  15. Ya ampun. Aku kaget bacanya. Sampai ikut sakit bacanya. Kenapa anak kecil bisa punya pemikiran seperti itu.
    Sabar ya Kak Echa, semoga nantinya mendapat balasan yang bisa menghibur hati yang sedih ini....

    ReplyDelete
  16. Astagfirullahaladzim... masih anak2 gitu gmn gede nya

    ReplyDelete
  17. mungkin anak itu kurang perhatian atau sering mendapat perkataan kasar dari orang tuanya tapi takut protes jadi yang kena sasaran balas dendam orang lain, sabar aja mbak Echa...yang penting anak kita jangan seperti itu... :)

    ReplyDelete
  18. Hadehhh, sabar ya mbak. Mungkin anak itu kurang piknik. Hehehe ...
    Tapi satu yang aku tahu, anak adalah cerminan orang tua, biasanya anak seperti itu karena kurang perhatian dari orang tuanya.

    ReplyDelete
  19. Astaghfirullah, kaget bgt saya bacanya :(

    ReplyDelete
  20. Aq kok gemes sama anak yg ngatain mbak echa ya????

    ReplyDelete
  21. Anak kecil kok ngomongnya seperti itu ya, jengkelnya lagi ortunya malah diem aja hadeuuhh

    ReplyDelete
  22. BAAAAAAAH!!! anak kecil udah tau soal kaya miskin beda!!!!!!
    grrrrhhh ya ampunnn aku bacanya aja nih gregeettttttssssss

    ReplyDelete
  23. Gitu tuh mba jadinya kalo anak kurang perhatian dari orang tuanya

    ReplyDelete
  24. Duuh moga anak itu ketemu orang2 yg baik yg menyadarkannya ya. Kasian kalo sampe gede sifatnya spt itu terbawa.
    Sabar ya Cha, moga Allah selalu memberkahimu

    ReplyDelete
  25. Itulah anak kalau tidak mendapat perhatian dari orang tuanya, asal ceplos tak ada remya. Kasian orang tuanya, mendapat dosa dari kelakuan anaknya yg sbnrnya butuh perhatian.

    ReplyDelete
  26. jadi ikut prihatin nih mbak cha, ada anak kecil bisa terlontar kata-kata "So Rude". Saya juga lebih kasihan kepada si anak kecil cew tersebut, karena lingkungannya ia memiliki karakter yang demikian. Padahal ada opini tokoh edukasi bahwa karakter menentukan nasib seseorang

    ReplyDelete
  27. Itu anak seandainya dipelototin atau dimaki balik trus nangis, kira-kira orangtuanya nyalahin siapa ya? Kok dia bisa ngatain orang, miskin. Aduuh.. semoga aja anak-anakku nanti gak begini.. kasihan orangtuanya :(

    ReplyDelete
  28. Maksudnya apa ya itu anak ngmg gitu?
    Kalo yg main di playground gratisan itu org Miskin, berarti tu anak juga miskin dong. Lebih tepatnya miskin hati:(.

    ReplyDelete
  29. Duh, kalau lagi main anak ku juga suka main drama2an yang dialognya begono, tapi belum pernah sih ngucap ke orang dalam kondisi serius, mudahan nggak kebawa, karena aku seumur2 nggak pernah lakuin begono ke orang, jadi anak ku juga mudahan begitu

    ReplyDelete
  30. tempatnya asik banget mbak cha...pasti anak2 betah nih main disini...

    ReplyDelete
  31. Pukpuk.. Sing sabar ya mba say :)

    ReplyDelete
  32. hiiii...kesel banget sama anak kecil dan bapaknya itu. Yang sabar ya Cha.,kalo aku yang ngalamin pasti juga nangis sedih. sediiih bangeet. Lalu terbakar jadi pengen kaya, hahahha.

    btw, sabar juga buat papih. Semoga ke depannya gak kejadian yg bikin hati sedih lagi ya..
    Semangat!!

    ReplyDelete
  33. Kalo kata suamiku, itu anaknya mesti diajarin orangtuanya. Ya walopun ga secara langsung, mungkin pas lagi naik mobil trus di jalan ada ibu2 gendong anak pake baju 1 warna, keluar kata2 itu. Jadi si anak uah nempel banget di otaknya, kalo ada orang yg pake baju begitu pasti miskin karena ga punya banyak warna. -_____-

    Sing sabar ya, Mbak. :')))

    ReplyDelete
  34. U know Mak. Saya tu kalau ajak Rayyaan main di playland gratisan deket rumah, meski tempatnya kecil dan meski saya juga pegang2 henpon (tapi buat moto-moto Rayyaan),
    Rayyaan tetep saya awasin.
    Soale namanya gratisan, yang minat pasti lumayan & ya ntu dia, banyakan ortu asyik sama HP sendiri.
    Saya kwatir kalau ada yang mainnya terlalu heboh (termasuk Rayyaan juga) sampe nggak sengaja nabrak anak lain or semacam itu.
    Tapi kalau ada anak yang begitu songongnya, saya juga bakalan BT berat.
    Kalau saya yang betingkah begitu pas kecil pasti udah abis diomelin Emak Bapak :D


    ReplyDelete
  35. Bocah ini imajinasinya sudah melampaui limit usianya Cha. Kata2 'dasar orang miskin' ini kan nggak instan nancep di memorinya. Bisa karena orang tuanya suka ngomong gitu, bisa juga gara2 kebanyakan nonton tayangan orang dewasa yg you know lah sekarang kekgimana modelnya. Moga2 tu anak imajinasi masa kecilnya bisa kembali ke jalan yang benar. Kesian banget, anak kecil kok kayak orang tua, orang tua yg super bawel kemaplok sisan :(

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^