Mencegah Dampak Buruk Game Online Pada Anak Ala Mom Ruffie

Game online untuk anak

"Ma, boleh main game gak?"
"Kalau Sabtu baru boleh"
"Oke Ma. Sihaaaaap", kata Raffi dan Raffa serempak

Tidak dipungkiri lagi sih ya, pembelajaran jarak jauh dan mager di rumah saja plus sering lihat Bapak Ibunya megang gawai membuat generasi sekarang jadi akrab dengan gadget. Betul tidak? Ya gimana ya, secara sekarang semua serba online internet. Tidak heran kalau orang tua dan anak rebutan gadget. Iya ini pun terjadi di keluarga saya kok.

Walau udah tentukan di waktu kapan boleh pegang tetap saja tidak berjalan mulus. Adegan pegang handphone itu sering terjadi karena memang paling cepat mendiamkan anak, ketika kita sedang sibuk mengerjakan lainnya. Kalau tidak nonton youtube ya main game biasanya. Mulai game yang gampang sampai game yang susah seiring usia anak.

Game online yang berbasis visual, auditori dan elektonik ini awalnya dapat dimainkan untuk konteks santai dan refreshing. Namun saat ini bahkan bisa menjadi suatu profesi yang sangat menjanjikan. Perkembangan yang pesat in membuat banyak anak saat yang kecanduan bermain game online. Walau game online ini hanya dimainkan menggunakan internet, tapi tidak menggoyahkan persentasi anak yang bermain game online. Bahkan banyak anak yang memiliki gawai yang mumpuni untuk bermain game online. 

Ngomong-ngomong game, saya kenal beberapa teman yang memang hobi game bahkan jadi gamers profesional. Kalau di circle blogger sebenarnya memang tidak banyak apalagi emak-emak kan? Tapi ternyata ada loh! Namanya Ruffie. 

Game online untuk anak

Mak Ruffie ini teman blogger saya beberapa kali ketemu dan kerjasama di event blogger. Kalau di internet, dia pakai nama Ruffie Lucretia, nama itu bukan nama sebenarnya loh. Dan sampai saat ini sedikit sekali yang tahu nama aslinya. Dulu saya pun seperti itu, sampai akhirnya salah bikin nama akun pakai nama asli ya wes babay wkwkwk. Akhirnya saya punya nama dua di internet @echaimutenan dan nama asli. Kalau mak Ruffie tetap dia nama pena yang dipakai selama ini.

Kalau mau berkunjung bisa ke blognya ya 
ig ruffie_lucretia

Terakhir ketemu kapan ya? Pas ulang tahun Hana, anaknya kayaknya. Kebetulan saya dekor ulang tahun anaknya karena punya usaha dekor balon. Tengkyuuu ya mak dah percaya Garuda Balloon Party.

ultah tema LOL

ULTAH TEMA LOL
Ulang tahun Hana ke-6

Nah, balik lagi ke game. Mom Ruffie ini memang berprofesi sebagai blogger gamer profesional. Jadi dari ngegame dia juga bisa berkreasi. Makanya pas ada Literasi Digital Jawa Timur 2021, dia ditunjuk menjadi salah satu narasumber untuk sharing kesehariannya bermain game. Soalnya si Hana, anaknya, juga bermain game. Kadang kalau lihat statusnya suka bingung, Hana kapan belajarnya? Membagi waktu yang rada sulit ini kan jadi peer banyak orang, termasuk saya. Tapi Mom Ruffie bisa menempatkan Hana sesuai porsi gamenya di saat Ibunya terus main game. 

Di Literasi Digital Jatim 2021 ini sebenarnya ada banyak narasumber. Berhubung temanya pas yaitu "Menangkal Arus Buruk di Dunia Digital" makanya saya antusias ikutan sampai selesai. Soalnya memang internet ini kan dua mata sisi, bisa positf dan bisa negatif. Tergantung dari mana kita melihat dan mau lebih eksplor yang mana kan? Secara selama bertahun-tahun berinternet ria yang semakin besar berkembang ini memang tergantung kita mengendalikannya dibawa ke arah mana.

literasi digital


Ada banyak sekali dampak buruk untuk anak sebenarnya. Ya tahu sendiri anak itu sebenarnya ada batasan screen time setiap hari, bahkan untuk usia dibawah 2 tahun sama sekali tidak boleh memegang handphone. Cuma sayangnya di kenyataan dengan 1001 alasan, orang tua memberi dan ini jadi habit juga akhirnya. Anak yang biasanya nonton youtube saja sekarang beralih ke game dan tidak mau berhenti. 

Dan tahu tidak di dunia game itu ternyata banyak anak yang akhirnya belajar bahasa kurang baik dan kasar. Saya sendiri suka sedih kalau Papih lagi main tiba-tiba dimaki-maki sama anak-anak muda padahal tidak kenal. Walau tahu itu 'hal biasa' Papih ya kadang sedih juga :"). Saya pun yang mendengar ya sedih :"). Kebayang misalnya anak saya yang berkata begitu. Naudzubillah. Tapi ternyata kenyataannya sekarang begitu, banyak anak yang main game ngomong kata-kata yang kurang pantas.

Selain itu, terlalu banyak game online bisa membuat anak kecanduan, boros, melakukan tindak kriminal, cyber bullying sampai ke pornografi. Kayak ngomong kata kasar dan vulgar saat main game ke Papih ya itu masuk ke cyber bullying harassment. Sehingga kemungkinan untuk memicu tindak kekerasan sangat besar. Kalau tindak kriminal itu bisa saja karena anak ingin membeli koin di game sehingga bisa meningkatkan level game atau mendandani tokoh yang dipakai. Harganya terlihat murah loh, tapi kalau terus-terusan ya bisa habis banyak. Banyak banget.

Masih ingat tidak ada anak kecil top up 750 ribu untuk main game online. Nah, itu salah satu contohnya dampak buruk. Karena belum tentu anak ijin ke orang tua untuk top up itu, uangnya dari mana?

Selain itu anak biasanya anti sosial, kurang konsentrasi belajar sampai tidak bisa membedakan dunia nyata dan dunia maya. Kan itu kasihan anaknya :(.

Mom Ruffie bilang, ada beberapa tips yang bisa kita lakukan saat anak game online. Mau tahu apa saja?

Ini tips game online anak ala Mom Ruffie


Game online untuk anak

1. Tentukan waktu bermain dan belajar. Walau bermain game harus tetap sesuai dengan kewajiban sehari-hari. Makanya perlu ada batasan dalam bermain game. Yang bisa mengendalikan tentu orang tua dengan memberikan pemahaman penuh pada anak tentang waktu tersebut.

2. Patuhi game rating. Nah ini yang banyak dilupakan, anak akan download banyak game tanpa memikirkan game ratingnya. Sedangkan orang tua bisa menyesuaikan dengan game rating yang sesuai. Game rating ini sudah ada di setiap aplikasi sebelum menginstal, tidak ada salahnya kita mulai bersih-bersih agar anak bermain sesuai game rating usianya.

3. Mendampingi anak saat bermain itu perlu, karena bila anak dirasa kurang skill bermain bisa diajari dan bila anak terlalu semangat sehingga bisa menimbulkan hal-hal yang kurang diinginkan bisa kita ingatkan lalu ajari bila bermain tetap harus menjaga sopan dll.

4. Buat kesepakatan bersama, ini berpengaruh pada jangka panjang anak saat bermain. Jadi anak diberikan pengertian bila ingin naik level dan harus membeli koin harus benar-benar perlu jadi tidak perlu membeli dan memboroskan uang orang tua. Dan hal-hal lainnya yang bisa membuat anak hilang kendali sebelum terjadi, harus kita ingatkan. Bukankah itu tugas orang tua?

Gimana? Masih ingin memberikan anak tanggung jawab bermain game online. Boleh! Tapi tetap harus sesuai dengan rambu-rambu aturan ya! Btw, thank Mom Ruffie saya jadi tahu apa yang harus saya lakukan untuk mencegah dampak buruk game online pada anak sekarang.

Selamat mempraktikkan. Good luck ya, Mommy Daddy. Jangan lupa untuk stok es sabar yang banyak di kulkas saat menghadapi anak. Salam semangat!

Foto bersama seusai Literasi Digital Jawa Timur 2021

Komentar

  1. Alhamdulillah anakku masih belum tertarik game online, tapi sudah mulai tanya2 tentang game online itu apa. Hahaha, semoga deh gak ikut2an teman2nya disini...

    BalasHapus
  2. Wew, 2750 ribu itu bisa dapat banyak, Chaaa. Semoga anaknya udah ga kecanduan. kebayang peningnya sang ortu kalau anaknya nangis minta top up.
    Kalau aku kayaknya tau sih siapa nama aslinya Ruffie ini wkwkwk... You know lah. Selain jago maen game, dia jalau bikin video juga total. Terniat. Lirik Mak Ruffie, ah :)

    BalasHapus
  3. Aku praktekin ntar mbak Echa, anakku 6,5 th belum banget siy ketergantungan game, tapi dia suka lihat Youtuber anak-anak dari luar, mudah-mudahan siy nggak sampai kecanduan gadget semakin dia nambah umur

    BalasHapus
  4. Nah ini nih, meskipun udah jelas jame, udah jelas aturane, kadang sama anak tu di ringik ringik akhirnya kita kalah juga wkwkwkw.. Beneran, kudu buanyakkk stok es sabar dari kulkas ben gak cepet meleleh. Tapi untungnya ya mbak.. anak-anakku masih nggak kenal sama game-game yang ekstrem apalagi sampe kecanduan. Patut disyukuri itu dah :D

    BalasHapus
  5. Duh...anakku udah gede-gede, yang sulung malah sudah kuliah. Tapi kalau aku sejak anak-anak kecil sudah ada aturannya, sampai tamat SMP baru boleh lepas dari email aku, jadi anak-anak login pakai email yang sama dengan HP aku, jadi bisa kontrol terutama akses Youtube, dan jangan pernah ajarin anak tahu cara hapus historis tontonan...hahaha. Kalau game online kalau sudah ngak terkendali di rumah, password wifi aku ganti, jadi tiap malam tugas aku gonta-ganti passw wifi, tapi untungnya masih bisa aku kendalikan sampai saat ini...apalagi anakku minatnya ke otomotif.

    BalasHapus
  6. kalo masih balita, bisalah ya hapenya diumpetin. tapi kalo usia SD, kayaknya anak zaman sekarang pada minta dibeliin hp. jadi pengawasan ortu juga mesti maksimal.

    BalasHapus
  7. My dilematis ini Mbak, ngadepin anak cowok yg doyan ma game online. kayaknya emang iya, kudu stock es sabar di kulkas yang banyak. Kudu hobi mengulang-ulang utk ngre-reminder klo jatah waktu nge-gamenya udah sold out, hehehe

    BalasHapus
  8. untuk sekarang, rasanya kita semua orang tua akan struggle dengan anak - anak khususnya untuk mengatur screen time mereka.Saat PJJ, Bo et Obi cukup lama menghabiskan waktu di depan laptop mereka, belum ditambah PR ya

    BalasHapus
  9. Kebetulan sekali, anak lelaki saya suka main game, saya dan suami berusaha untuk membagi waktunya. Jangan sampai, deh, anaknya jadi kecanduan main game online

    BalasHapus
  10. Jangan dibilang deh Ruffie soal nge-game. Jam terbangnya udah lama sejak dari muda sebelum menikah.

    BalasHapus
  11. Ah iya, kadang anak juga butuh hiburan ya mbak
    sama seperti aturan dirumahku mbak, anak anak baru boleh main game saat hari sabtu

    BalasHapus
  12. Nah setuju, game rating tuh emang penting banget ya mak buat dipatuhi. Soalnya sekarang banyak anak yang bablas terobos aja buat download game yang dia suka padahal itu bukan buat umurnya. Huhuhuhuhhu. Kece banget nih emang mak Ruffie. blogger vlogger idolaque

    BalasHapus
  13. Yang namanya main game online memang mengasyikkan dan bisa bikin lupa waktu bahkan kecanduan kan ya. Maka perlua ada aturan dan kesepakatan supaya anak-anak bisa memanage waktunya dengan lebih baik..

    BalasHapus
  14. Nah, aku setuju nih kalau orangtua harus mematuhi rules dari developer games. Kalau kita patuhi batasan, insya Allah ngga kebablasan. Apalagi kalau ada aturan waktu bermain juga ya.

    BalasHapus
  15. terima kasih mak atas ulasannya, soal game ini, bukan cuma anak-anak, orang dewas juga perlu diingatkan yah. kalo anak sya sukanya nonton make up dan girly gitu, soalnya cewek semua

    BalasHapus
  16. Wahh jadi ingat kemarin ke indomaret ketemu rombongan anak2 lagi top up playstore. Dan ada yg beli 600 ribu, 300 ribu padahal kalau lihat usia mereka antara kelas 4-6.. Ya ampunn segitu addictnya. Jadi elus dada semoga anak2 di rumah dijaukan..

    Setuju mba echa kalau saya di rumah ga batasin full juga soalnya ada juga sisi positifnya dan game online jadi hal yg ga bisa kita hindari di zaman now. Tapi ya itu harus tetapkan kesepakatan a b dan c dengan anak dan soal waktu bermain juga..

    BalasHapus
  17. Mantap sekali..
    Memang sebaiknya bermain games ini dengan pengawasan orangtua kalau anak-anak yaa.. Karena kadang ada gemas yang belum saatnya untuk anak, tapi mereka akses.

    Senang sekali mendapatkan sahabat digital yang keren seperti mom Ruffie.

    BalasHapus
  18. Anak anak kecil di sekitar ku udah pada ngenalin dan kalau udah main disuruh emaknya susah. Sebagai orangtua ya harusnya mengawasi dan membimbing baik-baik agar tidak keteledoran waktu ya mba

    BalasHapus
  19. Kondisi sekarang lebih banyak anak candu dengan games online apa mungkin sebagai orang tua kurang kontrol atau memberikan anak begitu saja krn faktor kesibukan, tpi dampak candu games ini sangat berbahaya pada perkembangan anak

    BalasHapus

Posting Komentar

Hayo komen yukkkkkk!