Ketika Saya Butuh Kaca


Ketika saya butuh kacaAda yang pernah ngaca seluruh badan tidak setelah melahirkan? Saya dari awal melahirkan sampai kemarin itu belum pernah sama sekali ngaca seluruh badan.



Walau suka dandan, tapi percaya atau tidak saya tidak punya kaca besar dirumah. Iya, kebetulan sih saya memang tidak punya kaca dirumah. Kalau dandan paling kaca wadah makeup gitu saja seh. Selebihnya pakai perasaan dan insting #eaaa. Apalagi kalau dandan itu kan termasuk hal rutin, jadi mapping wajah atau bagian lain sudah hapal sendiri.

Paling ngaca seluruh badan itu kalau kita lagi ke mall. Cuma kan saya menggunakan pakaian hitam, bajunya pun longgar. Jadi memang tidak terlihat lipatan-lipatan lemak yang ada karena selalu tersembunyi dibalik baju. Kalau dirumah juga gitu, dasternya longgar dan besar ditutupi jilbab. Alhasil selama ini, saya memang tidak pernah tahu badan saya itu kekmana sekarang.

Kalau dulu iya seh enak, misalnya ada orang yang tanya kok masih gemuk saja? Paling saya jawab sambil ngeles bilang "Ya, namanya juga ibu menyusui :v". Iya itu dulu. Lah, sekarang saya sudah lepas  masa menyusui, jadi bingung mau jawab apa coba kalau ada pertanyaan serupa xD.

Dan parahnya, diotak ini selalu menganggap badan saya biasa saja. Tidak gemuk tidak kurus Itu tertancap diotak. Tadinya sih biar saya selalu mensyukuri apapun keadaan saya. Bihihihihik...

Tapi, pikiran itu langsung hilang setelah saya liburan kemarin. Jadi kemarin saat saya nginep dihotel bersama keluarga, ada satu kaca besar yang bisa melihat seluruh tubuh. Baca : Liburan sekeluarga dihotel. Dan saat pakai baju sih, saya ngerasa fine-fine saja. Tapi beda pas selesai dari kamar mandi, saya langsung kaget kejet-kejet.

Ya Allah, ternyata saya gemuk ya :v. Lipatan lemak dibadan sangat banyak, belum perut yang masih buncit juga walau anak sudah 2 tahun lebih --". Oh my... Rasanya pengen nangis liatnya...

Saya langsung bilang sama papih, "Pih, aku gemuk ya ternyata".
Papih cuma tertawa lihat kepanikan saya. "Ya gpp Mih, nanti juga bisa kurus"

Tapi ucapan papih itu sama sekali tidak menenangkan saya --". Iya saya kaget banget. Kok bisa gemuk banget seperti ini ya?

Sepulang dari liburan itu, saya masih dihantui perasaan tidak percaya diri. Rasanya malu punya badan sebesar seperti ini. Lah saya saja yang lihat geuleuh, apalagi dalam hati suami kali ya :v. Sampai-sampai, saya minta papih beliin kaca besar buat dirumah. Biar saya tahu kek gimana besar badan saya biar lebih mudah dikontrol.

Akhirnya punya kaca lumayan gede --" bekas lemari pakaian yang rusak :v


Berkali-kali suami bilang tidak apa-apa, walau gemuk tetap cinta buat menyenangkan dan menenangkan saya. Tapi tetap saja sih ya, saya masih kepikiran xD.

Puncaknya bulan ini, selama 2 minggu lebih badan terasa lemas dan kurang enak badan terus menerus. Tadinya saya pikir kecapekan habis mainan salju sama Raffi (baca : mainan salju). Tapi kok terusan dan leher mulai terasa bengkak lagi. Kepala saya pusing kayak orang kurang darah gitu. Awalnya karena ada luka, dan itu terusan tidak sembuh-sembuh malah ngejalar kebagian lain. 

Akhirnya, saya periksa kedokter spesialis buat ngeredain bengkak leher. Alih-alih, si dokter malah diminta cek lab. Ya wes cek lab, dan hasilnya diabetes saya tinggi. Jadi itu yang bikin saya kurang sehat beberapa minggu ini. 

Capeee deee...Dokter sih menyarankan saya untuk mengurangi berat badan biar enakan badannya. Pas dicoba, beuh ternyata olahraga itu sulitnya minta ampun. Pantesan juga saya gak kurus-kurus. Lah wong makannnya banyak tapi geraknya sedikit. Walau saya bersihin rumah itu sendirian sekarang tanpa pembantu lagi. Huhuhuhu

Cari olahraga yang bisa dilakukan juga sulit. Olahraga paling gampang kan jogging atau lari. Lah, saya kan syaraf kejepit --". Pegimana mau lari, yang ada nanti hentakan kaki itu bisa bikin kaki tidak bisa gerak. Olahraga renang juga rutin sebenarnya. Tapi habis berenang, makannya banyak --". Sama saja bohong kan :v.

Tapi sekarang saya mau bertekad ngurusin badan biar kayak sophia latjuba gitu :p. Dan bener, saya butuh kaca untuk tahu apa yang harus dilakukan. Kalau kata dokter kandungan juga, saya diminta ngurusin bb biar gampang hamil lagi. Ya kali, namanya juga ikhtiar :p.

Kapan ya menjelma jadi Sophia Latjuba? :")

Eh tapi ngomong-ngomong kaca. Ternyata gunanya banyak yaaaa. Kita perlu ngaca kalau mau ngatain orang, kita perlu kaca agar selalu bersyukur, kita perlu kaca kalau sudah mulai sombong karena diatas langit ada langit, atau kita perlu kaca agar tahu kita banyak dosa :"). Banyak gunanya ya ngaca itu, bukan cuma untuk dandan saja. Tapi juga bisa belajar bersyukur, tahu kekurangan diri dan seperti saya contohnya tahu kalau saya gemuk :v :v.

Duh, ngalor ngidul amat ya tulisan hari ini :v. Gak papa sih biar gaul saja bisa update blog :v. Pertanyaannya, sudahkah kalian berkaca hari ini? 

35 comments:

  1. Ngaca paling pas sisiran pagi mak, nggak berani ngaca seluruh badan. HUaa, perut kayak galon, wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Tiada hari tanpa ngaca. Huwahahaha. Mau kaca mobil..kaca spion..bahagia banget liat kaca toilet mall yang full body

    ReplyDelete
  3. wuiiiiiiiiiiih hebat banget mbak, gk perlu kaca krn uda hapal maping wajah. hebaaaaat!
    Dan tadi pagi saya udah ngaca sblm ngantor mba hihihihi

    ReplyDelete
  4. sudah doong! entah kenapa kaca lemari saya bikin saya keliatan tambah cantik, tapi kalo ngaca di tempat lain ngga wkwkkw

    ReplyDelete
  5. sudah dong :))
    lebih enak ngaca di kaca gede kalau saya, mbak

    ReplyDelete
  6. Echaaa aku tuh sama! Tiba-tiba kaget kejungkel waktu baju ga muat. Tangan baju kok sempit kabeh. pas nimbang badan udah 80 kg. :))) Sekarang aku olahraga Cha. Gampang ngos-ngosan. Aku ga punya kaca gede juga di rumah.

    ReplyDelete
  7. suka banget sama endingnya...makasih ya mak sudah diingatkan ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. You geg the point...
      Sama2 mak..saling ngingetin

      Delete
  8. Saya ngga berani berkaca seluruh tubuh. Oh tidak! Kayaknya ancur total, ini badan. Mau olah raga saingan sama si Em alias Males...hiks

    ReplyDelete
  9. Ngaca bagian muka doank. Dan iya, koq tembem... jadi serem ngaca sebadan2 haha

    ReplyDelete
  10. Aku bukannya mau sombong, hanya aku bingung mesti seneng apa sedih. Beratku 45kg, disaat udah punya anak dua. Kurus ya Mak? Langsing aja deh. Plis bilang langsing pliiss :v

    ReplyDelete
  11. Aku justru termasuk sering ngaca sebadan. Karena itu cara efektif untuk mengenali, ehh badan aku gemukan. Lalu kembali disiplin jaga makan. Ha..ha..

    ReplyDelete
  12. Aku di rumah juga ada kaca segede gaban. Biarpun ngaca tiap hari, tetep aja ngerasa gak gemuk atau kurus *padahal jarum timbangan selalu bergerak ke kanan XD *parah

    ReplyDelete
  13. Huhuhu... Aku pun gendut. Gendut banget malah. Padahal cuma ngaca di kaca setengah badan. Gimana di kaca yang seluruh tubuh, ya? Tidaaaaak. :))

    ReplyDelete
  14. Ih, aku juga gak pernah ngaca seluruh badan lho. Jadi degdegan ngebayanginya. Hikks....

    ReplyDelete
  15. aku sudah ngaca cha, barusan, karena mau pergi ke rumah pak RT. Duuuh, aku sering tuh ya kek echa, tanya ke suami "bi, aku gemuk ya?" jawabnya, "lah trus kenapa kalau gemuk?" hahaa..intinya mah apapun keadaan kita ya bersyukur, ngaca perlu untuk mengoreksi tampilan diri.

    Kalau untuk ngaca perilaku yaaaa, belajar ach ngaca diri dulu baru ngomongin Sophia latjuba cantik langsing, deket sama Ariel pulaa..hihiii

    ReplyDelete
  16. Aku punya kaca sebaran di kamar dan satu2nya kaca di rumah. Hahaha... bner bgt dulu alibi menyusui kepala ya Cha. Eh tp khilafnya smp Rada umur 4,5thn. Haha... bner bgt endingnya..

    ReplyDelete
  17. Mbaaakkk...akupun jugaaa gendut...perutnya nih uncit..

    Btw makasih udah diingetin di endingnya ;)

    ReplyDelete
  18. Aaah..aku nih, sampe desperate kalo liat badan di kaca lemari..kacanya sampe ketutup semua sama badanku.

    ReplyDelete
  19. mwaa, aku banget, masih merasa kurus aja.. padah@aaaalll mahhh

    ReplyDelete
  20. Duh, kalau urusan ini selalu saja membuatku galau wakakakakak. Tapi papihnya raffi mah ebad ya, selalu menenangkan hati istrinya :)

    ReplyDelete
  21. Apapun "penampakanmu" gak ngurangin kadar kecantikan baik hati dan fisik (luar dalem lah pokoknya), apalagi udah syar'i sekarang, aku iriiiiii.

    Do'ain aku syar'i secepatnya ya, udah niat. Insha Allah :*

    ReplyDelete
  22. udh ngaca mak ca, di kaca jendela rumah, hahay #BelumPunyaKacaJuga

    ReplyDelete
  23. aku sering nih mbak ngaca seluruh badan ;D.. tapi skr ini lg males krn baru sebulankan aku lahiran..jd udah sadar dirilah bdn msh blm oke ;p... tapi kalo luka SC udh aman, beuuh, bakal rajin fitness dan jogging deh supaya bisa rata lagi nih perut -__-..

    sbnrnya sih niat ngurusin bdn demi suami jugalah.. secara di kantor dia banyak cewe2 cantiknya wkwkwk ;p.. ga mau dunk aku malu kalo lg dtg kesana :D..

    ReplyDelete
  24. Endingnya.... buat muhasabahi diri sendiri ;') masyaAllah makasih mak echa. Harus sering-sering "berkaca" diri nihh. Biar senantiasa tawadhu'.

    ReplyDelete
  25. kebalikan dari Mbak Echa, kalo di rumah kami terutama di rumah mama kaca besar hampir ada di seluruh ruangan dalam rumah :)

    untuk ukuran badan, saya juga stress karena berat badan saya segini-gini ajah, udah berusaha semaksimal mungkin untuk naikin berat badan tapi tetap gak bisa bertambah berat badanku (udah capek dikatain kurus, kecil dan istilah2 lain yang bikin panas kuping):(

    ReplyDelete
  26. Aku nih pas hamil sok2an ngecilin baju pemberian mertuaku. Sesuai ukuran bajuku yang di rumah yang kupake pas ga hamil, tau2nya setelah melahirkanpun baju itu ga cukup. Harusnya jangan dikecilin dulu ya :'(

    ReplyDelete
  27. Hahaha...tiap hari aku ngaca mbak... dan selalu kejet2 dgn badan ini

    ReplyDelete
  28. 4 bulan setelah melahirkan si bb ku udah balik ke bb sebelum melahirkan, tapiiiii strechmarknya ituloh dan kulit ngegelambirnya errrrr jadi males ngaca seluruh badan!!!!

    ReplyDelete
  29. Si papih kayak nggak tau aja kalo perempuan sensi kalo dibilang 'ndut', hihihi. Efeknya jadi berminggu-minggu ya Mbak Echa. Kalo aku sih sering banget ngaca seluruh badan dan mendapati kalo perut buncit ngga rata-rata juga, hiks.

    ReplyDelete
  30. Sejak puasa pilates selama 4 bulan krn abis operasi kemarin..aku memutuskan utk todak mau ngaca..tau tau celana jeans kesempitan aja..wkwkwkw

    ReplyDelete
  31. hehehe..aku pun masih love and hate relationship ama kaca echa hehehe

    ReplyDelete
  32. padahal blog ini bagus dan kreatif loh, sayangnya skrg udah pada pindah ke vlog, duit google pada lari ke youtube semua loh.. hikss..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi saya masih setia sama blog :)
      masih kok uangnya diblog ^^ alhamdulillah

      Delete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^