Tips Memilih Dokter Kandungan


Tips Memilih Dokter Kandungan. Setelah testpack positif atau garis dua tapi samar, salah satu yang kita bisa lakukan adalah memeriksakan diri kedokter atau bidan. Itu untuk memastikan kalau kita hamil beneran tidak yaaaaa. Karena selama 9 bulan sampai melahirkan nanti kedepan, dokter kandungan akan menjadi sahabat kita dan bayi :").


Seumur hidup, saya sudah ke 10 dokter kandungan loh :D. Untunglah saat kehamilan kali ini, saya sudah mulai terlatih untuk mencari dokter kandungan yang tepat. Kalau dulu-dulu kan yang penting periksa hehehe. 

Periksa ke dokter atau ke bidan?
Itu kembali ke pilihan orangnya masing-masing maunya lahiran dimana hehehe. Kalau saya kebetulan didokter saja. Mengingat riwayat kesehatan yang harus saya ceritakan dan dokter perlu tahu untuk menjaga bayi dalam kandungan.

Kapan mulai mencari dokter kandungan ?
Kalau saya boleh saran ya saat kita berencana untuk hamil. Atau saat testpack positif langsung ke dokter kandungan untuk pemeriksaan kehamilan

Dokter laki-laki atau perempuan ya ?
Sama saja sih kalau kataku. Tapi kembali lagi kepilihan masing-masing. Ada yang suka dokter wanita karena biar sama-sama wanita gitu pas lahiran. Kalau saya sendiri rata-rata pilih dokter yang laki-laki xD. 

Untuk masalah empati, itu tergantung dokternya masing-masing tidak memandang jenis kelamin. Yang pasti jangan lupa untuk membicarakan ini pada suami, soale kadang ada pasangan yang inginnya istri dipegang dokter wanita ^^.


Dan ini tips memilih dokter kandungan berdasarkan pengalaman saya ^^. Semoga bermanfaat buat ibu hamil mau periksa kemana ^^.

1. Dokternya Pro ASI, pro Normal dan IMD

Yang pertama saya cari adalah tipe dokter seperti ini. Karena paling tidak bakal memantapkan saya untuk berusaha dulu bisa lahiran normal, bisa mengasi dan bisa IMD. Walaupun mungkin nanti kenyataannya saat lahiran, saya harus mengalami hal yang berbeda. Tapi paling tidak udah semangat duluan buat memberi yang terbaik kan ? Kalau dokternya selalu memberi sugesti positif buat kita, ngemong  gitu jadi bikin kita juga ketularan aura positifnya ^^. Serius!

2. Reputasi RS dokter baik dan lengkap

Bagaimanapun periksa kehamilan tidak lepas dari rumah sakit yang akan menjadi tempat persalinan kita. Karena ini berhubungan satu sama lain dan dengan banyak hal seh ya hehehe. Cari referensi rumah sakit yang dokter tersebut praktek dan sesuai dengan kita. Cari referensinya diinternet bisa digugling ^^. Tidak ada salahnya juga meminta saran dari teman yang pengalaman kan? Pastikan RS mendukung IMD dan ASI eksklusif, punya fasilitas lengkap dan bereputasi baik. Jangan lupa cek juga fasilitas bersalin disana plus hadiah apa saja saat bersalin xD *penting ga penting seh hehehhee.

3. Jarak dan budget terjangkau

Pilih tempat periksa atau rumah sakit praktek dokter kandungan yang dekat dan mudah dijangkau oleh kita. Soalnya ini ngaruh buat lahiran juga, kalau kejauhan kan kasihan. Kebayang tidak jauh-jauh perginya sudah capek dan kudu antri lama buat periksa kandungan. Kalau saya sih big no no xD.

Terus harus sesuai dengan budget yang ada. Bisa BPJS atau asuransi kudu ditanya, soale penting buat kalkulasi biaya selama kehamilan dan persalinan :"). Yang penting tidak maksain :).


4. Tidak antri

Buat dokter yang sudah senior, biasanya antrinya bisa berjam-jam. Ambil nomernya saja harus seminggu bahkan sebulan sebelumnya loh. Ada? Adaaaa lohhh! Tapi kalau saya memilih dokter yang sudah berpengalaman, memiliki testimoni baik dan tidak ngantri. Poin males antri masih jadi yang penting, soalnya capek loh duduk nunggu antrian. Belum lagi sekarang saya ada Raffu yang kalau diminta nunggu gitu pasti bete. Hehehehe.

Soal antri mengantri ini memilih saya tidak menggunakan jasa dokter kandungan yang menangani Raffi lagi. Tidak kuat euy nunggunya. Dulu pernah daftar saat maghrib baru diperiksa jam 11 malam :O. Walaupun dokternya cukup senior, teliti dan jam segitu dia masih semangat menerima pasien. Cuma nggak lagi deh ehhehehe.

5. Bisa berkomunikasi dengan baik

Sebagai dokter kandungan yang menemani kehamilan kita, idealnya dia mudah dihubungi kapan saja. Jadi kita mau bertanya apa saja tentang kehamilan atau keluhan yang dialami, responnya cepat tanggap. Bisa lewat whatsapp juga secara hari gini gitu lebih canggih pan. Kalau dokter kandungannya susah dihubungi, lah pegimana kita mau tanya-tanya kalau ada apa-apa :(.

6. Teliti

Setiap periksa kehamilan, selain kita diberi buku ibu tentang data perkembangan kehamilan kita, biasanya dokter kandungan akan memeriksa semua tumbuh kembang janin. Mulai ketuban, gerakan bayi, panjang janin, berat badan bayi, struktur tulang belakang bahkan kalau ada yang kurang normal akan disampaikan pada kita. Jadi dia periksanya teliti tidak sembarangan. 

Ini bukan dokter saja ya, tapi juga kita yang harus teliti ya^^. Jadi biar sama-sama enak, kita juga kudu siapin daftar pertanyaan saat konsultasi. Saya sendiri rajin menulis daftar pertanyaan dan keluhan selama hamil. Saat sesi konsultasi satu-satu saya tanya kedokter kandungan, biar tidak lupa. Percayalah, saat di USG dan melihat bayi dalam kandungan pasti lupa mau nanya apa :v

Kayak gini printable pertanyaan saya hehehe anti lupa :)))
Setelah konsultasi tinggal dijadiin satu file buku, dibaca-baca lagi seru loh!


Silahkan yang mau DIY printable ala saya bisa diprint di https://drive.google.com/file/d/0BxM0iGSmGrNSd1NiNHpuRk1RREE/view?usp=sharing


7. Peduli dengan kehamilan kita

Suka merhatikan tidak, ada dokter yang saat kita tanya itu jawabannya datar-datar saja xD. Soalnya dia pasti merasa, namanya ibu hamil ya gitu-gitu aja keluhannya kan? Tapiiiiiiiii, kan beda orang dan ingat kita bayar untuk menggunakan jasa mereka :"). Jadi, makanya kenapa kita harus mencari dokter kandungan yang antusias dengan kehamilan kita. Semangat gitu menjawab pertanyaan-pertanyaan bodoh yang dia anggap biasa selama ini :))). 

Lah kalau misalnya saat periksa kehamilan saja dia kurang menanggapi keluhan atau pertanyaan kita, gimana nanti saat melahirkan :D. Yang ada dia datang semenit sebelum brojol atau saat ngasih aba-aba ngeden bilang hayo bu keluarin cepetan  #eaaaaa. 

8. Punya chemistry dengan kita

Ini yang jadi poin dari semua kriteria sebenarnya. Mau laki perempuan, tua muda, judes ramah dll itu sebenarnya bukan masalah. Selama kita punya chemistry cocok mempercayakan kesehatan kandungan kita pada dokter tersebut. 

Untuk dokter kandungan saya kali ini, saking baiknya sampai mau jadi narasumber dan foto bersama buat lomba hehehehe. Tapi diluar itu, saya suka komunikasi yang baik dari dokter kandungan yang sekarang. Mau papih atau saya semua dijawab dengan detil jam berapa saja :"). Dan balesnya juga cepet loh, malah kadang kalau kita lupa ngabari perkembangan kandungan dia duluan yang bertanya pada kami. Apalagi saat 3 bulan pertama dia selalu mantau perkembangan flek yang terus keluar. Sekarang beliau juga memantau agar saya tidak capek karena sering kontraksi di TM 3. Nikmat mana yang kamu dustakan coba :").


Ini pengalaman saya dalam memilih dokter kandungan untuk buah hati saya selama 9 bulan. Ada yang punya tips lainnya? Monggo dishare dikolom komen ^^. Semoga bermanfaat ya buibu hamil. Happy pregnancy :*

17 comments:

  1. Mbak makasih infonyaaaaa! Ini postingannya penting banget buat aku yang mau nikah :')
    Kan katanya kalau misalnya milih dokter itu cocok - cocokkan kan. Nah aku kudu banyak belajar soal ginian sih. Soalnya aku termasuk susah kalau nyari dokter yang cocok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti buat persiapan nikah hamil dek ^^ semoga lancar :*

      Delete
  2. Kalau lahiran, sy tetep milih bidan (3 anak sy di bidan semua). Merasa nyaman saja. Tp disela2 periksa bidan, saya juga periksa ke dokter kandungan. Klo bidan kan tdk ada USG... Jadi sesekali tetap ke dokter untuk melihat debay lewat USG... Utk second opinion juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku belum bisa kalau dibidan mbak :") soale riwayat kesehatanku kurang meyakinkan *atau akunya g yakin hehehe.
      yang penting semua sehat selamat lancar :*

      Delete
  3. Aku kebetulan dokternya kandungannya udah langganan sejak anak ketiga. Baik dan teliti. Trus gak nakut-nakutin juga. Tenang jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku malah ganti1 mbak milih yang enak. semoga yang ini ga salah pilih. sampai saat ini seh cocok

      Delete
  4. skrg milih dokter kandungan atau bidan emang harus teliti mbak.. kmrn di ig saya lagi rame sama kasus bidan gadungan gtu.. ngeri ya jadinya

    ReplyDelete
  5. Whahaah ide bagus ini mba. Aku juga nanti akan menerapkan soal bikin list pertanyaan. Kayak pas ngadep dosen buat bimbingan hehe

    ReplyDelete
  6. Aku juga males banget kalau dokternya antrenya lama.. capek nunggunya.. Hihihi :D

    ReplyDelete
  7. Wahh bener banget nih. Aku udah 5 kali ganti dokter kandungan karena milih yang cocok. Apalagi riwayat kehamilanku yang macem-macem jadi memang harus nyari dokter kandungan yang cucok, teliti, dan ngerti banget kalo aku insecure pas hamil karena trauma kehamilan sebelumnya.

    ReplyDelete
  8. kalau aku yang penting harus nyaman dengan dokternya :)

    ReplyDelete
  9. jaman sekarang harus bener-bener teliti dan hati-hati kalo milih dokter kandungan. kadang suka ngeri sama kasus dokter yang agak "ngaco". thanks buat tips nya mbak.

    ReplyDelete
  10. satu lagi mbak, kalo bisa dokternya yang perempuan ajah hehe

    ReplyDelete
  11. tipsnya sangat bermanfaat sekali bund.
    Terimakasih artikelnya :) btw blognya cantik banget suka deh sama temanya ^^

    ReplyDelete
  12. Bund, saya pernah dengar istilah gentlebird ... dokter kandungan yang pro terhadap itu banyakan di mana ya? Barangkali tahu he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya kalau dokter jarang yang mau :)
      itu kudu kebidan ^^

      Delete
  13. iya ngeri juga kalo sampai salah milih dokter

    ReplyDelete

Monggo komen yoo... Mohon maaf link hidup saya hapus komentarnya.. ^^